AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Kekasih Gelapku


Badan terasa berat dan dingin sedang mata cuba memujuk mengajak tidur. Katil seakan-akan sedang melambai-lambai. Kipas yang berputar laju menambah dingin pada tubuh. Ini waktu yang sangat baik untuk melelapkan mata. Saya pandang jam pada dinding, sudah hampir pukul 11 malam.

Imtihan Tafsir II sudah selesai. Bebanan di kepala terasa kurang. Hanya tinggal beberapa madah lagi yang belum selesai ujiannya. Malam ini saya perlu merehatkan tubuh dan otak yang sudah letih bekerja.

Saya rebahkan tubuh di atas tilam. Sehingga saya terlelap.

“Assalamualaikum. Nak ayuh bangun. Kamu belum solat witir.”

Saya terjaga tatkala mendengar suara yang berbisik ke telinga. Mengajak saya untuk bangun. Saya tidak tahu suara itu dari mana. Saya duduk seketika sebelum bangkit ke bilik air membersihkan diri.

Suara tadi masih tergiang-giang ditelinga. Saya lihat jam, baru pukul 12.40 pagi. Saya duduk sebentar di kerusi belajar. Fikiran saya masih ke arah suara tadi. Siapa yang berbicara? Di bilik hanya saya seorang sahaja. Ah! Saya tidak mahu memikirkannya terus. Saya perhatikan dinding dihadapan yang terlekat bermacam keping kertas. Jadual belajar, jadual harian, jadual kerja, nota-nota peringatan, jadual solat dan bermacam lagi. Tidak segaja mata saya terpandang sebuah kertas kuning tertera tulisan “Ya Rasulullah, aku rindukanmu. Izinkan aku bertemumu.” Saya tersenyum. Dalam hati saya hanya mengucap “amin! amin! amin!” air mata secara tiba-tiba menitis. Lama saya terdiam dan menangis sedu mengenang kekasih agung itu.

“Hari ini adalah hari keputeraanmu, Meski kau sudah lama pergi, kami sentiasa mengingatimu.” Bisik saya dalam hati.

Saya langsung bangkit dan menunaikan solat witir.

Ketika dalam solat saya merasakan seperti ada seseorang yang sedang mengikuti saya. Menjadi makmum saya. Saya tidak pasti samaada itu hanya perasaan semata-mata. Usai solat saya perhatikan sekeliling, keadaan seperti biasa. Tiada siapa-siapa kecuali saya seorang. Mungkin ianya mainan perasaan saya.

Saya duduk mendiam di atas sejadah. Lama sekali saya berdoa. Sehingga menjatuhkan air mata. Doa saya semoga kesejahteraan tetap terus tercurahkan ke atas Baginda SAW. Doa saya semoga kelak di akhirat saya beroleh syafaat daripada baginda. Doa saya agar Allah sudi mengumpulkan saya bersama Rasulullah SAW. Doa saya supaya Allah member izin untuk saya bertemu dengan kekasihNya di akhirat nanti.

Saya keluarkan tasbih dalam poket jubah. Dengan sayu saya membaca selawat.

“Allahumma solli ‘ala Muhammad...”
“Allahumma solli ‘ala Muhammad...”
“Allahumma solli ‘ala Muhammad...” 

Sambil memejam mata saya terus-terusan berselawat. Dikepala saya sudah tidak ingat apa lagi. Dihati sudah tidak ada sesiapa lagi. Saya sudah tidak mengingati siapa-siapa. Hanya manusia mulia itu dalam segenap sanubari. 
“Muhammad SAW”.

100X... “Allahumma solli ‘ala Muhammad...”

Saya terus menangis dan terus menangis. 

“Rasulullah...Rasulullah...Rasulullah...” hanya itu yang saya tahu saat ini. “Aku rindukanmu.”

“Allahumma solli ‘ala Muhammad...” 

350X...
500X...
700X...
1000X...
1050X...

Bibir saya terus basah dengan selawat. Saya terus menyebut tanpa henti. Bersama deraian air mata yang tidak mahu berhenti. Saya cuba menahannya, tidak bisa. Ia seperti ingin turut sama berselawat ke atas baginda.

“Assalamualaikum nak.”

“Waalaikumsalam. Siapakah kamu?” soal saya. Seorang pemuda berwajah indah, sangat indah. Belum pernah saya menemukan manusia seperti ini. Dia sangat wangi seharum kasturi.

“Itu kemudian akan saya beritahukan. Mahukah kamu ikut bersamaku.” Dia tersenyum.

“Ke mana?”

“Ke tempat tinggalku.”

Saya sudah terpaku melihat wajah pemuda itu. Apa lagi ketika dia senyum. Sungguh menawan. Saya menuruti permintaannya.

Pemuda itu tidak berkata hendak ke mana. Sedikitpun dia tidak memberitahu tempat yang hendak kami tujui. Saya hanya mengikut. Sehinggalah kami tiba di suatu tempat yang tidak saya kenali. Kami berjalan dan menuju ke arah sebuah masjid. Saya hanya menuruti dibelakang. Sampai di sana pemuda itu terus masuk ke dalam dan menunaikan solat dua rakaat. Saya segera mencari tempat untuk berwuduk dan menunaikan solat dua rakaat.
“Kamu tahu sedang berada di mana?” soalnya.

“Tidak.” Jawab saya.

“Kamu tentu tahu Surah al-Israk ayat pertama.”

“Ketika peristiwa Israk Mikraj.”

Saya dapat menangkap jawapannya. Tapi saya ragu.

“Adakah tempat yang sedang saya duduk ini adalah Masjid al-Aqsa?” soal saya untuk kepastian.

“Memang benar. Kamu sudah berada di masjid ketiga paling suci. Kiblat pertama bagi umat Islam. Serta pahala bersolat di sini menyamai 500 kali solat.”

“Tempat yang kamu duduki ini adalah bumi para anbiya’ dan tempat mereka dibangkitkan. Bumi ini suci serta dipenuhi keberkatan.”

Saya khusyuk mendengar bicara pemuda itu yang jelas dan lembut. Hati saya tersentuh.

