AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Yang Tidak Akan Terlupakan...


Setiap hamba itu tidak akan pernah lepas dari ujian kerna itu adalah Sunnatullah dalam kehidupan. Ditegaskan dalam al-Quran dengan firman Allah subhanahu wa ta’ala,

Dia lah Yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu Yang lebih baik amalnya; dan ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang Yang bertaubat);
(Al-Mulk: 2)

Tanggal 29 Mac 2010 saya telah dimasukkan ke wad Hospital Sultanah Nur Zahirah, Kuala Terengganu kerana disyaki mengalami masalah jantung dan masalah-masalah lain.

27 hari di HSNZ tidak akan pernah luput dari ingatan dengan izin Tuhan. Setiap denyut nadi itu akan saya kenang. Setiap saat dan waktu itu akan bersemadi dalam jiwa. Kerna selama tempoh itu saya dikelilingi orang-orang yang lembut hatinya.


Alhamdulillah!

Terima kasih buat Firdaus, Sabri, Bukhari, Kak Lah, Iffah, Syafa, Hidayah, Yus yang telah banyak berkorban menjaga dan memberi dorongan.

Terima kasih kepada Sabri, Zul dan Faruq yang pernah memandikan orang yang tidak berdaya ini.

Terima kasih untuk Amirul dan Tupas yang sanggup berjaga malam menemani di wad meski esok harus kuliah.

Terima kasih kepada semua teman-teman sekuliah USUK atas kebaikan kalian.

Sesungguhnya saya sangat sayangkan kalian kerana Allah subhanahu wa ta’ala.

Terimah kasih kepada Saff Pimpinan Persatuan Mahasiswa Usuludin (PMUS).

Terimah kasih kepada teman-teman Persatuan Anak-anak Borneo.

Terimah kasih buat Ustazah Najmiah dan suami, Puan Suhaili, Puan Hafiah dan adiknya atas ziarah dan doanya.

Terimah kasih kepada teman-teman seuniversiti yang datang menziarahi dan mendoakan.

Terimah kasih kepada Ibu dan Ayah Iffah yang banyak membantu. Juga kepada ibu Yus.
Terimah kasih kepada doktor UniSZA dan nursenya.

Terimah kasih kepada doktor HSNZ dan nursenya juga pelajar nurse UniSZA.

Terima kasih juga buat Encik Sabri yang lembut hatinya.

Terima kasih kepada kumpulan In-Team yang sudi bergambar dengan ‘pesakit’.

Terima kasih staff Air Asia atas kerjasama yang diberikan.

Dan akhirnya terima kasih buat Ibu dan Ayah serta keluarga yang sentiasa ada di sisi menemani dan memberi.

Terima kasih buat semua. Terima kasih atas kebaikan kalian. Saya tidak tahu hendak memberikan apa yang terbaik sebagai balasan. Hanya doa dan air mata cinta yang bisa saya sembahkan ke hadrat Allah. Semoga Allah membalas kebaikan kalian. Semoga!

Barakallahu fikum!


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya'
Universiti Sultan Zainal Abidin
24 Muharram 1432H

Pati Faridatul Faraid


Alhamdulillah,

Selesai sudah pengajian kitab Pati Faridatul Faraid di masjid Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA dahulu KUSZA). Dipimpin oleh Al-Fadhil Ustaz Ahmad Tirmizi Bin Taha, seorang pensyarah di UniSZA. Pakar dalam bidang Fiqh (Fiqh Perbandingan, Fiqh Mazhab, Qawaid Fiqh dan Fiqh Turath).

Pati Faridatul Faraid oleh kalam Al-Haj Nik ‘Abdullah Ahmad Al-Jambuwi (Darul ‘Ulum Nibung Baharu Jala (Yala) Thailand). Pati Faridatul Faraid ini mengandungi sekalian masalah Faridatul Faraid bermakna kalau mengaji ini sama jua dengan mengaji Faridatul Faraid tetapi Pati ini mudah difaham.”

Kitab ini membincangkan tentang Ilmu Tauhid atau Ilmu Usuluddin. Kitab ini telah selesai disusun di Darul ‘Ulum Nibung Baharu Jala (Yala) Thailand pada hari Jumaat 24 Jumadal thani 1384 H.

Moga-moga kita sentiasa mendapat Taufiq dan Hidayah daripada Allah. Amen!

Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!
Dhiya'
Masjid UniSZA
20 Muharram 1432H

Di Sini Aku Bertafakkur


Waktu kecil-kecil dahulu ayah sering membawa kami adik-beradik ke pantai. Hampir setiap minggu. Mungkin kerna jarak pantai yang letaknya hanya beberapa kilometer sahaja dari rumah.

“Esok lepas solat subuh jangan lupa basuh kereta ya.” Arah ayah kepada kami.

“Iya.” Balas kami penuh gembira.

Basuh kereta adalah satu aktiviti mingguan kami adik-beradik. Dan kami sangat gembira bila diminta ayah berbuat demikian. Kerana ini waktunya untuk kami beraksi. Bermain air sepuas-puasnya. Haa!

Kami suka bermain air. Terkadang berjam-jam lamanya berendam dalam bilik air. Hingga membuat ibu naik berang. Kata ibu membazir. Itu memang benar. Tapi kanak-kanak, apalah yang dimengertikan. Hanya ingin kepuasan dan hiburan.

“Lepas basuh kereta kita pergi pantai.” Ujar ayah dengan wajah tersenyum.

Mendengar kata ayah kami bertempik keriangan. “Yahoo! Pergi pantai.”

Itulah yang kami nanti-nantikan saban minggu. Hari cuti ayah adalah hari raya bagi kami. Itu waktunya kami menumpahkan sepenuh masa bersama ayah.

Pantai Permainan

Saya yang masih kecil waktu itu masih tidak mengerti apa-apa. Cuma menurut. Yang pastinya pantai adalah tempat permainan yang paling menghiburkan. Bermain air sepuasnya, meski waktu itu saya tidak tahu berenang. Berani sungguh!

Berkejar-kejaran. Membina istana. Memungut siput. Mengejar ketam pasir. Bermain pasir dan air laut. Terkadang kaki terpijak kaca dan duri. Saya menangis. Adakalanya telinga dimasuki air dan yang paling tidak bisa terlupakan tatakala terminum air laut. Eeeh! Masin rasanya.

Terkadang berjam-jam lamanya bermain dipantai hingga tidak sedar matahari naik meninggi.

“Ayuh balik.” Kerah ayah.

“Nantilah dulu. Masih belum puas bah ayah!” pujuk saya.

Tatakala mengenangkan semua itu saya tersenyum sendiri. Nakal rupanya saya!

Pantai Bukan Permainan

Pagi itu usai bersubuh di masjid universiti saya ke pantai. Rutin yang tidak mungkin saya hilangkan dalam diari hidup. Menyusuri kaki pantai kala dinihari sangat mententeramkan. Sunyi dan sepi. Tiada orang-orang. Yang ada hanya saya, laut dan Tuhan. Sekali-sekala deru ombak yang menghempas pantai menghasilkan bunyi dentuman. Tasbih mereka membesarkan Tuhan.

Membesar dikaki pantai, mungkin itu yang membuatkan saya tidak bisa terpisah dengannya. Ya, saya tidak bisa berada jauh dari pantai itu. Kerna di situ kehidupan saya. Tempat saya menumpah cinta dan harapan.

Tapi hari ini ternyata sudah berbeda. Pantai tidak lagi menjadi tempat melempias ‘nafsu bermain’. Pantai bukan lagi tempat membina istana. Mengumpul siput. Berkejar-kejaran. Jauh sekali meminum airnya yang masin.

Pantai hari ini adalah jiwa saya. Laut itu adalah hati saya. Dia teman bicara saya. Di situ saya temui ketenangan dan kedamaian. Kerna di pantai itu saya bisa men’tafakkur’kan Tuhan.

