AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Nikahi Wanita MUSLIMAH


‘Enta bila nak menikah syeikh?’ tanya Syeikh Mizi petang itu. Saya jadi tersentak. Pertanyaan itu bagaikan guruh yang menyambar gendang telinga. Hati bergetar hebat. Azren, Hafiz dan Fakrul memandang tepat ke arah saya bersama senyuman sinis. Jika yang bertanya itu mereka akan saya jawab dengan tenang, bahkan boleh menjawabnya sambil bergurau. Tapi ini yang bertanya adalah guru yang sangat saya hormati.

‘Ana belajar lagi ustaz. InshAllah selepas ini.’ Jawab saya menundukkan kepala, saya tidak berani memandang beliau. Segan.

Pilihlah Agamanya

‘Pililah wanita beragama...’ pesan Syeikh Mizi sebelum mengakhiri pertemuan kami petang itu. 

Nabi shallallahu alaihi wa sallam memberikan petunjuk kepada orang-orang yang ingin menikah supaya benar-benar memegang prinsip utama, iaitu memilih wanita yang memilki AGAMA. Sabda Baginda shallallahu ‘alahi wa sallam,
‘Wanita itu dinikahi kerana empat perkara; kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana Dinnya. Dapatkanlah (nikahi) wanita yang memiliki AGAMA nescaya kedua tanganmu akan penuh dengan debu. (HR Imam Bukhari dan Imam Muslim)
Dr Abdullah Nasih Ulwan menjelaskan yang dimaksudkan Ad-Din di sini adalah pemahaman yang hakiki terhadap Islam dan penerapan setiap keutamaan dan adabnya yang tinggi dalam perbuatan dan tingkah laku. Iaitulah teguh berpegang dan melaksanakan dasar-dasar dan ajaran agama secara sempurna sepanjang masa.

Berhati-hati dengan orang yang mengaku sebagai MUSLIM. Ia tampak sebagai seorang yang baik, taqwa dan mengaku dirinya adalah seorang yang berpegang teguh pada agama walhal mereka belum mencapai tahap pemahaman dalam agama. Atau mereka memahami tapi tidak beramal dengan ilmu agama mereka. Atau mereka beramal tapi tidak istiqamah dan membiasakan diri mereka dalam keimanan dan akhlak yang baik. Maka selayaknya kita menghukuminya sebagai orang yang menyeleweng tingkah lakunya walaupun ia tampak seperti seorang yang baik.

Kenapa Mesti AGAMA

‘Semoga saya mendapat jodoh pemuda yang soleh...’ ujar seolah wanita dengan penuh keyakinan.

Manusia itu fitrahnya suka pada kebaikan dan benci kepada keburukan. Lalu dalam kelangsungan hidup kita hanya ada dua jalan iaitu BAIK dan BURUK. Tinggal sahaja memilih.

Selalu kita dengan kata-kata di atas. Demikian seorang lelaki juga menginginkan wanita solehah menjadi pendamping hidupnya. Tapi persoalan yang mesti dituntaskan dahulu adalah apakah kita telah menjadi yang baik sebelum mendapatkan yang terbaik?

Hai wanita kamu menginginkan pemuda yang soleh tapi dirimu bagaimana? Dirimu sedikitpun tidak menegakkan nilai dasar-dasar keutamaan, tidak pula menghargai makna-makna kesucian dan kemuliaan diri.

Seorang pemuda yang baik tidak tertarik pada wanita yang liar dan bebas. Bercampur baur dengan lelaki yang bukan halal untuknya. Bebas di bawa pergi ke mana-mana. Jauh sekali mahu menikahi wanita yang telah di sentuh dan jatuh ke dalam pelukan lelaki-lelaki durhaka. Pemuda baik itu tidak akan menikahi wanita yang telah melucutkan baju AGAMA dan akhlak!

Kerana pemuda itu khuatir, nanti anak-anak yang lahir dan tumbuh membesar menjadi orang-orang yang menyimpang dan menghalalkan yang haram, dan akan mendapatkan pendidikan berdasarkan kebejatan dan kemungkaran. Ini tidak mustahi.

Justeru anjuran memilih agama dan akhlak adalah salah satu faktor terpenting yang akan mewujudkan kebahagian secara sempurna bagi kedua pasangan suami isteri, pendidikan Islami yang mulia bagi anak-anak, kemulian yang pasti dan ketenteraman yang dicari-cari setiap keluarga. Akan lahir anak-anak yang diberi tabiat tinggi, murni dan akhlak Islami yang lurus. Dari ibu-ibu mereka, mereka dapat menghirup air susu kemulian dan keutamaan. Dengan cara yang suci, mereka dapat mencari sifat-sifat yang baik dan akhlak mulia.

Lelaki yang baik untuk wanita yang baik!