“Kamu tahu nak, bumi ini telah dinodai oleh musuh Allah. Bumi ini menjadi sasaran agenda genosid dan’pemutiahan etnik’ secara sistematik hasil pakatan Barat- Zionis Israel yang akhirnya bertujuan menduduki tanah strategik di bumi Palestin ini dengan menafikan hak umat lain (Islam dan Kristian) secara zalim, kejam dan tidak berperikemanusian.”

“Israel. Mereka telah menguasai kawasan suci ini. Tentera mereka secara membabi buta menyerang rakyat Palestin dengan helikopter, jet pejuang, kereta kebal dan sejata berat menyebabkan beratus-ratus penduduk palestin maut. Bantuan perubatan dan makanan dihalangan. Hospital turut dibedil.”

“Nak bebaskan bumi ini!”

Ah! Saya terkejut dengan kalimah akhir kata-kata pemuda itu. “Nak bebaskan bumi ini.” Apakah dia memaksudkan saya. Bangsa melayu dari Nusantara.
Saya tidak bertanya apa-apa. Saya diam.

“Ayuh saya akan bawakan kamu ke suatu tempat lain.” Sambil menyentuh bahu saya kami terus melangkah dan berlalu.

Secara sekelip mata kami sudah tiba di tempat itu. Saya kenal tempat ini. Tapi saya belum pernah datang ke sini. Hati saya terlalu gembira bisa sampai ke tanah suci ini.

“Kamu tentu tahu di mana kita berada.”

“Ya tempat berhimpunnya umat Islam secara besar-besaran setiap tahun bagi mengerjakan fardhu Haji.” Jawab saya dengan yakin. Dia hanya tersenyum indah.

Usai bersolat, pemuda itu mengajak saya untuk menunaikan Umrah bersamanya.

***

“Siapakah gerangan tuan.” Soal saya. Saya masih tertanya-tanya siapa gerangan pemuda ini. Mengapa dia membawa saya ke tempat-tempat mulia ini.

“Sabarlah nak, sebentar lagi kamu akan mengetahuinya.”

Dipejuru masjid kami duduk berhadapan. Lutut kami bercantum. Pemuda itu terus berbicara secara halus. Dia mengajarkan saya ilmu dan hikmah yang belum pernah saya pelajari dari mana-mana guru pun. Dia sangat alim. Ianya saya kira terlalu luar biasa. Dalam selama memerhatikan tingkahnya saya mulai jatuh hati. Dia seperti seorang ayah yang sedang mengajarkan anaknya.

“Kamu pasti tahu di sinilah tempat dibangkitkan seorang manusia mulia. Dia seorang nabi dan rasul yang diutuskan Allah.”

“Kamu pasti tahu bagaimana penderitaan dan seksaan yang dialaminya sepanjang menyebarkan dakwah di sini.”

“Kamu tahu semangat dan kesungguhannya menyebarkan risalah Islam, hingga sampai agama Islam ke zaman kamu.”

“Kamu tahu bagaimana berat hatinya meninggalkan tanah ini, namun dia lakukan jua demi menyebarkan agama suci ini.”

“Dia pernah ke Thaif untuk berdakwah, tapi ditolak. Dia dibaling batu-batu sehingga mengalirkan darah.”

“Dia dihadapkan dengan penderitaan yang terlalu banyak. Namun semua itu dia hadapi secara redha kepada Allah.”

“Khadijah...” dia terdiam.

Suaranya sangat berbeda dari pertama. Tiba-tiba dia berhenti berkata-kata. Saya pandang wajahnya, ada titik air dicelah matanya. Dia menangis. Tapi kenapa. Apakah dia punya hubungan terus dengan Saidatina Khadijah. Dia tidak bisa terus berkata-kata. Dia terdiam lalu tersenyum.

“Sudah agak lama kita di sini. Sebelum pergi ayuh saya bawakan kamu memasuki Kaabah.” Ajaknya.

Kami tidak lama di dalam, lantas saja dia membawa saya ke suatu lagi tempat.

Dari jauh saya perhatikan sebuah masjid seperti memancarkan cahaya. Semakin dekat, saya merasa seperti mengenali masjid ini. Saya terus melangkah mengikutinya. Ntah mengapa jantung saya berdegup sedikit laju.
Masjid yang begitu besar dan dipenuhi kubah hijau tersergam indah sedang berada di hadapan saya.

Ini Masjid Nabawi. Masjid baginda Rasulullah SAW. Terus sahaja air mata saya mengalir. Saya bersujud syukur. Akhirnya saya bisa tiba di sini. Di dalam hati saya berniat penuh sungguh-sungguh mahu menziarahi makam baginda Rasulullah SAW.

Saya menuruti langkah pemuda itu. Sewaktu melangkah masuk saya merasakan kelainan yang teramat sangat. Dan ini belum pernah saya rasai selama hidup. Dia mengajak saya untuk solat sunat dua rakaat. Saya masih menitiskan air mata. Tidak henti-henti. Dalam hati rasa tidak sabar menziarahi makam baginda.

Baru sahaja kami duduk di Masjid al-Haram. Sekarang sudah berada di Masjid Nabawi. Apa yang saya impikan dan cita-citakan sudah tertunai.

“Nak, boleh saya tahu kenapa kamu menangis.”

“Tuan bertanya mengapa saya menangis. Mengapa tidak saya menangis, saya antara manusia yang sangat merindukan baginda Rasulullah SWT. Dan sekarang ini saya sedang berada ditempatnya. Ditempat yang pernah di dudukinya. Di sini terletak makamnya yang selama ini saya cita-citakan untuk menziarahinya.”

“Dan perasaan rindu itu semakin kuat tatkala saya berada di sini sehingga saya tidak mampu menahan deraian air mata yang gugur.”

“Tuan saya menangis kerana saya bersyukur kepada Allah kerana memakbulkan harapan saya. Akhirnya saya bisa berada di tempat mulia ini. Ditempat kekasih mulia itu, Muhammad SAW.”

Dia lalu menyentuh bahu saya dan berkata, “Ayuh nak saya bawakan kamu ke makam manusia mulia itu.”