Dan pagi itu di ufuk timur matahari mula memancar sinarnya. Saya terus tenggelam bersama kebesaran Allah. Allahu Akbar! 

“Tafakkaru fi khalqillah.”


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!
Dhiya'
Pantai Tok Jembal, KT 
16 Muharram 1432H

Surat Untuk Adikku Tercinta


Menemui

Adikku Tercinta

Di bumi tumpah darah tercinta

Assalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh...

Dari ceruk kota seberang abang tiada henti mengutus doa, semoga adikku sentiasa sihat, terpelihara dari segala keburukan, dan selalu dalam dakapan kasih sayang Allah subhanahu wa ta’ala.

Adikku tercinta

Selama usiamu kecil engkau dididik dengan agama dipangkuan ibu dan ayah hingga engkau menginjak dewasa. Dan kini adikku sudah dewasa bebas dan berada jauh dari pangkuan keluarga. Solatmu, auratmu, pakaianmu, pergaulanmu, ibadahmu kepada Allah bagaimana? Apakah masih terjaga dan terpelihara seperti dahulu.

Adikku tercinta

Ibu dan ayah sudah menjengah tua. Dan bila sampai waktunya mereka akan dipanggil Allah. Mereka telah menunaikan kewajipan mereka dengan baik. Selama ini mereka tidak memikirkan tentang diri mereka, mereka hanya memikirkan tentang anak-anak. Tahukah bahawa mereka telah mengorbankan diri dan segala usia demi untuk membiayai hidup dan pembelajaran kita.

Adikku tercinta

Ibu dan ayah bekerja keras untuk kita. Terkadang ayah balik hingga larut malam berserta keletihan dan lelah. Penat bekerja demi menyara anak-anak tercinta. Ibu bekerja keras membuat kuih, berjualan kuih demi kita. Awal pagi ibu sudah jaga bersiap-siap. Terkadang ibu mengadu sakit kepala dan keletihan. Mendengar itu abang menangis kesyahduan. Mereka rela mengorbankan usia demi kita. Abang tahu itu pasti sangat berat buat mereka yang sudah beransur tua. Tapi mereka ketepikan semua itu demi melihat anak-anak berjaya dunia akhirat.

Adikku tercinta

Kau sangat istimewa. Kau dianugerahkan Tuhan kelebihan. Ingatkah waktu kecilmu, ketika abang tercekik tulang ikan. Hanya dengan tangan kecilmu yang direndam ke dalam air lalu dibacakan selawat sudah bisa menyembuhkan. Dengan kuasa Allah. Dia memberikan kelebihan kepadamu.

Sejak di tadika hingga ke sekolah kau selalu mendapat keputusan yang baik dan membanggakan. Kerana prestasimu itu, ibu dan ayah selalu melebihkanmu. Mereka bangga dengan prestasimu. Tidak henti-henti mereka menyatakan kebanggaan terhadap prestasimu itu di hadapan kami, anak-anaknya.

Adikku tercinta

Pernah suatu hari, abang dapat tahu yang ayah sudah tidak mampu membiayai pelajaran abang. Saat itu abang mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke universiti. Sungguh, saat mengetahui ketidakmampuan ayah itu, abang menangis. Hari itu abang nekad untuk menutup semua pintu harapan untuk meneruskan pelajaran. Abang mahu bekerja membantu ayah menyara keluarga. Tapi kau tahu apa kata ayah, “Terus bertenang dan berikan tumpuan dalam pelajaran. Soal biaya jangan difikirkan. Nanti ayah uruskan.”

Mengenangkan semua itu setiap hari abang menangis, menangis dan terus menangis. Abang tahu ayah sudah membanting tulang dan berkorban. Duit yang dikumpulnya untuk menunaikan Haji habis digunakan untuk membiayai pelajaran anak-anaknya. Mereka sanggup berkorban segala-galanya, segala-galanya demi anak-anak yang tercinta.

Adikku tercinta

Saat menulis semua ini, abang menangis. Tidak henti-henti abang berdoa semoga Allah melimpahkan belas kasihnya buat mereka berdua. Ketahuilah adikku harapan mereka agar kita, anak-anak mereka berjaya menjadi anak soleh dan solehah.

Dari bumi seberang, abang kirimkan salam. Salam rindu dan rindu yang tiada taranya. Abang kirimkan kucupan cinta dan setitis airmata cinta dan harapan untukmu adikku tercinta. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan taufikNya kepadamumu. Amen!

Sekian dahulu. Wassalam

Dengan sepenuh cinta

Abangmu

Zaid
 
Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!
 
Dhiya'
Universiti Sultan Zainal Abidin 
12 Muharram 1432H

Sejahterahlah Di Bumi Syiria!


Waktu saya terjaga jam sudah hampir menuju Subuh. Saya istighfar. Titik air gugur dari celah mata. Saya menangis. Beberapa kali saya mencerca diri.

“Sesungguhnya memanggil-manggil di kegelapan malam burung merpati yang bertenggek di atas dahan kayu. Ia terus sahaja memanggil-manggil sedangkan aku asyik dalam tidurku. Bohong! sebenarnya bohong aku demi Tuhan Baitullah, seandainya aku benar seorang yang asyik (akan Allah) sudah tentu burung-burung tidak akan mendahuluiku menangis.”

“Astaghfirullah..” bisik saya sedan. 

Saya bingkas bersiap-siap untuk solat Subuh. Setelah Subuh menadah kitab Al-Kabair bersama Syeikh Mizi. Sekali-sekala kedengaran suara bilal masjid mengumandangkan azan penuh syahdu. Tatakala bersiap-siap tiba-tiba handphone saya berbunyi. Ada pesanan masuk. Saya buka dan baca.

“Salam. Abang Zaid. Apa Khabar? Lama tak dengar cerita. Abang sihat?”

Seketika membaca pesanan itu saya tersenyum sendiri. Naqiah. Bagaimana keadaannya saat ini? Semoga baik-baik saja. Rasa rindu hadir bertandang. Rindu pada seorang ‘adik’ yang jauh terdampar di bumi Syiria. Nun jauh di bumi orang.

“Alhamdulillah baik.” Bisik saya perlahan. Pesanan dari adik saya itu tidak terbalas kerana saya harus segera berangkat ke Surau Muhajirin.

Kepada Naqiah sedang berada jauh di bumi Syiria. Titipan sebuah sajak buatmu.

Pabila kuberada di kejauhan
Adakala ku kesepian
Asyik terkenang kampung halaman
Dan jua teman–teman...

Di kala itu kan kurasa
Agak kelemahan
Untuk Berjuang
Melihat mereka berbahagia
Di samping yang tercinta...

Kegembiraan ku
Kesepian
Mujur ada teman seperjuangan
Menyatakan kita harus teruskan
Perjuangan ini
Demi mencari keredhaan Illahi...

Masa muda dilalui
Hanya sekali
Pergunakannya agar kau
Tidak sesali diesok hari...

Ketenangan ada di sini
Tak jumpa karena kau tak mencari
Kebahgiaan tersirat dihati
Tak rasa kerana kau tak menghayati...
(Lirik lagu ‘Sepi Perantau’ by Brothers)

Jangan Nakal-nakal tau!

Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!
Universiti Sultan Zainal Abidin 
11 Muharram 1432H

Tarikat, Jalan Menuju Ma'rifatullah


“Ya. Jumpa di masjid universiti pukul 6.01.” pesanan terakhir saya kepada Mustaqim. Dia junior saya. Mahasiswa Diploma Usuluddin tahun satu, asalnya dari Terengganu.

Petang itu damai bersama suara burung-burung yang bertasbih memuji dan membesarkan Tuhan. Sedang suara riuh mahasiswa yang biasanya menghiasi waktu-waktu seperti ini suram. Keadaan terasa sunyi. Masing-masing sedang pulang bercuti.