Sarana Nabi

Untuk itu, setiap orang yang ingin kahwin Nabi shallallahu alaihi wa sallam menganjurkan untuk memilih pasangan atas dasar agama, kebaikan, kemuliaan dan kemaslahatan. Ad-Daruquthi, Al-Askari dan Ibn Adi telah meriwayatkan dari Abu Sa’id Al-Khudri secara marfu’;
‘Jauhilah oleh kalian rumput hijau yang berada di tempat kotor’. Mereka bertanya, ‘apa yang dimaksud dengan rumput hijau yang berada di tempat kotor itu, wahai Rasulullah?’ baginda menjawab, ‘iaitu wanita yang sangat cantik yang tumbuh berkembang ditempat tidak baik.’
Ibn Adi di dalam Al-Kamil telah meriwayatkan secara marfu’;
‘Kahwinilah oleh kamu sekalian wanita yang baik. Sebab sesungguhnya keturunan itu kuat pengaruhnya.’
Di dalam Ausath, Imam At-Thabari meriwayatkan dari Anas radhialllahu anhu dari Nabi Shallallahu alaihi wasallam bahawasanya beliau bersabda,
‘Barangsiapa yang menikahi wanita kerana kemuliannya, maka Allah tidak akan menambahkan kepadanya selain daripada kehinaan. Barangsiapa mengahwininya kerana hartanya, maka Allah tidak akan menambahkan kepadanya melainkan selain daripada kemiskinan, barangsiapa mengahwininya kerana kedudukannya, maka Allah tidak akan menambahkan kepadanya selaind daripada kerendahan. Dan barang siapa mengahwini seorang wanita hanya kerana ia menginginkan dengan wanita itu untuk menjaga pandangannya, memelihara kemaluannya atau menyambungkan ikatan kekeluargaannya, maka Allah akan memberkatinya pada wanita itu dan akan memberkati wanita itu padanya. (HR Imam At-Thabari)
Nikahi wanita MUSLIMAH!


Al-Faqir!
Dhiya’ Al-Qadiri
Universiti Sultan Zainal Abidin
24 Safar 1432H

Kapan Waktu Ku?

Pagi itu langit masih kelihatan kelam. Suasana tenang tenteram bersama embun pagi yang menyapa dingin pada segenap tubuh. Sekali-sekali bayu pagi bertiup perlahan menampar-nampar muka pipi. Usai bersolat Subuh dia tidak terus pulang ke flat. Dia mahu ke suatu tempat. 

Barangkali sudah menjadi rutin baginya untuk datang ke sini. Cara yang dianggap lebih berkesan untuk zikrul maut langsung menanggalkan karat di hati. Ini waktunya untuk berfikir secara serius hal KEMATIAN. 

“Salamun ‘alaik...”

Dia memandang batu nisan yang tercacak di atas persada lalu dimerenung betapa tubuh manusia yang bersemadi di dalam tanah, terbujur tanpa teman, walaupun ketika hayatnya dia dikeliling isteri dan anak-anak serta jiran tetangga dan teman-teman namun semua itu sekadar bisa mendampingi mereka menghantar sampai ke tanah perkuburan. Setelah selesai dikebumikan akhirnya semua yang meratapi kepergiannya akan melangkah pulang dan tinggallah dia seorang diri di dalam kubur itu. 

Dia terdiam sejenak. Air mata masih terus mengalir. Dia berfikir lagi bagaimana nasib para penghuni kubur yang sedang diziarahinya itu, kerna ia kelihatan damai. Tidak siapa yang tahu kedudukan nasib para penghuni kubur itu, sekalipun sanak saudara datang menziarahi kubur mereka.

Teringat ia sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa sesungguhnya kubur adalah permulaan kepada taman syurga atau lubang neraka. Bagi orang yang mendapat rahmat dan pengampunan Allah, iaitu mereka yang sentiasa ingat akan Allah semasa hidupnya, dengan melakukan ketaatan, maka kubur baginya adalah lorong sebuah taman yang dipenuhi kenikmatan dan kerehatan. Tetapi bagi mereka yang melupakan Allah Ta’ala semasa hidupnya, maka kubur baginya adalah permulaan azab sebelum azab di dalam neraka.

Allah subhanahu wa ta’ala membalas setimpal dengan amalan yang telah mereka lakukan, ‘Jaza-an bima kanu ya’malun!’. Jika amalan yang dilakukan berupa kebajikan, maka balasannya ialah kebaikan, rahmat dan pengampunan, sebaliknya jika maksiat dan perbuatan keji yang menjadi amalan, maka balasannya setimpal dengan kejahatan yang dilakukan iaitu azab yang amat pedih.

Pesan gurunya terngiang-ngiang ditelinga,

“Jika mampu, lakukan ziarah kubur itu pada malam hari kerna suasana malam yang kelam dan hening akan menerbitkan berbagai perasaan takut, ngeri dan insaf. Andainya berkunjung di waktu siang, sebaiknya lakukan seorang diri supaya dapat memberi tumpuan dan merenung terhadap persoalan alam kubur yang sering dilupakan oleh manusia...”

Begitulah yang dia lakukan untuk melembutkan dan memperbaiki hati kerna ziarah kubur itu bererti mengingati mati, bagi orang yang sentiasa mengingati mati semestinya dia akan berusaha melakukan taat dan menjauhi maksiat.
Dan pagi yang bening itu dia terus tenggelam dengan zikrul maut sambil melantunkan ayat-ayat suci al-Quran dan doa-doa sebagai manfaat kepada penghuni kubur.

“Salam sejahtera ke atas kamu wahai penghuni-penghuni kubur semoga Allah mengampuni kami dan juga kamu. Kamu telah mendahului kami dan kami akan mengikuti kamu...”

Doa itu meresap ke dalam hati, menumpahkan air mata lalu perlahan-lahan membasahi celah pipi. Hatinya basah. Dia menangis.

Dan dia terus menangis!

Kapan waktu ku?

Al-Faqir Ilallah

Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
9 Safar 1432H