Dalam langkah perlahan jantung saya berdegup laju. Saya seperti sedang melangkah untuk menghadap sang raja. Saya berdebar-debar.

Dan kini di hadapan saya adalah makam seorang manusia agung. Di bawahnya tertanam jasad seorang nabi dan rasul yang mulia. Bulu roma saya sedikit menegak. Seperti para malaikat sedang turut sama bersama kami.
Saya terus berselawat dan berdoa ke atas baginda. Berkali-kali tiada henti.

Lama saya duduk di situ sehingga pemuda itu mengajak saya berjalan mengelilingi masjid ini. Yang menghairankan apabila tiba di suatu kawasan dia akan menerangkan tempat itu secara jelas. Dia menerangkan di mana tempat baginda selalu memberi khutbah dan pengajaran. Di terangkan segala-galanya secara jelas. Ketika melalui suatu kawasan dia bertanya kepada saya.

“Kamu tahu ini kawasan apa?”

“Tidak tuan, sedikitpun saya tidak tahu.” Balas saya.

“Inilah tempat tinggal baginda Rasulullah SAW.”

Ah! Saya terkejut besar dengan apa yang diperkatakanya. Dia terus bercerita perihal Baginda dengan jelas seolah-olah saya bisa merasakan dan melihatnya secara terus. Bagaimana pemuda ini bisa mengetahui segal-galanya. Adakah dia salah sseorang yang hidup di zaman nabi. Ataukah dia antara sahabat-sahabat nabi. Saya keliru.

Saya mendekati kawasan itu. Mencium baunya. Benarkah ini?

Hampir seluruh kawasan Masjid Nabawi kami lalui. Apa yang ditunjukinya semuanya adalah tempat Rasulullah. Rindu saya terubat. Tapi saya sangat hairan dengan pemuda ini.

Sedang saya duduk, pemuda itu menghampiri saya. Saya bangkit dan dia terus memeluk saya erat. Lama kami berpelukan sehingga terasa degupan pada jantung. Dia melepaskan pelukannya dan terus berkata-kata:

“Nak cita-cita kamu untuk menziarahi Masjid al-Haram, Masjid Al-Aqsa dan Masjid Nabawi sudah tertunaikan.”

Saya begitu terkejut bagaimana dia bisa mengetahui bahawa saya punya harapan sebesar itu. Dari mana dia mengetahui? Dan begitu sahaja dia bisa membawa saya ke tempat-tempat ini.

“Dan kamu sudahpun melepaskan rindu dan harapan kamu untuk menziarahi makam Nabi Muhammad SAW.”

Ah! Sungguh benar dia sudah menangkap apa yang saya harap-harapkan selama hidup ini. Siapa dia sebenarnya?

“Hanya tinggal satu sahaja harapanmu yang belum tertunaikan.”

Saya terus terdiam tanpa bisa berkata-kata. Dia tahu segalanya tentang saya. Sejak mula saya sudah tertanya-tanya akan pemuda ini.

“Benarkah kamu mahu bertemu Rasulullah?”

Saya terpaku mendengar kalimah itu. Mimpikah saya. Dia sampai bisa mengetahui harapan yang satu ini. MasyaAllah. Saya mulai berkira-kira dan mengagak-agak.

“Ayuh katakan?”

“Tuan, manusia mana yang tidak mahu bertemu Baginda. Tapi itu adalah mustahil. Baginda sudah tiada di dunia ini.”

“Nak, yang membawa kamu ke Palestin, Mekah dan Madinah...”

“Kamu bertanya siapa saya.”

Jatung saya berdegup-degup. Saya seperti sudah bisa menangkap sesuatu.

“Yang sedang berdiri di hadapan kamu. Saya adalah utusan itu. Manusia yang kamu rindui itu.”

Saya terkejut besar dan hampir pengsan. Seperti tidak percaya dengan apa yang berlaku.

Dihadapan saya adalah Rasulullah SAW. Nabi bagi umat akhir zaman.
Saya tundukkan badan. Saya mahu mencium kakinya. Tapi dia menghalang. Diangkatnya tubuh saya. Dan saya sedang berdiri berhadapan dengan manusia yang paling saya cintai. Saya sedang berhadapan dengan seorang kekasih yang lama dirindui. Jantung saya berdegup. Wajahnya sangat indah, terlalu indah sehingga saya tidak bisa berkata apa. Saya menitiskan air mata sambil memeluknya erat. Saya seperti sedang memeluk ayah sendiri yang sudah lama tidak ditemui. Saya hidu wangian pada tubuhnya. Saya terus menangis gembira. Berkali-kali saya mencium tangannya. Dia hanya membiarkan.

“Anakku...”

Panggilan itu sangat istimewa. Panggilan dari seorang rasul.

“Teruskan perjuangan dan cita-citamu. Pergiatkan dakwah dan gerak kerjamu. Kau jangan sekali-kali menyerah dan berputus asa. Bersabar, bersabar, kuatkan kesabaranmu.”

“Saya sudah mengajarkan kepadamu semua ilmu dan hikmah yang belum pernah diketahui oleh orang lain.”

“Anakku, kelak kau bakal menjadi pemimpin besar. Saya sudah tinggalkan hikmah kepadamu, maka pergunakannya untuk memimpin umat ini secara baik.”

“Teruslah mendidik umat ini agar tetap teguh berpegang pada al-Quran dan Sunnahku.”

“Nak, sudah masanya kita berpisah.”

Mendengar ayat itu, hati saya terus basah. Terasa berat untuk perpisahan ini. mungkin ianya sama seperti apa yang dirasai oleh Fatimah Az-Zahra’ ketika saat-saat akhir hendak berpisah dengan baginda. Mungkin apa yang saya rasai ketika ini sama seperti apa yang dirasai oleh para sahabat, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali dan lain-lain. Mungkin inilah perasaan yang turut dirasai oleh Saidatina Aesyah r.ha. Hati saya basah.

Baginda Nabi SAW lalu memeluk saya penuh erat. Setelah itu baginda mencium umbun-umbun saya dengan lama sambil berdoa:

“Ya Allah jadikanlah manusia ini cahaya, petunjuk dan rahmat buat umat Muhammad.”