Jauh di sudut hati sebenarnya saya juga mahu pulang ke kampung. Bertemu ibu dan ayah. Melihat wajah mereka sepuasnya. Bukankah memandang wajah kedua orang tua itu membuah pahala? Oh ruginya saya. Namun saya harus berbuat apa. Terkadang di dalam hidup kita harus berkorban. Berkorban harta, nyawa, bahkan perasaan yang tertanam di hati, itu juga harus dikorban bila perlu. 

Saya sebak mengenangkan ibu dan ayah nun jauh di sana. Sekali-sekala wajah tua keduanya membayangi hari-hari saya di sini.

“Ya Allah, ampunilah dosa ibu bapa ku, rahmatilah mereka, maafkan kesalahan mereka, dan limpah belaslah ke atas mereka. Tempatkan mereka di dunia dengan rahmatMu dan di akhirat dengan redhaMu. Amin.”

Hati terus tenggelam dalam rasa sayu. Mengenang ibu dan ayah. Bagaimanakah keadaan mereka?

Tazkiyatun Nafs Menuju Ma’rifatullah

Saya dan Mustaqim tiba di Masjid Raja sewaktu azan Maghrib hampir berkumandang. Orang ramai sudah mula memenuhi ruang masjid. Mereka datang dari pelbagai tempat, ada yang dekat malah ada yang datang dari jauh semata-mata untuk mendengar mutiara-mutiara hikmah ‘Sang Mursyid’. Saya pandang keliling ternyata dipenuhi ‘Ikhwan’ yang biasa saya temui dalam majlis ‘Khotamaan’ turut sama hadir. Di mana ada ‘Guru’ di situ ada muridnya.

Setelah bersolat Maghrib dan sunat ba’diah Sang Guru mengambil tempat. Sekalian yang hadir bersiap meniti bicara beliau.  

‘Ilahi anta maq-shudi wa ridho ka math-lubi. A’thini mahabbata ka wa ma’rifata ka.’ Sang guru memula bicara. Masing-masing tertumpu pada wajah redupnya. Sesekali memandangnya, hati terasa damai, tenang dan tenteram. Ada cahaya yang terpancar, cahaya orang yang ma’rifah akan Allah.
Beliau meneruskan bicaranya.

“Berkata Syeikh, jika ditanya akan dikau dengan apa membaikkan hati itu supaya baik dengan dia segala anggota yang zahir. Maka jawab olehmu bahawa membaikkan hati dengan mengambil ilmu ‘Tarikat’ yakni ilmu tasauf dan membanyakkan zikir Allah ta’ala kerana tiada jadi baik hati itu melainkan dengan menjalani ilmu ‘Tarikat’ ahli Sufi yakni dengan belajar ilmu tarikat kepada ahlinya serta mengamalkan akan dia dan serta mengambil ‘Talqin Zikir’ dan ‘Bai’ah’ kepada guru yang ‘Mursyid’ yang sampai silsilahnya itu kepada nabi shollallahu ‘alahi wa sallam hingga kepada Jibril hingga kepada haq Allah subhanahu wa ta’ala jalla wa azza.”  

Saya yang mendengar bicara itu terasa khusyuk. Bicara yang lembut perlahan-lahan menyerap ke dalam hati. Ibarat air dingin yang diteguk kala kehausan. Sangat menyegarkan. Nikmat meniti mutiara hikam Dr Abdul Manam Mohamad Al-Merbawi, seorang ‘alim dalam ilmu Tasauf, pensyarah Universiti Sultan Zainal Abidin, khalifah bagi Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah.
 
Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah

Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah adalah perpaduan dari dua buah tarikat besar, iaitu Tarikat Qadiriyah dan Tarikat Naqsyabandiyah. Pelopor tarikat baru ini adalah seorang Sufi Syeikh besar Masjid Al-Haram di Makkah al-Mukarramah bernama Syeikh Ahmad Khatib Ibn Abd. Ghaffar al-Sambasi al-Jawi (w.1878 M.). Beliau adalah seorang ulama besar dari Indonesia yang tinggal sampai akhir hayatnya di Makkah. Syeikh Ahmad Khatib adalah mursyid Tarikat Qadiriyah, di samping juga mursyid dalam Tarikat Naqsabandiyah.

Silsilah Tarikat Qadiriyah yang merujuk pada Sayyidina Ali Radhiyallahu ‘Anhu dan Abdul Qadir Jaelani dan seterusnya adalah dari Nabi Muhammad shollallahu ‘alahi wa sallam, dari Malaikat Jibril 'alaihis salam hingga kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Silsilah Tarikat Naqsyabandiyah ini dinisbatkan kepada Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq Radhiyallahu ‘Anhu dan Bahauddin Naqsyaband dan seterusnya dari Nabi Nabi Muhammad shollallahu ‘alahi wa sallam, dari Malaikat Jibril 'alaihis salam hingga kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Sebagai seorang mursyid yang kamil mukammil Syeikh Ahmad Khatib sebenarnya memiliki keutamaan untuk membuat ‘modifikasi’ tersendiri bagi tarikat yang dipimpinnya. Kerna dalam tradisi Tarikat Qadiriyah memang ada kebebasan untuk itu bagi yang telah mempunyai kedudukan ‘Mursyid.’ Kemudian menggabungkan inti ajaran kedua tarikat tersebut, iaitu Tarikat Qadiriyah dan Tarikat Naqsyabandiyah dan mengajarkannya kepada murid-muridnya, khususnya yang berasal dari Indonesia.

Penggabungan inti ajaran kedua tarikat tersebut kerna pertimbangan logik dan strategik, bahwa kedua tarikat tersebut memiliki inti ajaran yang saling melengkapi, terutama jenis zikir dan metodnya. Di samping keduanya memiliki kecenderungan yang sama, iaitu sama-sama menekankan pentingnya syariat dan menentang faham Wihdatul Wujud. Tarikat Qadiriyah mengajarkan Zikir Jahr Nafi Itsbat, sedangkan Tarikat Naqsyabandiyah mengajarkan Zikir Sirri Ism Dzat. Dengan penggabungan kedua jenis tersebut diharapkan para muridnya akan mencapai derajat kesufian yang lebih tinggi, dengan cara yang lebih mudah atau lebih efektif dan efisien.

Sebagai suatu mazhab dalam tasawuf, Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah memiliki ajaran yang diyakini kebenarannya, terutama dalam hal-hal kesufian. Beberapa ajaran yang merupakan pandangan para pengikut tarikat ini bertalian dengan masalah tarikat atau metod untuk mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Metod tersebut diyakini paling efektif dan efisien. Kerna ajaran dalam tarekat ini semuanya didasarkan pada Al-Quran, Al-Hadits, dan perkataan para 'ulama ‘Arifin dari kalangan Salafus Soleh.

Kemuliaan Manusia Pada Ma’rifatullah.

Guru kami meneruskan bicaranya pada lebaran Siyarus Salikin bertulisan jawi kecil.

“Dan dengan menjalani tarikat ahli sufi ini menyampaikan ia kepada Allah ta’ala yakni kepada ‘Ma’rifat’ akan Allah ta’ala dengan ma’rifat yang sebenar-benarnya dan dengan ma’rifat dan dengan ma’rifat akan Allah ta’ala yang sebenar itu hasillah kemuliaan manusia dan kelebihannya.”

Ilmu Tarikat merupakan suatu jalan yang khusus untuk menuju Ma’rifat dan Hakikat Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Ia termasuk dalam Ilmu Mukasyafah dan merupakan Ilmu Batin, Ilmu Kerohanian dan Ilmu Mengenal Diri. Ilmu Kerohanian ini adalah bersumber dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang diwahyukan kepada Jibril ‘Alaihissalam dan diwahyukan kepada sekalian Nabi dan Rasul khususnya Para Ulul ‘Azmi dan yang paling khusus dan sempurna adalah kepada Baginda Nabi Besar, Penghulu Sekelian Makhluk, Pemimpin dan Penutup Sekalian Nabi dan Rasul, Baginda Muhammad Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Alihi Wa Ashabihi Wasallam.

