AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Ayuh Muzakarah Ilmu

Kesia-siaan



“Maaf saya tidak bisa.” Tegas kamu.

Kamu menolak permintaannya yang mengajak kamu untuk makan bersama di luar. Dia mentor kamu dalam kelas insentif Bahasa Inggeris. Mahasiswi Bachelor Of English. Wajahnya lembut dan ayu. Kamu sendiri tidak pasti asal dari mana ia bermula, hubungan mentor dan menteenya. Mungkin kerana kamu kerap berhubung dengannya selaku ketua mentee. Maka itu dikira suatu bonus untuk kalian saling kenal dan akrab. Apalagi dengan usia yang dekat, kamu 22 tahun dan dia kurang setahun. 

Hari terus melangkah laju seiring masa. Dan seketika itu juga hubungan kalian bertambah erat. Kemudahan teknologi dimanfaatkan sepenuhnya. Tiada lagi perbicaraan tentang pelajaran. Tiada sudah panggilan awak dan kamu. Semuanya berubah seedar masa.


Dan kamu, segala kehidupan kamu berubah. Terasa dunia ini milik kamu seorang. Bahagia, ceria, gembira dan suka. Semua kamu rasai. Cinta, kasih,rindu dan sayang hanya pada dirinya seorang. Hanya wajahnya yang tertera dalam setiap nafas. Hanya namanya yang terlekat disanubari. Aliyah!


“Saya nak ajak awak makan. Boleh?” pujuk Aliyah.


Jika dahulu kamu berani berkata ‘tidak’ kepada wanita itu kerana berpegang pada prinsip agama. Namun kini tidak lagi. Kamu sudah tewas dengan bujukan seorang wanita.


Bukankah mula-mula dahulu Sofi ada memberi nasihat.


“Jangan terlalu melayan wanita itu. Nanti lain jadinya.” Nasihat Sofi.


Namun nasihat itu tidak kamu endahkan bahkan kamu membela diri,


“Tujuan saya adalah mahu membimbing dia. Lagipun dia perlukan bimbingan.”
“Ini adalah dakwah.” Tambah kamu lagi.


“Akhi, masih ramai lagi muslimah baik di sini yang bisa membimbingnya. Serahkan sahaja kepada mereka.” Jawab Sofi membuatkan kamu terdiam.
Dakwah yang kamu sebutkan. Membimbing yang kamu hendak lakukan. Kini segalanya sudah tiada. Kamu sudah tewas. Kamu sudah kalah.


Teman akrabmu Sofi, begitu pasti dengan perubahan sikap dan perangainya. Sofi kerap menasihatimu, berulang-ulang tiada henti.


“Jaga diri enta molek.”


Sofi, dia sayang dan cinta pada kamu tapi apa yang bisa dilakukannya, dia tidak bisa berbuat apa.


Akhir-akhir ini emosi kamu berubah, kamu jadi baran, sedikit teguran dari Sofi, kamu lantas melenting.


Suatu hari Sofi datang menziarahi kamu, dia datang dengan membawa hadiah untukmu. Ketika menatap wajahnya dia tersenyum indah. Lama kamu berbual-bual sehinggalah Sofi menasihatimu dan menegurmu secara lembut.


Tapi kau sambut keikhlasannya itu secara kasar. Berani sungguh kamu memukulnya, sehingga menitiskan darah. Kejam sungguh kamu. Semua itu Sofi lakukan kerana cinta dan kasihkan kamu. Tapi kamu?

Di mana kasihmu?
Di mana cintamu?
Di mana itu semua, yang pernah kau lafazkan dulu?


“Sofi saya mencintaimu dan mengasihimu kerana Allah.”


Kamu sudah lupa itu semua. Hanya kerana seorang wanita yang tidak halal bagimu, kamu sanggup mengkhianati teman sendiri.


***


Kamu sudah membuang pakaian agamamu. Kini kamu sudah berubah. Kamu sudah pandai mengenakan Jeans dan baju ketat. Rambut kamu sudah memanjang dan berstail mengikut fesyen sekarang. Semuanya kamu lakukan kerana Aliyah. Cinta kamu.


Sudah hampir setahun hubungan kamu dengan Aliyah. Dan sepanjang usia itu kamu semakin erat dan dekat. Segala perihal diri, semua diketahui. Kamu sudah seperti suami isteri. Bahkan mungkin lebih dari itu. Di Kampus kamu ibarat belangkas, ke hulu ke hilir sentiasa bersama. Makan bersama, ke kuliah bersama, berjalan bersama. Hingga kamu sudah tidak malu kepada khalayak. Kamu sudah berani berbuat demikian. Jika dahulu kamu bisa menjaga diri agar tidak terjebak ke kanca seperti ini, tapi akhirnya kamu sendiri tewas.