Baginda terus melangkah meninggalkan saya. Sempat saya mencapai tangannya. Lalu saya merayu:

“Wahai Rasulullah, izinkan hamba ikut serta bersamamu.”

“Anakku tempatmu adalah di sini. Di dunia ini.”

Baginda terus melangkah dan berlalu hingga hilang dipandangan mata.

Saya berteriak, sambil menangis dan merintih.

“Wahai Rasulullah, izinkan hamba ikut serta bersamamu.”

“Allahu akbar... Allahu akbar...”

Saya terjaga mendengar azan subuh dari corong masjid. Saya bangkit. Sejadah menjadi kusut. Saya ambil dan lipat. Ada sedikit basah kerana air mata. Rupanya saya terlelap sewaktu berselawat. Dan apa yang saya alami hanya sekadar mimpi semata.

“Benarkah itu Rasulullah SAW?” bisik hati saya.

Saya terus bangkit membersihkan diri dan bersegera ke masjid.

Wajah indah manusia agung itu membayangi langkah saya. Dan bau kasturi itu masih terus terasa harumnya. Saya terus berselawat.

“Allahumma solli ‘ala Muhammad.”

SALAM MAULIDUR RASUL 1431H


Dhiya’
Kampus Kusza, UDM

Nota Untuk Daie: Mushaf Dan Lautan



Dakwah itu seni. Dan seni itu sinonim dengan keindahan. Maka dakwah yang berseni akan tampak indah. Seni dakwah itu adalah seni membentuk manusia. Seni membentuk hati manusia agar terikat dengan Allah. Seni melembutkan hati manusia yang keras memejal agar bisa menjadi lembut dengan siraman wahyu Ilahi. Seni yang akan membuatkan hati manusia itu hidup dan menyatu, saling kasih dan cinta sesama Muslim. Dan kemuncaknya adalah terbentuk hati yang bersih yang hanya cinta dan takutkan Allah SWT.

Dakwah itu mengajak manusia kepada kebenaran serta menolak kebatilan.

Dakwah itu menyeru manusia agar tunduk dan patuh kepada perintah Allah.

Dakwah itu membawa manusia supaya mengenal Allah secara benar.

Dakwah itu mengajar manusia perihal agama (al-Quran dan al-Hadis) agar hidup mereka sejahtera dan bahagian.

Dakwah itu diiringi dengan kasih sayang dan rasa cinta yang mendalam.

Dakwah Islamiah ada peringkat dan batasnya.

Perindahkan dakwah dengan seninya. Firman Allah SWT.

“Maka Dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu Wahai Muhammad), Engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah Engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu.”
(Al-Imran: 159)

Dalam suatu sesi pembentangan seorang muslimah bertanya,

“Bagaimana kita hendak berdakwah pada pasangan yang berdua-duaan, contoh di kafe.”

“Awak rasa hendak buat macam mana?” soal pembentang semula.

“Cegah dengan kuasa, jika tidak mampu dengan kata-kata, jika tidak mampu juga, benci dalam hati.” Kata muslimah itu.

“Kalau siapa yang berani dan ada kekuatan, tegurlah.” Jawab seorang rakan lelaki.

“Senyap dah lah.” Sinis seorang lelaki.

Mungkin semua ini biasa kita dengar dan sering dibincangankan oleh pemuda-pemudi yang baru berjinak-jinak dengan dakwah. Cuba kita selami saranan Rasulullah SAW, apabila kita berhadapan dengan kemungkaran.

Cegahlah (ubah) dengan kuasa (tangan),
Jika kalian tidak mampu, cegahlah dengan kata-kata,
Jika sekiranya itupun kalian tidak mampu, bencilah dalam hati.
Dan itu adalah selemah-lemah iman.

Dakwah itu dengan kata-kata atau tanpa kata-kata.

Islam tidak membebankan seseorang dengan sesuatu yang ia tidak mampu tanggungi. Maka saranan Rasulullah itu cukup akrab dengan kita semua.

Jika kita tidak mampu dan tidak pandai berkata-kata, kita bisa berdakwah tanpa kata-kata. Dakwah yang diiringi tanpa kata-kata adalah qudwah hasanah (keteladanan). Dan ini adalah cara yang lebih praktik dan meyakinkan. Ianya berlaku secara langsung, realiti dan nyata tanpa ada kepura-puraan. Dan cara ini lebih mudah membuat hati orang tertarik dan percaya. Baginda Rasulullah SAW adalah teladan kita, firman Allah SWT.

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah suri teladan yang baik bagimu."
(Al-Ahzab: 21)

Imam As-Syahid Hasan Al-Banna telah menyatakan,

"Kitab yang terletak di perpustakaan sedikit yang membacanya, tetapi seorang muslim sejati adalah 'kitab terbuka' yang semua orang membacanya. Ke mana saja ia pergi, ia adalah 'dakwah yang bergerak.”

Maka kita sendiri adalah dakwah. Hiasi diri dengan keindahan Islam maka tatkala orang melihat kita, mereka akan melihat Islam itu indah.

Mushaf dan Lautan

Syeikh Abbas As-Siisi menceritakan,

Pada suatu pagi hari Jumaat di Iskandaria saya berjalan-jalan menyusuri tepi pantai Iskandaria untuk menikmati semilir angin pantai. Saya mencari-cari tempat yang nyaman untuk duduk menghadap ke lautan lepas, seperti juga dilakukan oleh banyak pasangan muda suami-isteri. Mereka tampak begitu asyik berada di tempat itu. Tangan mereka saling bergandingan dan mereka pun larut dalam perbincangan yang hangat. Dari jauh saya melihat seorang pemuda. Umurnya belum lebih dari tiga puluh tahun. Ia berjalan menuju ke arah yang berlawanan dengan arah langkahku.

Dua matanya selalu melihat ke tanah dan tangan kanannya sesekali memegang janggutnya yang panjang.

