AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

‘Jodoh Dari Tuhan’ Naib Johan



Kolej Kediaman Universiti Sultan Zainal Abidin, Kampus Gong Badak telah mengadakan program ‘1 Ramadhan’. Pelbagai aktiviti dan pertandingan yang telah dianjurkan antaranya pertandingan ‘Menulis Cerpen Islami’. Kesempatan itu saya manfaatkan dengan mencalonkan dua cerpen saya yang tersiar dalam blog Ad-Diya’ bertajuk ‘Cinta Demi Tujuh Golongan’ dan ‘Jodoh Dari Tuhan’.

Cerpen ‘Jodoh Dari Tuhan’ telah memenangi tempat kedua pertandingan. Berikut sebahagian daripada sedutan pada cerpen ‘Jodoh Dari Tuhan’.

“Pernah suatu ketika dulu, sebelum Allah menyatukan kita. Waktu itu kita sama-sama menuntut di universiti. Saya begitu kagum dengan seorang pemuda. Saya rasa dia adalah lelaki paling mulia di dunia. Dia pemuda sejati yang menempatkan ibadah dan dakwah di atas segalanya. Sungguh saya kagum dengan keperibadiannya. Kebijaksanaannya menyantuni orang-orang sekeliling membuatkan hati-hati yang menjadi dekat dengannya. Bicaranya ibarat zikir-zikir yang sering mengingatkan orang-orang sekeliling akan Allah. Tingkahnya membuatkan orang-orang merasa senang bahkan bisa tersentuh. Persis akhlak Baginda Nabi SAW.”
“Saya tidak pernah menyangka saya jatuh hati pada pemuda itu. Sungguh saya tidak pernah menyangka perasaan itu dan saya berkali-kali menafikannya. Namun saya tidak kuat menolak cinta yang hadir dalam diri. Saya tewas dengan perasaan sendiri.”
Wajah saya seakan berubah. Saya benar-benar cemburu kepada pemuda itu. Masakan dia bisa mencuri hati seorang wanita mulia. Seorang muslimah yang sangat saya sanjungi dan kagumi keperibadiannya. Yang sekarang ini menjadi permaisuri di hati. Saya biarkan Zahra dengan bicara dan saya dengar dengan saksama.
“Namun saya masih kuat untuk mendidik nafsu sendiri. Saya tidak tertewas dengan bujukan syaitan yang berkali-kali mengajak saya menerobos ke ruang maksiat. Saya masih punya sifat malu yang menebal. Mustahil untuk saya menanggalkan pakaian mulia itu. Maka dengan perasaan malu yang mendalam itulah saya bertahan membuang segala rasa yang mungkin mengganggu hari-hari saya. Saya tidak mahu terjebak ke jurang cinta seusia itu kerana saya telah tekadkan dalam diri bahawa hidup saya semata-mata untuk menelaah ilmu dan al-Quran. Cinta sebelum bernikah adalah cinta semu yang tidak harus diagung-agungkan. Saya pendamkan rasa cinta saya pada pemuda itu, kerana saya berkeyakinan bahawa jodoh adalah rahsia Allah yang tidak bisa disingkap oleh insan melainkan dengan kudrat-Nya.”
“Saya berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Melazimi solat malam yang kian sebati dalam jiwa. Bulat-bulat saya berserah pada Allah perihal jodoh. Saya yakin akan bicara Allah dalam kalam-Nya:
“(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia.”
(Surah An-Nuur:26)
“Pemuda yang mulia untuk wanita yang mulia. Doa saya tidak henti-henti moga saya dipertemukan dengan pemuda itu jika Allah mengkehendaki.”



Dhiya’
Universiti Sultan Zainal Abidin
Kuala Terengganu

Munajatku Tuhan

Engkau memanggilku, tapi ku berpaling dari-Mu

Engkau tampakkan kasih sayang-Mu padaku,

tapi aku tampakkan kebencian pada-Mu.

Engkau menyayangiku tapi aku tidak mengacuhkannya,

seakan-akan aku lebih tinggi daripada-Mu

Namun, sikapku itu tidak mencegah-Mu

untuk melimpahkan rahmat dan kebaikan-Mu padaku



Dhiya'
UNiSZA, Kuala Terengganu

Ayat Penawar Rindu


Ramadhan ke empat, saya di Masjed Puteh Kuala Terengganu ditemani Hafez dan Alif. Kami beriftar sekaligus bersolat Terawih di sini.

Terawih itu kami di imami Qari Mesir. Suaranya lunak, ayat-ayat suci yang dibaca terasa ruhnya. Seakan bacaan Syeikh Mahmud Khalil Khusairi. Bacaanya lancar, sebutir-sebutir, makhrajnya, taranumnya, persis benar bacaan Imam Khusairi. Terawih jadi khusyuk.

Kami dibawa menghayati bicara Tuhan pada surah Ali-Imran. Sungguh mengasyikkan. Setiap patah yang dibaca, seperti bicara dari Allah. Suaranya sayu. Ketika sampai ayat 144. Saya menangis. Seakan terdengar suara sedu di belakang turut sama menangis. Saya merasa seakan suasana menjadi sebak, seakan merasai peristiwa saat perpisahan itu.
“Dan Muhammad hanyalah seorang Rasul yang sudah pun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu)” (Ali-Imran: 144)

Longlai tubuh saya semasa mendengar perkhabaran Allah itu. Saya hampir rebah.