Bahkan kamu sudah semakin liar.


“Gugurkan sahaja kandungan itu.” Pujuk kamu kepada Aliyah. Dia sedang mengandungkan anak kamu. Hasil hubungan sulit yang kamu lakukan.
Aliyah tidak bisa berfikir lurus. Dia takut dengan Ibu dan Ayahnya. Dia malu dengan kawan-kawannya. Dia takut dibuang universiti.


Dan kamu begitu juga. Sangat cemas dan tidak tentu fikir.


Yang kamu tahu gugurkan kandungan itu, tapi Aliyah tidak mahu kerana takut.
Pihak universiti dapat menghidu perihal Aliyah yang sedang mengandung. Dan kamu adalah penanggungjawab.


Dia telah digantung belajar.


Dan kamu juga. Telah dibuang universiti.


Di pejuru masjid kamu duduk terdiam. Ditanganmu ada untaian tasbih. Kamu beristighfar berkali-kali sehingga bergenang air mata.


Dosa kepada Allah.


Dosa kepada Ibu dan Ayah kerana tidak menunaikan amanah mereka secara baik


Dosa kepada Ibu dan Ayah Aliyah.


Dosa kepada pensyarah. 


Dosa kepada Sofi. Teman akrab yang tidak jemu memberi bimbingan.


Kamu jadi menyesal sesungguh-sungguhnya. Segala yang kamu cita-citakan sudah musnah. Harapan ibu dan ayah untuk melihat kamu memegang segulung ijazah hancur. Apa yang telah kamu usahakan sedari awal kuliah segalanya sudah menjadi sia-sia. Semuanya hancur menjadi debu. Terbang dibawa angin
Kini segalanya sudah tiada apa-apa lagi. Kamu bakal kembali ke pangkuan ibu dengan membawa sampah busuk. Kamu yang telah mencemarkan nama sendiri juga keluarga.


Ibu dan Ayah Aliyah tiada masalah kerana mereka orang berada yang mampu melakukan apa sahaja. Pihak universiti ibarat keldai tunggangan. Yang amat memeritkan kamu kedua ibubapanya tidak berkenan dengan kamu. Seorang anak petani yang miskin. Aliyah juga hanya mendiam, sekadar menurut kehendak Ibu dan Ayahnya. Dia tidak bisa berbuat apa. Tiada lagi cinta. Tiada lagi kasih. Tiada lagi rindu. Semua sudah lenyap dibawa masa.


Hancur hati kamu. Musnah hidup kamu. Kamu kehilangan segala-galanya.


Pelajaran. Teman. Maruah. Cinta. Aliyah.


Yang tinggal hanya sebuah kesia-siaan.

 


Dhiya’
Kampus KUSZA, UDM

Nota Untuk Daie: Si Pengemis Buta


Dakwah itu terlalu istimewa. Kerana dakwah itu dipenuhi rasa cinta dan kasih sayang. Cinta di dalam hati lalu dibawa kepada mad’u (orang yang diseru). Rasa cinta itu akan mendorong kita agar terus menyeru dan mengajak tanpa mengenal lelah dan letih. Hal kerana rasa cinta itu.

Rasa kasih dan cinta itu akan menghilangkan keputus asaan.

Cinta dan kasih sayang itu akan menghancurkan kedengkian dan kemarahan.

Cinta dalam dakwah itu akan membuah kesabaran diri.

Membuatkan kita akan terus bersungguh dan komited.

Rasa cinta itu merentasi agama dan bangsa.

Rasa kasih itu akan membuahkan redha.

Baginda Rasulullah SAW adalah contoh teladan terbaik.

Si Pengemis Buta.

Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Baginda SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abu Bakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, "Anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". "Apakah Itu?", tanya Abu Bakar r.a. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Keesokan harinya Abu Bakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abu Bakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "siapakah kamu ?". Abu Bakar r.a menjawab, "aku orang yang biasa". "Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikit pun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abu Bakar r.a.

***

Apakah rasa cinta dan kasih sayang masih tidak cukup untuk membuatkan mad’u tersentuh dengan apa yang kita lakukan.

Tidak perlu berbicara banyak.

Tidak perlu berdebat hingga beremosi.

Tidak perlu melakukan perkara berat.

Lakukan menurut kemampuan yang kita miliki.

Tidak sama orang yang bercakap dengan orang yang berbuat (bekerja). Tidak sama orang yang bekerja dengan orang yang bersungguh-sungguh. Tidak sama orang yang bersungguh-sungguh dengan orang yang istiqamah.

Serulah manusia dengan kasih sayanng!


Dhiya
Kampus Kusza, UDM