Saya melempar pandang ke sekitar, kudapati sekelompok orang yang duduk-duduk membelakangi laut. Kini di antara mereka ada seorang pemuda yang tampak sangat tenang dan berwibawa. Ketika mengetahui ada tempat yang kosong di tengah-tengah orang banyak ini, ia pun menuju ke tempat itu lalu duduk. Tentu saja yang kaget bukan hanya saya, tetapi juga semua orang yang ada di situ. Kekagetan yang bercampur dengan perasaan tidak selesa atas suasana ini, yang tidak sesuai dengan keberadaan anak muda itu di sini.

Pandanganku terus tertuju kepadanya sembari mencari kejelasan apa sesungguhnya yang ia inginkan atau bagaimana reaksinya. Saya dapati wajahnya begitu dingin, tidak peduli dengan sekitarnya. Ia pun mulai mengeluarkan mushaf kecil dari jubahnya, dan tanpa memandang sekitar ia segera saja membacanya tanpa suara. Ia begitu asyik dan tidak hirau dengan apa pun. Ia tidak memperhatikan kecuali dua hal: mushaf dan laut.

Saya menunggu sejenak untuk mengetahui akhir dari fragmen itu. Mulailah saya menyaksikan dampaknya. Tangan-tangan yang bergandingan mulai lepas satu persatu, tubuh yang berdekatan mulai saling menjauh. Hanya itu, tanpa meninggalkan tempat tersebut. Seolah mereka ingin menunjukkan bahwa mereka tidak membenci keberadaan pemuda itu, namun di saat yang sama mereka juga merasa malu atas apa yang mereka jalani. Mereka tidak lagi melanjutkan apa yang mereka lakukan tadi.

Sungguh, betapa dakwah dengan diam yang dilakukan pemuda itu jauh lebih kuat kesannya tanpa kata-kata apa pun. Maka apalagi alasan untuk kita meyanggah dakwah.

Ibarat matahari yang tetap duduk diam dipaksinya. Tapi ia memberi cahaya kepada sekalian alam semesta. Diamnya memberi kebaikan.

Islam itu indah. Maka perindahkan dakwah anda.


Dhiya
Kampus Kusza, UDM

Nota 12 Februari


Sedari Januari saya menanti-nanti kedatangan Februari. Rasa tidak sabar. Dibenak kepala seperti terasa banyak yang hendak ditulis. Kerna bulan itu saya bakal berdamping dengan sejarah.

Dan kini saya sudah berada di atas bahteranya. Saya susuri kelilingnya. Saya menanti 12 Februari.

“Ada apa pada 12 Februari?” soal seorang.

“Bukankah orang hanya menyambut 14 Februrari?” Soalnya pula.

“Ada apa pada 14?” soal saya.

“Valetine’s Day.” Jawabnya bangga.

“Owh yeke. Saya tidak tahu pula.” Balas saya dengan senyuman.

“Saat cinta kita mendalam terhadap sesuatu, maka tumpuan kita akan lebih kepada apa yang kita cintai itu. Kita akan ingat segala yang ada padanya. Kerana dia sudah membayangi kehidupan kita. Fikiran dan perhatian kita sudah tertumpu padanya. Maka kita akan mengingatinya.”

Saya tidak pernah menyambut hari 14 itu, bukan kerana saya tidak punya kekasih. Memang tidak pernah terlintas diakal saya tarikh itu. Jika adapun, disisinya kerna saya mahu menulis sesuatu tentangnnya. Kepada yang masih buta hati, yang masih tetap bertaqlid dengan budaya pegangan barat itu. Maka buat kalian teliti keputusan Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor.

Dalam Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor Kali 1/2006 pada 21 Februari telah memutuskan bahawa:

“Amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam”.

Nota Ringkas 12 Februari

Sebenarnya saya hanya mahu berbicara ringkas pada tajuk Nota Ringkas 12 Februari. Kisahnya,

“12 Februari itu (1949), waktu Zuhur, sedang beliau keluar dari bangunan Ikhwan Muslimin, beliau telah ditembak curi. Jenazahnya telah dikebumikan dengan kawalan kereta-kereta kebal dan perisai. Orang ramai tidak dibenarkan menghadiri upacara pengebumiannya, yang hadir hanya keluarganya sendiri.”

Dia telah memenuhi janjinya. Dialah,

"Saya adalah seorang pelancong yang sedang mencari kebenaran, manusia yang mencari petunjuk ditengah kesesatan manusia, rakyat yang mengidamkan kemuliaan negaranya, kebebasan, ketenangan dan kehidupan yang sejahtera di bawah naungan Islam, saya adalah seorang hamba yang mengenal tujuan hidup", lalu beliau membaca firman Allah: "Sesungguhnya solahku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah karena Allah Tuhan sekalian alam, tiada sekutu bagi-Nya dan dengan demikian aku diperintahkan dan aku termasuk orang yang pertama Muslim". (Al-An'am : 162-163). Inilah saya, lalu sipakah anda?

As-syahid Imam Hassan Al-Banna

Semoga berkah Allah tetap tercurahkan ke atasmu.

Subuh 12 Februari

Pagi yang hening 12 Februari 2010, telah lahirnya seorang putera. Semoga lahirnya memberi rahmat dan kebaikan buat seluruh alam ini.

“Saya dah jadi pakcik.” Bisik saya sendiri ketika menerima mesej dari abang saya.

“Askm. Kak Mel da bersalin, subuh jam 5 lebih. Baby boy.” Sms dari abang saya.

“Kak, cucu pertama.” Mesej yang saya kirimkan kepada kakak yang berada di Labuan.

“Rasa macam mau balik jak.” Balas kakak saya.

Saya terlalu gembira. Bahkan seluruh keluarga saya. Sampai saya sendiri tidak tahu bagaimana menzahirkannya. Hanya doa yang bisa dititip berkali-kali.

“Semoga engkau menjadi cahaya, pentunjuk dan rahmat buat umat Nabi Muhammad.”

Kaulah cahaya yang menerangi sebuah keluarga.

Kau bakal menggantikan dia.

As-syahid itu.

Semoga!