Kemudian ilmu ini dikurniakan secara khusus oleh Baginda Nabi Muhammad Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam kepada dua orang Sahabatnya yang unggul iaitu Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq dan Sayyidina ‘Ali Ibni Abi Talib Radhiyallahu ‘Anhuma. Melalui mereka berdualah berkembangnya sekalian Silsilah Tariqat yang muktabar di atas muka bumi sehingga ke hari ini.

Hal ini telah disebutkan oleh guru kami, Abah Anom KH. A Shohibulwafa Tajul ‘Arifin (dalam silsilah urutan ke-37) dengan katanya.

“Asas tujuan Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah seperti yang dibacakan dalam doa para Ikwan, ‘Ilahi Anta Maqshuudii Waridloka Mathluubi A’thini Mahabbataka wa Ma’rifataka. Ertinya : Ya Tuhanku! hanya Engkaulah yang ku maksud, dan keredhaan Mulah yang ku cari. Berilah aku kemampuan untuk bisa mencintaiMu dan ma’rifat kepadaMu. Antaranya, Kemahabbahan dan kema’rifatan terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala.”

“Rasa cinta dan ma’rifat terhadap Allah “Dzat Laisa Kamitslihi Syaiun” yang dalam mahabbah itu mengandung keteguhan jiwa dan kejujuran hati. Kalau telah tumbuh Mahabbah, timbullah berbagai macam hikmah di antaranya membiasakan diri dengan selurus-lurusnya dalam hak zahir dan batin, dapat pula mewujudkan “keadilan” yakni dapat menetapkan sesuatu dalam haknya dengan sebenar-benarnya. Pancaran dari mahabbah datang pula belas kasihan ke sesama makhluk diantaranya cinta pada nusa ke segala bangsa beserta agamanya. Tarikat Qadiriyah Naqsabandiyah ini adalah salah satu jalan buat membukakan diri supaya tercapai arah tujuan tersebut.”

‘Ilahi Anta Maqshuudii Waridloka Mathluubi A’thini Mahabbataka wa Ma’rifataka.’

Dhiya'
Masjid Raja, KT
9 Muharram 1432H

Selamat Berprogram


“Iya. Semoga programnya berjalan lancar.” Kata saya mengakhiri perbualan telefon petang itu. Ketika teman-teman saya yang lain pulang ke kampung cuti ini, saya masih menyibukkan diri di sini, mengisi waktu yang ada belajar dengan guru-guru.

“Sekarang lagi ada program. Pulang ka?” serak-serak terdengar suara Kasman di hujung talian.

“Maaf akhi saya tidak pulang. Lagi ada tugasan di sini. InshAllah dipanjangkan usia kita bertemu..” Hanya itu yang bisa saya katakan.

Saya terlalu rindu pada kenangan lalu. Kenangan bersama teman-teman di seberang laut sana. Berjuang dan bekerja.

Oh, sungguh pantas masa berlalu. Terasa banyak yang saya tertinggal. Saya sebak. Ada air mata yang keluar menitis. Rindu itu terasa mengigit-gigit, menyakitkan.

Ah!

Kamai jauh terdampar di bumi Anbiya’.

Kahar baru sahaja selamat walimahnya.

Tuwo sudah pun menjadi ayah.

Adib barangkali sedang berbahagia bersama isteri tercinta.

Dan begitu juga teman-teman yang lain. Masing-masing sudah punya komitmen pada kehidupan sendiri.

Saya cuba memujuk diri untuk menerima hakikat bahawa semua kenangan itu sudah berlalu pergi.

Berprogram Bersama 

"Sekarang ada program KAMI. Lepas itu program Jambori Amal." terang Kasman di balik telefon bimbit.

Kursus Amal Islami. Lama benar saya tidak menyertai program itu. Seingat saya kali terakhir mengikutinya pada tahun 2005 sebelum berangkat merantau ke Pahang. Dan kali terakhir saya menyertai program Kem Remaja Islam (KRIS) pada tahun 2007. Sekali saya pernah menyertai Jambori Amal dahulu sebelum datang ke sini. Kemudian lama selepas itu saya tidak berkesempatan untuk berprogram bersama teman-teman. Waktu bercuti sakit dahulu saya mengharap bisa sama menyertai program KRIS tapi saya tidak berkesempatan kerana masih bertarung dengan kesakitan.

Semoga nanti suatu ketika saya masih diberi kesempatan oleh Allah menabur bakti di tanah tumpah darah tercinta itu demi membina generasi baru yang benar-benar mengikut acuan Islam. Semoga!

Kepada teman-teman yang sedang bergelumang dengan tugasan dan gerak kerja, selamat buat kalian. Agar usaha dan penat lelah kalian dibalasi Allah dengan yang lebih baik maka ikhlaskanlah setiap pekerjaannya.

Saya titipkan sebuah nasihat berharga Sultan Al-Aulia' Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani. Katanya,
"Duduklah dirimu bersama kehidupan duniawi, sedangkan hatimu bersama kehidupan akhirat dan rasamu bersama Rabbmu.."
 "Selamat Program"


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
9 Muharram 1432H

Bersama Lautan Al-Hikam

Usai bersolat Asar di Masjid Universiti saya berangkat ke Kuala Terengganu. Rencananya mahu ke kedai buku Jendela Ilmu setelah itu terus ke Masjid Raja, pengajian bersama Syeikh Dr Abdul Manam bin Mohamad Al-Merbawi. Langit sedikit kelam. Sepertinya hujan hendak turun. Saya bergegas, saya harus tiba sebelum 5.30 petang kerana khuatir kedainya tutup.

“Dik, buku Aku Terima Nikahnya edisi istimewa sudah sampai. Nah!” ujar kakak pekerja kedai itu sambil menghulurkan buku tulisan ustaz Saiful Islam ke arah saya.

“Oh ya. Terima kasih saya mahu beli.” Jawab saya.

“Mahu dihadiahkan untuk pengantin?” soal kakak itu.

“Tidak.” Balas saya sambil tersenyum.

“Nanti akak kahwin saya hadiahkan ya.” Tambah saya lagi.

“InshAllah. Tapi lama lagi lah.” Tukasnya malu. Mukanya kemerahan.

Mungkin sudah mendarah daging dalam diri saya untuk ke kedai buku. Ke mana pun hendak pergi mesti akan ke kedai buku. Jika dalam masa seminggu tidak ke kedai buku, terasa semacam mahu demam. Gila! Jika tidak beli. Membelek-belek helaian demi helain pun sudah memadai.

Terus hanyut dengan buku-buku tidak terasa waktu sudah menuju pukul enam. Saatnya untuk saya ke Masjid Raja. Cuaca di luar masih redup. Cahaya mentari sirna dek awan yang berkepul-kepul. Setelah membayar buku-buku saya berlalu.

Memahami Hakikat Tasauf

Dalam banyak-banyak cabang ilmu, jujur saya lebih dekat kepada ilmu Tasauf. Entah sejak bila saya jatuh hati kepada ilmu ini. Sekira-kiranya ketika saya mengaji di Kolej Islam dahulu. Salah satu madah yang wajib diambil oleh pelajar Dakwah adalah madah Tasauf. Ummi saya, al-fadhilah Ustazah Safiah Abdul Razak menjadi pensyarahnya. Seingat saya, tidak pernah sekali saya culas kuliah beliau. Dan saya mewajibkan diri untuk hadir. Jika tidak saya merasa berdosa. Sungguh saban waktu kuliah berlangsung hati saya selalu sahaja menangis. Hati saya selalu tersentuh lalu menjadi khusyuk. Diri terasa dekat dengan Allah. Inilah yang dikatakan ilmu yang bermanfaat dalam pengertian Tasauf, iaitu ilmu yang menyentuh hati dan perasaan, menyedarkan hati agar menjadi khusyuk, yang menambahkan petunjuk sehingga sampai seseorang itu kepada Allah. Lalu inilah yang mungkin ‘memikat’ hati saya.