“Ada beberapa orang lelaki munafik mendakwa bahawa Rasulullah SAW telah wafat. Sesungguhnya Rasulullah SAW tidak mati, akan tetapi baginda pergi bertemu Tuhannya sebagaimana Musa bin Imran yang menghilangkan diri daripada kaumnya selama empat puluh hari. Kemudian dia kembali kepada kaumnya setelah orang mengatakan dia telah mati. Demi Allah, Rasulullah SAW akan kembali dan memotong tangan dan kaki orang yang mengatakan baginda telah mati.”

Demikian tegas Umar Al-Khattab ketika berita kematian Rasulullah SAW sampai kepadanya menyebabkan dia hilang pertimbangan.
Abu Bakar yang berjiwa besar berusaha meredakan keadaan Umar. Dengan tenang beliau berbicara,

“Barangsiapa di kalangan kamu yang menyembah Muhammad SAW maka sesungguhnya Muhammad telah mati, tetapi barangsiapa di kalangan kamu yang menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah hidup dan tidak mati.”

Lalu Abu Bakar membacakan firman Allah,
“Dan Muhammad hanyalah seorang Rasul yang sudah pun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu)” (Ali-Imran: 144)

Lalu semua orang yang mendengar ayat yang dibaca oleh Abu Bakar turut membacakannya. Sedang Umar sebaik sahaja mendengar Abu Bakar membacakan ayat itu dia menjadi lemah longlai sehingga tidak berdaya untuk berdiri. Akhirnya beliau rebah ke bumi tatkala mendengar Abu Bakar membacakannya kerana Umar kini yakin bahawa Nabi SAW yang tercinta telah wafat.

Saya terus tenggelam dalam lautan rindu. Bersama derai tangis yang terus bercucuran dan kerinduan yang menghangatkan. Sedih sebak sedu dan sedan dalam ibadah menghadap Tuhan yang satu.



Dhiya’
UNiSZA, Kuala Terengganu

Seorang Pemuda Yang Lembut Hatinya


Sewaktu berbuka di Masjid Puteh, Kuala Terengganu. Saya kehilangan jaket. Saya baru sedar ketika selesai menunaikan Solat Terawih. Saya rasa kaget. Di dalamnya ada duit lujnah. Sangka saya ia pasti sudah hilang. Saya teringat jaket itu saya letakkan di kerusi sewaktu berbuka tadi. Fikiran saya meruncing. Mujur ada yang menemuinya. 

“Ini jaket adik kan.” Sapa seorang lelaki. Pakaian jubah putehnya yang compang, rambut yang panjang santak ke dada dan memakai kopiah puteh. Saya lihat ada serban terlilit pada lehernya bersama sehelai jaket.
Namun saya tidak menendahkan sapaan pemuda itu. Saya kira dia kurang siuman. Ya, melihat sahaja keadaanya. Saya lalu bergegas ke tempat duduk sewaktu berbuka tadi. Saya lihat jaket itu sudah tiada. Saya masih ingat, saya letakkannya di situ. Lalu saya teringat pemuda yang menyapa saya sebentar tadi.

“Mungkin itu milik saya.” soal saya. Saya segera mendapatkan lelaki itu semula.

“Cuba kira duit dalam tu, cukup tak.” Ujarnya sambil menyerahkan jaket kepada saya.

“Cukup, insyaAllah.” Balas saya. Sengaja saya tidak mahu mengira wang dalam saku jaket kerana saya menyakini pemuda ini.

“Kiralah dulu.” Dia cuba mendesak. Saya turuti katanya. Saya keluarkan wang dalam sampul putih. Jumlahnya semua cukup. Kami lalu berbual-bual bertanya nama dan asal. Saya gembira dipertemukan Allah dengan pemuda ini. Seorang lelaki berjubah puteh compang, kainya kelihatan lusuh, rambutnya panjang santak ke dada berkopiah puteh. Tapi miliki hati yang lembut.

Doa saya, “Semoga Allah memberkatinya.”

Benar kata seorang teman, “Rahmat dan perlindungan Allah sentiasa bersama orang-orang yang ikhlas terhadapNya. Moga sentiasa berolehnya.”


Dhiya’
UniSZA, Kuala Terengganu

Ramadhan Kareem 1431H

Kusambut bulan suci
dengan derai tangis yang mesra
sebab kebahagian di ufuk timur
dan keikhlasan di ufuk barat
berhadap-hadapan
mengajarkan senyum cakrawala pada bumi

Tempat di mana orang berpuasa
Dan istigfar mengucur
dari bibirku yang bergetar
saat sejadah terbakar
cinta menguap ke langit
menerobos gelap malam

Bulan mungkin sedang menyandarkan rindunya
di dada yang lain
Adapun rambut yang engkau sebut dosa masa lalu
bergerai kembali ditiup angin seperti sengaja dibiarkan
agar terhapus jejaknya dari segala nestapa

Ramadhan tiba
seperti kupu-kupu yang cantik
bertamu di pekarangan hatiku
Aku bernyanyi seperti fajar pagi
Debu-debu yang menempel itu
perlahan di hapus air mata angkasa