Dhiya’
Kampus Kusza, UDM


Musafirku


Sepucuk Surat Dan Gambar

Saya baru pulang dari menziarahi ibu Hisyam. Syukur keadaan ibunya semakin baik. Hanya tinggal doa dan tawakal dipusatkan kepada Allah. Kepala terasa berat. Mata seperti mahu terlelap, mungkin letih kerana terus beroperasi. Sejak semalam saya belum tidur kerana menemani Hisyam. Saya rasa sangat mengantuk. Sekarang sudah pukul 5. 18 petang.

Mahasiswa sudah ramai yang pulang ke kampung. Cuti semester. Untuk beberapa hari ini saya masih berada di kampus bersama teman-teman. Ada kerja persatuan yang mesti disiapkan. Teman serumah, Sya’ban dan Meor sudah balik ke kampung masing-masing yang tinggal hanya saya dan Asmar. Dia juga terlibat sama dalam kerja persatuan.

Tengah mengemas-ngemas pakaian telefon saya bordering, ada mesej dari Setiausaha PMI.

“Usrah Kepimpinan. Lepas Maghrib di Surau Al-Farabi.”

Saya hampir terlupa bahawa malam ini saya ada usrah persatuan. Saya sudah catatkannya pada buku diari, tapi saya belum sempat membeleknya. Mujur setiausaha sempat mengingatkan.

Rasa mengantuk makin menambah-nambah. Syaitan membisik-bisik. Saya kuatkan diri. Saya usir perasaan malas. Ah, jika tidak fikir amanah itu adalah wajib ditunaikan, yang akan dipertanggungjawabkan di hari perhakiman kelak. Jika tidak ingat, bahawa usia muda akan ditanyakan kelak dihabiskan untuk apa. Jika tidak ingat, bahawa bukan semua orang diberi nikmat untuk duduk dalam perjuangan. Jika tidak ingat bahawa amanah perjuangan ini adalah warisan para Nabi yang wajib dilaksanakan. Jika tidak ingat itu semua, tidur sahaja atau menonton kartun Naruto atau membaca buku sambil mendengar lagu-lagu nasyid, itukan lebih senang dan santai. Ditambah dengan kedinginan diwaktu tengkujuh. Selimut bantal, tilam sudah tersedia. Hanya tinggal untuk melelapkan mata sahaja.

Saya gapai kitab Maza Ya’ni Intimai lil Islam, tulisan al-Marhum Syekh Fathi Yakan. Saya baca sedikit tajuk yang akan dibincangkan untuk usrah nanti. Ini untuk persediaan sebelum usrah bermula. Sesekali mata saya mahu terlelap. Saya lawan dan saya paksa untuk terus bekerja.

Selesai usrah dan solat Isyak saya terus pulang ke bilik. Saya mahu merehatkan tubuh yang sudah keletihan. Haknya mesti ditunaikan dengan adil. Sampai dibilik saya rebahkan tubuh pada katil bujang dengan hamparan cadar berwarna hijau. Perlahan-lahan jari-jemari kecil mengurut-ngurut kepala, terasa pening. Saya tarik nafas dalam-dalam dan mengeluarkannya perlahan-lahan. Tiba-tiba saya jadi teringat pada sepucuk surat pemberian ayah Zahra tempoh hari. Surat itu belum saya baca. Segera saya ambil surat itu dari laci loker, perlahan-lahan saya buka sampulnya, ada bau wangi. Saya keluarkan surat itu dan saya baca. Bismillahi Rahmanir Rahim...

Akhi Zaid

Yang selalu aku hormati

Assalamu’alaikum wa rahmatulllahi wa barakatuh

Sesungguhnya orang seperti aku ini hanya bisa menzahirkan rasa hati kepadamu dengan melewati perjalanan panjang dan melelahkan, serta menempuh ledakan jiwa. Aku datang kepadamu dengan perasaan rindu dan kasih sayang tanpa ada tujuan duniawi. Aku datang untuk menjadi bidadarimu dan itulah nikmat yang sangat besar yang dapat menghilangkan rasa penat dan lelah setelah menempuh perjalanan panjang itu.

Akhi,

Aku sudah menaruh simpati padamu sejak pertama kali bertemu, tetapi aku tidak bisa mengungkapkan perasaan ini kerna aku belum terbiasa dengan hal semacam itu. Aku hanya mengenal bahwa kata "cinta" itu hanya layak untuk diucapkan oleh seorang lelaki pada seorang wanita. Adapun jika kata itu diucapkan oleh seorang wanita kepada seorang lelaki, itu adalah hal yang ku kira aneh dan mengaibkan. Hari-hari itu pun terus berjalan dan perasaan tersebut terus menyeksa batinku. Sampai pada akhirnya aku meneliti sirah Rasulullah sehingga hatiku dapat menangkap cahayanya dan menghirup harum baunya. “Khadijah binti Khuwailid yang mengutuskan kawannya Nafisah binti Munabbah untuk melamar baginda.” Dengan taujih nabawiyah ini hatiku menjadi tenteram. Sekarang aku mengetahui bahwa Islam tidak menutup pintu cinta dan kasih sayang, tetapi membersihkannya dari tradisi jahiliah agar menjadi taman yang indah, iaitu "cinta kerna Allah".

Akhi,

Pemuda soleh sepertimu. Yang sering menjadi sebutan dan perhatian dikalangan para muslimah. Dan aku merasa sangat tergugat dengan semua itu. Aku khuatir seandainya aku terus berdiam, aku sendiri yang akan menyesal nantinya.

Mohon kemaafan andai apa yang telah aku lakukan awalnya salah dipandanganmu. Sungguh jika aku silap, ajarlah. “Akal ku senipis bilahan rambut, maka tebalkan ia dengan limpahan ilmumu.”

Sekian,

Fatimah Az-Zahra’

Usai membaca surat itu, membuatkan hati saya sedikit bergetar. Bahasanya sangat lembut dan halus. Surat ini ditulis dari hati yang bersih, hati yang dipenuhi dengan rasa cinta dan takutkan Allah. Ianya benar-benar menyentuh sanubari.