Sebetulnya tidak begitu. tidak perlu menunggu ilmu Tasauf itu memikat hati atau kita jatuh hati padanya, kerna hakikat ilmu Tasauf itu fardhu ‘ain ke atas setiap mukallaf. Seperti kata Syeikh Abdul Qadir bin Abdul Muthalib Al-Indonesi, dalam kitab Penawar Bagi Hati

“Dan adapun hukumnya (belajar ilmu Tasauf) maka fardhu ‘ain atas tiap-tiap yang berakal lagi sampai umur.”

Belajar Dengan Al-‘Arifbillah

Pukul 6.20 petang saya tiba di Masjid Raja. Masjid masih lengang dengan orang-orang. Sementara menanti Maghrib saya berniat iktikaf masa masih ada beberapa minit sebelum azan. Ini saatnya saya mengulang hafalan Al-Quran.

Setelah solat Maghrib berjemaah dan solat sunat ba’diah, Ustaz Manam mengambil tempat lalu memulakan bicaranya. Perlahan-lahan saya buka kitab Siyarus Salikin, tulisan jawi sedikit kecil menjadi tumpuan sambil meniti kata-kata beliau.

“Menggambarkan tasawuf dengan gambaran akhlak, kezuhudan, peribadatan dan kekeramatan lahiriah semata-mata seperti yang telah dijelaskan, ternyata tidak tepat dan tidak menggambarkan intipati serta gambaran menyeluruh tentang tasawuf itu. Pengertian sebenar tasawuf itu ialah pencapaian darjat ihsan yang digambarkan dalam hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang bermaksud.

“Ihsan itu ialah engkau beribadah kepada Allah seolah-olahnya engkau melihat-Nya, sekiranya engkau tidak melihat-Nya maka sesungguhnya Dia melihat engkau"

“Ternyata bahawa hakikat ihsan itu tercapai dengan dua perkara iaitu ibadah yang sempurna lagi berterusan dan kehadiran hati, kesedaran jiwa, serta penyaksian batin terhadap makna-makna ketuhanan (hakikat-hakikat tauhid) dalam ibadah tersebut. Penyaksian batin ini diistilahkan oleh ulama tasawuf sebagai muraqabah dan mushahadah dan ia mempunyai tingkatan-tingkatan yang tertentu. Pencapaian mushahadah inilah yang akan membuahkan berbagai ahwal dan maqamat dan dari sini jugalah timbulnya berbagai persoalan ilmu tasawuf.” Sayup-sayup suara beliau berbicara menjelaskan hakikat Tasauf. Sekalian yang hadir mendengar dengan saksama ungkapan beliau.

Ternyata benar, Tasawuf seringkali disalahfahami dan dijelaskan secara yang mengelirukan. Gambaran-gambaran yang diberikan terhadap tasawuf adakalanya bersifat menakutkan, sukar atau mustahil dicapai atau menyentuh sudut-sudut tertentu tasawuf itu.

Hal ini selalunya terjadi apabila tasawuf itu dihuraikan oleh orang yang tidak berkeahlian serta tidak memiliki pengetahuan yang mencukupi mengenainya, atau orang yang sememangnya tidak menyukai tasawuf atau mereka yang terpengaruh dengan ulasan-ulasan yang diberikan oleh pengkaji-pengkaji tasawuf semata-mata tanpa menyelami dan menghayatinya dari kalangan orang-orang Islam itu sendiri atau orientalis barat.

Antara gambaran yang selalu diberikan kepada tasawuf ialah semata-mata kemuliaan akhlak, tiada yang lain dari itu. Tasawuf juga selalu dikaitkan dengan kezuhudan yang merujuk kepada makna ketiadaan pemilikan atau membuang, menolak serta menjauhkan diri dari perkara-perkara keduniaan.

Tasawuf juga selalu digambarkan sebagai peribadatan lahiriah, iaitu ahli tasawuf itu ialah orang yang menekuni ibadat khusus seperti solat, puasa, qiyam al-lail, zikir dan sebagainya, dan menghabiskan masa dengan ibadat itu sahaja tanpa memberikan tumpuan kepada perkara-perkara yang lain dari itu. Selain itu tasawuf juga sering digambarkan sebagai kecenderungan dan usaha memperolehi kekeramatan yang merujuk kepada pengertian kejadian luar biasa.

Menggambarkan tasawuf seperti ini ternyata tidak tepat dan mengelirukan!
Hakikat sebenar tasawuf itu ialah tercapainya kebersihan diri, zahir dan batin. Kebersihan zahir membawa maksud keterikatan anggota lahiriah manusia dengan peraturan atau hukum-hukum agama iaitu apa yang diistilahkan sebagai `ibadah. Kebersihan batin pula bermaksud kebersihan hati dari sifat-sifat tercela (takhalli) dan terhiasnya ia dengan sifat-sifat terpuji (tahalli) iaitu apa yang disebut sebagai `ubudiyyah.

Manakala kemuncak kebersihan batin manusia itu ialah terbuangnya sesuatu yang lain dari Allah dari lubuk hati dan nyata kebenaran Allah di cermin hati itu (tajalli) iaitu apa yang dinamakan `ubudah. Kebersihan batin inilah yang membawa kepada tercapainya darjat ihsan seperti yang digambarkan dalam hadis.

“Berkata Syeikh `Abd Al-Qadir Al-Jilani, bahwa Tasawuf itu ialah pembersihan hati (tasfiyah) dari sesuatu yang lain dari Allah. Menurut beliau, tasawuf itu diambil dari perkataan safa (musafat) iaitu bermaksud orang yang Allah bersihkan batinnya.” Tambah Syeikh Merbawi lagi.

Tasauf itu adalah ilmu pengetahuan yang berbicara hakikat kelakuan hati, samada bersifat Mahmuda (terpuji) seperti rendah diri dan sabar atau sifat Mazmumah (tercela) seperti dengki dan membesar diri atau sombong.
Sesungguhnya ilmu Tasauf itu menyampaikan seseorang kepada kekhyusukan hati, sehingga di hatinya tidak ada yang lain selain Allah kerana hatinya dihiasi dengan pandangan kepada Allah semata. Kerana kata Syeikh Indonesi, sumber ilmu Tasauf adalah daripada Al-Quran Al-Karim dan Al-Sunnah Nabi Shallallahu ‘alahi wa sallam.

Inilah hakikat ilmu Tasauf yang mesti difahami. ‘Tarbiyatul Qulb’, mendidik hati, ‘Tazkiyatul Qulb’, membersihkan hati. ‘Tajdidul Qulb’, memperbaharui hati sehinggalah hati itu benar-benar terikat dengan Allah. Maka sangat perlu untuk kita mempelajari ilmu Tasauf.

Beliau meneruskan bicara pada kitab Siyarus Salikin.

“Kata Al-‘Arifbillah Syeikh Abdul Samad Al-Falimbani. Tiada baik hati itu melainkan dengan belajar ilmu yang memberi manfaat seperti ilmu yang disebutkan oleh Imam Al-Ghazali rahimahullahu ta’ala di dalam Bidayah Al-Hidayah dan di dalam Minhaj Al-Abidin dan di dalam Ihya’ Ulum Al-Din dan seperti yang tersebut di dalam kitab yang fakir terjemahkan ini (Siyarus Salikin) dan lainya seperti segala ilmu Tasauf dan seperti yang tersebut di dalam kitab Nafahaat Al-Uluhiyyah fi Suluki Thoriqati Al-Muhammadiyyah karangan Syeikh Sayyid Muhammad Samaan Waliyullah.”

Hati terus tenggelam bersama lautan HIKAM yang dibicarakan beliau.


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Masjid Raja, KT
3 Muharram 1432H

Catatan:
*Orang yang tidak makan GULA dia tidak akan merasa MANIS nya!