Meskipun rasa cinta itu masih belum mekar berputik. Namun yang sedikit itu mungkin lebih baik. Saya tidak mahu melebihkan cinta. Kerana masih ada yang lebih penting dari cinta. Tugas saya sebagai seorang anak, mahasiswa, pemimpin dan hamba. Hamba kepada Allah SWT. Sedang cinta kepada Allah masih belum mekar berputik. Apakah yang lebih utama selain mendahului hakNya Allah. Saya juga khuatir jika cinta saya pada manusia, menyebabkan cinta saya pada Allah terabaikan. Maka saya tidak mahu berlebihan dalam rasa cinta, sebaiknya saya bersederhana.

Bukankah Rasulullah SAW ada menyarankan dengan sabdanya,

“Cintailah kekasihmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi musuhmu pada suatu saat nanti. Dan bencilah musuhmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi sahabat dekatmu pada suatu saat nanti.”

Saya teringat sebuah nasihat yang tulus dalam sebuah tulisan yang lebih kurang baitnya,

“Cinta yang terus tumbuh sekalipun perlahan adalah lebih baik dari cinta yang cepat mencapai puncak lalu surut secara pasti. Kerana itu, berilah tempoh waktu yang cukup kepada dirimu untuk mengenal hakikat sebuah ikatan, dan selama dalam proses tersebut cintamu terus berkembang setahap demi setahap. Hal ini lebih baik daripada harus melonjak ke anak tangga cinta yang paling tinggi sebelum mengenalnya dengan baik, namun kemudian kecewa kerana tahu bahawa dirinya tidak sesuai dengan kriteria ideal yang pernah kamu angan-angankan.”

“Semoga tali pertunangan itu bisa membawa ke medan ta’aruf yang lebih baik dan beradab.” Bisik saya.

Saya lipatkan semula surat itu dan saya letakkan di atas meja belajar. Kepala saya mulai terasa ringan. Saya bangkit sambil mengerak-gerakkan badan. Saya tarik nafas panjang, saya hembus. Saya ulangi berkali-kali. Saya masih terus teringatkannya dan saya cuba membayangi bagaimana wajahnya. Tiba-tiba saya teringat kata ayah Zahra sewaktu menyerahkan surat itu. “Ini titipan dari Zahra. Gambarnya ada sekali.” Saya segera mencapai sampul di atas meja. Saya buka, ada dua keping gambar. Yang satu wajahnya tertutup dengan niqab dan yang satu lagi. Subhanallah... jantung saya jadi berdegup laju.

“Ini bayangan bidadari. Indahnya wajahmu seindah akhlakmu.” Bisik saya dalam hati.

Saya terus berpuitis,

Saya mencintaimu sebelum melihat
Kerna indahnya sifat yang disebut
Seperti surga yang dicinta
Kerna keindahannya, meski belum diindra

Dhiya
Kampus Kusza, UDM

Jubah Putih Itu


Waktu mahgrib sudah semakin hampir. Sewaktu saya membuka almari, mencari-cari baju yang hendak dipakaikan, saya terpandang sehelai jubah putih kusut tidak bergosok. Kemudian saya ambil jubah itu, saya keluarkan. Saya perhatikan setipa incinya. Semuanya masih dalam keadaan elok. Lama saya tidak memakainya. Mungkin sudah lebih setahun. Tiba-tiba saya disapa kerinduan pada kenangan lalu. Tiba-tiba saya rindukan seseorang. Yang saya cintai kerana Allah.

“Jubah ini ana hadiahkan untuk enta.”

“Terima kasih Mai.”

Mai. Ah! Saya benar-benar rindukannya. Saya cium jubah itu, baunya tidak pernah hilang sedari dulu. Bau yang sama. Bau saat mula-mula saya menerimanya.

Apa khabarnya? Sihatkah dia? Bagaimana keadaannya sekarang?

“Zaid nanti jika di izinkan Allah, kita kahwin serentak.”

Kahwin? Ah! Ternyata kau lebih dahulu menunaikan sunnah nabi itu. Sedang aku masih hidup membujang.

“Kita sama-sama sambung belajar di Mesir ya.”

Al-Azhar? Ah! Kau sudahpun berada di bumi ‘anbiya itu. Sedang aku masih tetap berada di sini.

Mai! Aku rindukanmu, bicaramu, senyummu, semangatmu, nasihatmu dan segala yang ada padamu. Aku tidak tahu hendak mengungkapnya bagaimana. Aku tidak pandai berbahasa indah juga aku tidak mahir berpuitis. Hanya bisa ku menumpahkan segala yang aku rasai saat ini, pada tulisan ini.

Mai, jubah putih itu benar-benar menghimpun sesak di dada. Ianya membuatkan aku teringat-ingat semua kenangan kita. Bicara kita. Kegembiraan kita. Janji kita. Segala-gala yang kita pernah kongsikan bersama. Bersama?

Mai, kini aku seorang. Kau sudah jauh dariku. Jauh di bumi orang.

Mai, kau tahu. kini aku keseorangan!

Kau tinggalkan aku. Aku sendiri.

Kau tinggalkan jubah putih itu. Yang hanya membuatkan aku menderita kerinduan.

Jubah putih itu membayangi dirimu.

Kini yang tinggal hanya aku dan jubah putih itu.


Dhiya
Kampus Kusza, UDM

Wanita Gelap



Masa berlalu begitu laju, ini minggu terakhir sebelum cuti pertengahan semester. Saya perhatikan kalender untuk bulan ini dan bulan depan. Selepas cuti akan ada program Persatuan Mahasiswa Usuluddin (PMUS). Program ‘Family Day’ yang sepatutnya diadakan minggu lepas terpaksa dibatalkan kerana beberapa masalah yang tidak mampu dielakkan. Saya masih memikirkan kerja-kerja persiapan untuk program tersebut. Saya catatkan beberapa perkara penting untuk tindakan. Kepala saya terasa sedikit berat. Saya tidak betah untuk terus memikir. Berat rasanya.