If Your Not The ‘ONE’


Sore itu langit bersinar keemasan. Perlahan-lahan bertukar kemerahan. Matahari benar-benar pada hujung usia siang. Ombak yang menari-nari ditiup angin menyapa damai. Merenung tajam fenomena alam yang hebat itu dia bertasbih, “Subhanallah! Maha Suci Allah Dari Segala Kekurangan.” 

Alam bertasbih dengan keindahannya. Alam bertasbih dengan keteraturannya. Alam bertasbih dengan pesonanya. Segala keindahan, keterlaluan dan pesona alam bertasbih, menjelaskan keagungan Sang Pencipta. Bertasbih, menyucikan Tuhan dari sifat kekurangan. Keindahan senja sore itu menjelaskan kepada siapa saja yang menyaksikan bahawa Tuhan yang menciptakan senja yang luar biasa indah adalah Tuhan Yang Maha Kuasa, Yang Maha Sempurna IlmuNya.

Siang, malam, senja dan pagi bertasbih. Matahari, udara, laut, dan ombak bertasbih. Semua benda yang ada di alam ini bertasbih, menyucikan asma Allah. Dengan sinarnya, matahari bertasbih di peredarannya. Dengan hembusannya, udara bertasbih di alirannya. Dengan gelombangnya, ombak bertasbih di jalannya. Semua telah tahu bagaimana cara menunjukkan tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Kuasa.

Allah subhanahu wa ta’ala adalah Maha Esa pada zat, sifat dan perbuatanNya. Esa pada Zat bermaksud, Zat Allah tidak berdiri dari beberapa juzuk dan tiada sekutu bagi Allah dalam kerajaanNya.

Maha Sucilah Dia (dari menghendaki yang demikian). Dia lah Allah, Yang Maha Esa, lagi Yang kekuasaanNya Mengatasi segala-galanya
 (Az-Zumar: 4)

Allah Esa pada sifatNya bererti tidak ada sesuatupun yang menyerupai sifat-sifat Allah. Sedang Esa pada perbuatanNya pula membawa faham bahwa selain dari Allah tidak mempunyai apa-apa perbuatan pun. Allah sahajalah yang menjadikan setiap perkara dan menciptakan segalanya. Dia bersendirian dalam menjadi dan menciptakan.

Keteraturan alam semesta, langit yang terbentang tanpa tiang, pergantian siang dan malam, lautan luas membentang, gunung-gunung yang menjulang, awan yang membawa air hujan, air yang menumbuhkan tanam-tanaman, proses penciptaan manusia sembilan bulan di dalam rahim, binatang-binatang yang melatah di muka bumi, itu semua menjadi bukti bahawa ada Zat Yang Maha Kuasa dan Maha Sempurna. Zat yang kekuasaanNya tiada batasan. Zat yang menciptakan itu semua. Dan Zat itu adalah Tuhan Penguasa alam semesta. Dan jelas Tuhan itu hanya boleh satu adanya. Tidak mungkin dua, tiga dan seterusnya. Tidak mungkin.

Sebab, jika Tuhan itu lebih dari satu pastilah terjadi kerosakan di alam ini. kerana masing-masing merasa Ia paling berkuasa. Masing-masing akan memaksakan keinginanNya. Mereka akan berselisih faham. Misalnya yang satu mengkehendaki matahari terbit dari Timur, sementara yang satu mengkehendaki matahari terbit dari Barat. Terjadilah perbalahan dan perselisihan. Maka rosaklah alam.

Tapi hakikatnya, ternyata matahari terbit dari Timur dan tenggelam di Barat dengan sangat teratur. Matahari tidak pernah terlambat terbit. Matahari juga tidak pernah bermain-main, berlari-lari ke sana kemari di langit seperti anak kecil bermain bola atau main sorok-sorok. Ia beredar di jalan yang ditetapkan Tuhan untuknya. Dan selalu tenggelam di ufuk Barat tepat pada waktunya. Aturan ini membuktikan Tuhan Yang Menciptakan alam semesta ini adalah satu, iaitu Allah ‘Azza wa Jalla, Tuhan Yang Maha Kuasa.

Tuhan menciptakan alam semesta ini, tidak terbatas kekuasanNya itu memang tidak mungkin berjumlah dari satu. Sebab seandainya Tuhan lebih daripada satu, lalu mereka bersepakat menciptakan matahari misalnya, maka kemungkinan Tuhan-tuhan itu bekerjasama menciptakan matahari. Matahari diciptakan dengan saling bekerjasama. Jika demikian, telah jelas mereka bukanlah Tuhan Yang Maha Kuasa. Sebab mereka lemah. Bagaimana tidak. Untuk menciptakan matahari sahaja mereka harus bekerjasama. Tidak boleh menciptakan sendiri. kekuasaanNya tidak mutlak. Yang terbatas kuasanya bererti lemah dan tidak layak disebut sebagai Tuhan. Serupa makhluk yang berhajat kepada sesuatu. Sedang Allah tidak berhajat pada apapun kerana kekuasanNya yang tidak terbatas.

Jika tuhan itu lebih dari satu, kemungkinan terjadi pembahagian tugas. Ada yang bertugas menciptakan matahari, ada yang bertugas menciptakan bumi, ada yang bertugas menciptakan langit dan seterusnya. Jika demikian, mereka bukan Tuhan Yang Maha Kuasa. Sebab pembahagian tugas menunjukkan kelemahan dan ketidakmahakuasaan. Tuhan yang sebenarnya adalah Tuhan Yang menciptakan alam semesta ini dengan kekuasaanNya yang sempurna. Tuhan yang ilmuNya meliputi segala sesuatu. Dan yang memiliki sifat Maha Sempurna seperti itu hanya ada satu, iaitu Allah. Dialah Tuhan yang sebenarnya. Sebab tidak ada yang mengistiharkan diri sebagai pencipta alam ini kecuali hanya Allah subhanahu wa Ta’ala.

Kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan Yang lain dari Allah, nescaya rosaklah pentadbiran kedua-duanya. maka (bertauhidlah kamu kepada Allah Dengan menegaskan): Maha suci Allah, Tuhan Yang mempunyai Arasy, dari apa Yang mereka sifatkan.
(Al-Anbiya’: 22)

Dia masih menatap ke arah laut. Matahari masih satu jengkal di atas laut. Sebentar ia akan tenggelam. Cahaya matahari seperti masuk ke dalam laut yang perlahan-lahan menjadi gelap. Siang seolah-olah masuk ke dalam perut malam. Matahari hilang tenggelam. Lalu perlahan bulan datang. Subhanallah!

Siapakah yang mengatur semua ini?

Allah Yang Maha Esa!

“Salam Ma’al Hijrah 1432 H”

Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Pondok Baqiatussalihat
3 Muharram 1432H

Catatan:
*Dalam kaedah tulisan melayu lama, AHAD itu diterjemahkan dengan ESA tidak SATU. Kerana jika diterjemah kepada SATU bermakna ia bermula dengan ‘0’ dan berakhir dengan DUA. Iaitu didahului dengan ada dan diakhiri dengan kesudahan, sedang Allah itu, Dialah Yang Awal dan Dialah Yang Akhir. Bermaksud Allah yang terawal wujud sebelum wujudnya makhluk-makhluk, tiada permulaan bagi ada-Nya atau tidak didahului dengan tiada. Allah juga yang paling akhir dan akan terus kekal selepas segala-galanya musnah dan fana. Tiada kesudahan atau penghujung bagi adaNya. Dia kekal selama-lamanya tanpa penghujung. Dialah tuhan yang azali dan abadi, tidak didahului dengan tiada dan tidak akan fana selama-lamanya. Kerana Allah adalah zat yang wajib wujudNya, ‘Waajibul Wujud’. (Dalil Al-Hadid: 3)

*ONE itu baca dengan ESA ya!

Jangan Tinggalkan Aku Tuhan


Sedang sibuk menyusun buku-buku yang berhamburan di atas meja, tidak sengaja saya melihat sebuah buku tulisan Imam Hujjatul Islam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Ghazali atau lebih familiar orang-orang mengenal Imam al-Ghazali r.a. Tajuknya, “Ayyuhal Walad”. Buku ini asalnya ditulis dalam bahasa Parsi dengan nama “Al-Risalah Al-Waladiah”, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh sebahagian ulamak dan dinamakan “Ayyuhal Walad”.

Saya ambil buku itu.

'Bismillahirrahmanirrahim…'

Perlahan saya belek helaianya dan membaca dengan saksama.

NASIHAT PERTAMA

WAKTU ITU IALAH KEHIDUPAN

Wahai anakku yang tercinta;
Sebahagian daripada nasihat Rasulullah saw. kepada umatnya ialah:
“Adalah dikira sebagai tanda berpalingnya Allah taala daripada seseorang hamba apabila ia selalu mengerjakan perkara yang tidak berfaedah. Dan seandainya ada satu saat sahaja daripada umurnya yang telah digunakannya pada barang yang bukan merupakan tujuan hidupnya (iaitu beribadat kepada Allah) maka layaklah bahawa akan panjang penyesalannya (pada hari kiamat nanti) dan siapa yang umurnya lebih daripada empat puluh tahun sedangkan kebaikannya masih belum dapat melebihi kejahatannya maka layaklah ia mempersiapkan dirinya untuk memasuki api neraka”.

Sebenarnya sekadar ini sudah cukup untuk menjadi nasihat kepada semua orang berilmu.

Bacaan saya terhenti.

“Subhanallah…”

Jiwa saya disapa tenang, mata ditamui air jernih, kemudian berderai menjadi kali di pipi. Saya bernafas dalam sendu dan sebak yang berkunjung tanpa pelawaan. Saya istighfar panjang, merewak pada bibir, hati dan seluruh roh saya. Air mata turun berderai.

Ya Allah! Ya Allah! Saya pejamkan mata, istighfar berantai-rantai, jadi seribu, jadi sejuta. Saya menangis. Saya menangis sungguh-sungguh.

Bila ku kenang jalan hidupku
betapa ku rasa kehadiranMu
kini beranjak dewasa aku
kau berikan uluran tangan suciMu

Ya Tuhanku terimalah sujudku
Ya Tuhanku terimalah syukurku
Duhai Yang Kuasa telah Kau beri RahmatMu
Kau berikan segala kurnia KasihMu

Sedar ku semua ini milikMu
Jangan!
Jangan lagi jauh dariku
Jangan!
Jangan pernah tinggalkanku
Yang Kuasa Bimbinglah aku selalu 

Jangan Tinggalkan aku Tuhan!

"Salam Ma'al Hijrah 1432 H"


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
1 Muharram 1432H

Sayyidul Ayyam (SIRI 3)


Sore itu cuaca tampak redup, bersama udara yang bertiup mengigit-gigit pada celah kulit. Dingin. Sayup-sayup terdengar suara azan dari masjid universiti, menandakan waktu Maghrib sudah menjengah. Saya bersiap untuk keluar. Lepas solat maghrib saya harus ke Surau Muhajirin, menadah kitab Bulughul Maram dan Fatwa Mufti Johor. Sewaktu hendak melangkah keluar saya disapa seorang teman.

Akhi, mahu ke mana?” tanyanya.

“Mahu pergi mengaji. Yuk ikut sekali!” tukas saya.

“Maaf tidak bisa. Lain kali sahaja. Selamat ya!” balasnya.

Ah, ternyata tidak semua orang yang dibukakan pintu hatinya untuk mencari ilmu. Sungguh sesiapa yang diinginkan Allah untukknya kebaikan, pasti dia diberikan kefahaman dalam hal-hal agama. Dan saya, jika tidak kerana taufiq dan petunjuk daripadaNya pasti mahu berdenyut pun tidak bisa. 

Teringat pesan guru saya sewaktu di Kolej Islam dahulu. Kata Ustaz Fauzi Azmi, ‘Jika mahu dapatkan ilmu tidak cukup di kampus, perlu keluar untuk menuntut dengan guru-guru yang alim.’

Pernah sekali saya ditegur oleh Ustaz Shahrul Nizam. Saya masih ingat kata-katanya, ‘Kalau ada cuti, jangan balik. Pergi cari ilmu. Cari guru untuk menadah kitab. Pergi belajar. Ini adalah waktu enta sedang menuntut ilmu. Bukan bersenang lenang membuang masa.’

Ternyata kata-kata itu terus-terusan membekas di hati, lalu itulah yang saya pegang selama ini. Ilmu di bilik-bilik kuliah tidak selamanya akan melahirkan ‘orang ‘alim’ kerana sistem yang tidak kemas. Mungkin ada tapi tidak semua. Maka sebagai tambahan dan penguat ianya perlu diisi dengan belajar langsung daripada ‘pewaris nabi’, mereka yang mengerti hal-hal agama.

Waktu ini adalah waktu untuk kita memperkemaskan diri dengan ilmu dan kefahaman!

Pencandu ILMU

“Jadilah kamu orang yang berilmu, atau orang yang menuntut ilmu, atau orang yang mendengar ilmu, atau orang yang cinta ilmu dan janganlah kamu jadi orang yang kelima (tidak termasuk dalam kalangan yang empat tersebut).”

Saya mengenal teman-teman yang selalu bersama-sama bersungguh mencari ilmu. Dan saya banyak belajar daripada kesungguhan mereka. Saiful, Azren, Hafiz, Kwe, Mustaqim, Zubir, mereka bisa saya gelarkan sebagai ‘Pencari Ilmu’. Hujan diredah hanya kerana setitik ilmu Tuhan. Panas ditempuh demi kerana petunjukNya. Dingin subuh ditanggung asal bisa menjamu sarapan lazat batiniyyah. Semua kerana ilmu. Dari kitab rumi, jawi hingga kitab arab. Dari kita kecil kepada kitab yang lebih besar. Dari pengajian Fekah, Tauhid, Tasauf, Hadis, Tafsir hingga ke permasalahan agama. Dari helaian demi helaian. Dari seorang guru ke seorang guru. Dari satu tempat ke satu tempat lain menjejak warisan ilmu. Berkejar-kejar demi mendamba gelaran mulia itu, ‘Pewaris Nabi’.

Segala perbualan dan perbicaraan terisi dengan ilmu. Kami bertukar-tukar pendapat dan pandangan. Kami berkongsi ilmu dan pengalaman. Kami berkongsi kitab dan pembacaan. Masing-masing memiliki ghirah terhadap ilmu dan menjadi penuntutnya.

“Abe adokoh kitab Furu’ Al-Masa’il? Molek abe nok kemah hujah.” Usul junior saya, Muaz namanya. Dia orang Kelantan.

Warisan Ilmu Daripada Keturunan Nabi

Usai mengimamkn solat Maghrib di Surau Thariq saya terus ke Surau Muhajirin. Hujan yang turun rintik-rintik menyengat kedinginan pada segenap tubuh. Ketika saya sampai di Surau Muhajirin orang ramai sudah memenuhi ruang surau menanti kuliah bermula.

“Assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.” Ustaz Tirmizi memula bicara.

Mata terus tertumpu pada tulisan jawi Fatwa Mufti Johor, Sayyid Alwi bin Thahir Al-Haddad. Beliau adalah manta Mufti Kerajaan Johor pada tahun 1936 hingga 1961. Nama lengkapnya ialah Habib Alwi bin Thahir Al-Haddad bin Abdullah bin Thaha Abdullah bin Umar bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ahmad bin Abi Bakar Abu Thahir Al-Alawi asy-Syarif al-Huseini. Sampai nasabnya kepada Sayidina Ali bin Abi Thalib yang kahwin dengan Sayidatina Fatimah binti Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Habib Alwi bin Thahir Al-Haddad lahir di Bandar Qaidun, Hadhramaut, Yaman pada 14 Syawal 1301 H/ 7 Ogos 1884 M.

Jika berbicara tentang sesuatu persoalan, beliau memaparkan segala seginya dan menguatkannya dengan dalil-dalil aqli dan naqli. Beliau seorang yang memiliki ghirah (kecemburuan) terhadap Islam dan menjadi pembelanya. Di samping itu, beliau juga pembela keluarga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. 

“Seorang beragama Islam samaada lelaki atau perempuan berzina dengan seorang yang tidak beragama Islam kemudian dapat anak, bagaimanakah kedudukan anak itu di sisi agama mereka?” 

Mata masih tertumpu pada tulisan jawi itu, sambil mendengar ustaz Tirmzi berbicara.

“Anak zina samaada dari perempuan Islam atau perempuan kafir tidak ada nasabnya tidak berbapa, jika perempuan zina itu perempuan Islam maka anak daripada zina itu Islam dan jika perempuan kafir maka anaknya mengikut kafir, dosanya tertanggung atas lelaki yang berzina.”

Demikian apa yang dijawab oleh Syeik Alawi. Saya terus hanyut bersama mutiara ilmu warisan keturunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mulia itu.

Selesai solat Isyak saya menyalami ‘Syeikh Mizi’. Meskipun masih muda, namun kedalaman ilmu agamanya membuat teman-teman memanggilnya ‘Syeikh’. Kerendahan hati dan komitmennya yang tinggi membela kebenaran membuat dirinya dicintai dan dihormati semua orang yang mengenalnya.

“Enta tak balik cuti ni?” tanya ustaz ramah dengan senyuman menghiasi wajahnya yang bersih. Janggutnya tertata rapi. Saya tatap wajah beliau sesaat, hati jadi tenang.

“Tidak ustaz.” Jawab saya datar.

“Enta nak ngaji kitab. Kalau nak nanti enta call ana. Nanti ana uruskan.” Lanjut beliau.

“InshAllah boleh. Nanti ana call ustaz.” Balas saya sambil tersenyum.

Qawaid Tafsir

Sewaktu hendak menghidupkan motor, tiba-tiba handphone berbunyi. Ada pesanan daripada Saiful.

‘Salam. Ngaji kat blok FKI.’

‘Bismillahi tawakkaltu ‘alallah.’ Saya bergegas pulang ke kampus meredah hujan yang terus turun membasahi bumi.

Ketika saya sampai Saiful dan Azren sudah pun berada di bilik pensyarah itu. Ustaz Fauzi. Pelajar Phd universiti di Riyad. Beliau baru pulang dari sana. Katanya sedang bercuti. Saya tidak mengenalinya dan ini pertama kali bertemu dengan beliau. Ternyata Ustaz Fauzi orangnya peramah. Sementara menanti pengajian kami sempat berkenal-kenalan. Lebih mengujakan saya, beliau kenal dengan guru-guru saya di Pahang antara Ustaz Asjad dan Ustaz Zuridan. Dan mungkin itu yang membuatkan kami mudah mesra.

“InshAllah kita akan baca kitab Syarah Al-Qawaid Al-Hasanah Fi Tafsir Al-Quran.” Ustaz Fauzi memula bicara.

Dari satu lebaran ke satu lebaran kami meneliti perbahasan Qawaid Tafsir, tidak terasa masa sudah menuju pukul 12.15 am.

“Nak sambung lagi Syeikh.” Soal ustaz pada saya.

“Terpulang ustaz, ana ikut majoriti.” Balas saya datar. Jujur, saya juga merasa letih dan mengantuk. Menanti jawapan dari Saiful dan Azren samaada mahu meneruskan atau tidak.

“Sambung mula la ustaz.” Jawab Azren.

“Nak makan lagi.” Saiful menambah.

Saya pandang wajah ustaz, sekilas beliau tersenyum. Seolah-olah mengisyaratkan sesuatu kepada kami. Tapi kami tidak membaca secara tepat bahasa badannya.

“Ok. Kita sambung mula.” Jawab belaiu sambil tergelak. Mungkin terasa lucu melihat keadaan kami yang tampak ketara letihnya.

Pukul 2.00 am saya sampai di bilik. Badan terasa sangat letih. Satu hari melakukan perjalanan menumpuh hujan. Pagi pergi-balik universiti-Marang. Lepas Mahgrib universiti-Batu Rakit. Selepas bersalin pakaian saya rebahkan diri sambil menikmati suara Syeikh Syathiri mengalunkan Al-Quran dengan indah.

Oh, hidup ini. Bukankah usia muda ini nanti akan disoal oleh Allah Azza wa Jala, untuk apa dihabiskan? Jika tidak ingat semua itu, duduk santai di bilik sambil mendengar lagu, menonton wayang gambar, bermain game, bermain FB. Atau mengikut trend anak muda kala ini, berchatting, berPACAR-PACARAN, bergaul bebas, berdua-duan, bertelefon hingga larut malam, bersembang perkara yang melalaikan. Ah, jika tidak memikirkan bahawa kelak semua itu akan dipertontonkan di hari Penghakiman kelak dihadapan seluruh manusia. Alangkah malunya saat itu.

Kelak nanti di akhirat manusia baru menyesal. Meraka akan merayu, ‘Wahai Tuhan Kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami ke dunia, nescaya kami akan berbuat amal kebajikan. Sungguh kami telah menyakini janji balasanmu.’

Dan waktu itu tidak ada lagi penyesalan buat umat manusia. Yang ingkar akan dihumban ke neraka Jahanam. Lalu dikatakan kepada mereka, ‘Maka rasakanlah olehmu azab ini kerana kamu melalaikan pertemuan hari ini, sesungguhnya Kami pun melupakan kamu dan rasakanlah azab yang kekal atas apa yang telah kamu kerjakan.’

Mendengar Syeikh Syathiri mengalunkan al-Quran dengan indah, terasa seolah-olah Allah berbicara pada saya. saya terus lena bersama air mata yang gugur membashi pipi.


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
28 Zulhijjah 1431H

Usai Sudah...


“Hasbunallah wa ni’mal wakil.”

Hanya itu kalimah yang bisa terbit dari belahan mulut usai imtihan nihaie untuk semester ini. Ya, cukuplah Allah subhanahu wa ta’ala menjadi penolong kerana Dia adalah sebaik-baik Pelindung.

Jalan ketenangan dan kebahagian seorang mukmin apabila meletakkan segala pergantungan hanya kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Mengharap pengawasanNya, perlindunganNya, kecukupanNya, kekuatanNya serta pertolonganNya.

Menyerahkan semua urusan kepada Allah, bertawakkal kepadaNya, percaya terhadap janji-janjiNya, redha dengan apa yang dilakukanNya, berbaik sangka kepadaNya, dan menunggu dengan sabar pertolongan dariNya, merupakan sebahagian daripada buah keimanan yang paling besar dan merupakan salah satu daripada sifat mukmin yang paling mulia.

Tawakkal itu menumbuhkan keteguhan hati dan keyakinan jiwa. Bahawa semua perkara bergantung pada tangan dan genggaman Allah subhanahu wa ta’ala. Merasa amanlah dan tenteramlah dengan janji-janji Allah subhanahu wa ta’ala dan jaminanNya. ‘Man jadda wa jada!’

Kita telah berusaha. kita telah berkorban. Kita telah melakukannya bersungguh-sungguh. Kita telah menunaikan tanggungjawab ini sebaik yang mungkin. Lalu alangkah indahnya andai semua itu kita sandarkan kepada Yang Maha Penguasa, Allah Azza wa jala.

Usai sudah imtihan nihaie untuk semester ini.


Ilahi anta maksudy wa ridhoka mathluby!

Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
26 Zulhijjah 1431H

Catatan: Entri ini terkecuali kepada ‘PENIRU’. Anda tidak perlu bertawakkal kepada Allah kerana anda telah terlebih dahulu menderhakaiNya. Anda lebih mempercayai ‘Syaitan’ berbanding Allah. Di mata manusia anda dipuja, dipandangan Allah anda terhina dan dicerca seluruh penghuni langit dan bumi. Wahai PENIRU bertaubatlah!