Saya buka laptop. Saya terasa mahu menulis. Namun dikotak kepala terlalu banyak yang bercampur baur. Saya jadi tidak tahu hendak menulis apa. Lama saya terdiam, sempat saya mendengar lagu dengangan Hijjaz. Saya membuka folder gambar. Tidak sengaja saya terbuka gambar-gambar sewaktu di Kolej Islam Pahang dahulu. Rasa rindu terus membuak-buak. Terlalu banyak kenangan manis dan pahit yang saya alami sepanjang berada di sana, selama hampir tiga tahun. Saya cuba mengimbas peristiwa sewaktu mula-mula menduduki KIP. Tengah saya tersenyum sediri memikirkan keadaan saya dan teman-teman di awal kuliah, saya jadi teringatkan seseorang.

“Saya letakkan buku rujukan untuk assignment awak di atas meja bahagian kitab Bahasa Arab. Nanti awak ambil ye.” Begitu mesej darinya.

Waktu itu saya terkejut besar, bagaimana ada orang seperti ini dan bagaimana dia bisa mengetahui tajuk assignment saya sehingga siap menyediakan buku rujukan untuk saya. Katanya,

“Memandang awak baru lagi, tentu sukar hendak mencari buku-buku rujukan di perpustakaan. Jadi biar saya tolong awak untuk sediakan buku rujukan, agar mudah untuk awak buat assignment nanti.” Jelasnya.

“Alangkah baiknya wanita ini.” fikir saya. Suatu hari, tengah saya menelaah buku diperpustakaan, saya menerima satu mesej darinya.

“Di atas meja belakang awak, ada beberapa keping kertas. Saya tuliskan untuk awak cara-cara hendak membuat assignment. Jangan lupa ambil.” Mesej darinya.

Saya pandang sekeliling, tiada sesiapa. Bagaimana saya tidak perasan kehadiran wanita itu. Saya seperti merasakan sesuatu yang ajaib. Pantas sahaja dia bertindak mengelak dari saya, agar nantinya saya tidak mengenalnya.

Saya merasakan sesuatu yang tidak sedap. Ada orang yang saya tidak kenali secara senyap dan tersembunyi membantu kerja saya. Yang menghairankan bagaimana ia bisa mengetahui nombor telefon saya dan segala tajuk kerja saya.

“Jika ikutkan, saya tidak mahu memberikan nombor telefon saya. Tapi tolong janji jangan diberikan kepada sesiapa. Hanya awak seorang sahaja.” Tegas saya kepada Sufiah. Dia rakan sekelas saya, yang umurnya lebih muda dari saya. Saya anggapnya seperti adik sendiri. Dia mohon minta nombor telefon saya, katanya hendak menanyakan beberapa soalan bila perlu nanti.

Beberapa lama berlalu saya menerima mesej daripada seorang wanita. Katanya dia mahu berkenalan dan bersahabat dengan saya. Saya sangat tidak sangka, bagaimana bisa nombor telefon saya jatuh ke tangan orang lain. Saya mula bersangka-sangka. Mungkinkah Sufiah yang berkomplot memberikannya. Saya jadi geram. Bukankah dia sudah berjanji. Tapi sewaktu saya meminta kepastian dan kata jujur darinya, ternyata dia tidak terlibat apapun. Saya terima katanya.

Saya terus tertanya-tanya dari mana wanita itu mendapatkan nombor saya. Pelik rasanya. Namun saya tidak memikirkan perkara itu terlalu berat. Saya biarkan sahaja. Apa benar wanita ini segan hendak berhadapan dengan saya sehingga segala tindakannya cuba ditutupi. Dia membantu saya dalam keadaan saya sendiri tidak mengetahui siapa orangnya. Dia mengirimkan kata-kata semangat tanpa saya ketahui siapa penghantar mesej tersebut. Dia mengikuti perkembangan saya secara senyap-senyap.

“Nota untuk subjek undang-undang telah saya sediakan. Nanti awak ambil di kafe, meja berhampiran pintu.” Sekali lagi saya menerima mesej darinya. Nota itu dia sendiri yang fotocopy dari sebuah buku. Ah, saya jadi semakin bingung, meskipun ianya meringankan sedikit beban dan kerja saya. Jauh dilubuk hati, meski saya merasa lelah dengan tindak tanduknya, saya tetap berterima kasih dengan kemurahan hatinya membantu saya. “Siapalah orang yang baik hatinya ini?” soal saya dihati

Tiba-tiba telefon saya berdering, ada mesej masuk. Saya berhenti menaip sebentar. Saya ambil telefon, buka inbox, dari mak angkat menanyakan keadaan kesihatan saya. Sempat juga saya ditanya adakah saya balik rumah cuti nanti. Saya sangat menghargai keprihatinan keluarga mereka menanyakan keadaan saya. Meski darah kami berbeza, tapi kami terikat dengan rasa kemanusian dan kasih sayang juga ikatan akidah Islam. Semoga ianya kekal selamanya. Saya cuba mengingat semula di mana saya berhenti tadinya. Lalu saya sambung menulis.

“Awak gunakan kredit itu untuk menghubungi keluarga awak di Sabah.” Jawapnya santai.

Saya terkejut besar apabila melihat telefon saya terisi kredit. Dan itu adalah pemberiaannya. Saya tidak suka semua ini. saya balasi mesej.

“Maaf, saya tidak bisa terima semua ini. Cukuplah dengan kebaikan awak membantu saya dalam pembelajaran.” Kata saya.

“Anggaplah itu sebagai sedekat dari saya.” Jawapnya lagi.

Saya semakin sesak memikirkan sikap orang ini. Ada sahaja hujah yang diberikannya. Hari bertambah hari, dia terus-menerus mengirimkan kredit ke telefon saya. Saya tidak tahu mengapa. Sedangkan kredit saya masih ada dan tidak digunakan.

“Saya sangka awak tidak ada kredit hendak balas mesej saya. Jadi saya kirimkan kredit untuk awak.” Balasnya.

Tulisan saya terhenti lagi. Ada orang mengetuk pintu. Rakan serumah saya. Dia mahu meminjam sesuatu dari saya. Sempat dia mencuri pandang apa yang saya sedang buat dan tulis.

“Tulis cerita ya.” Katanya.

“Ya. Sikit-sikit. Malam ini free, nak rehatkan minda dengan menulis.” Balasnya. Dia tersenyum dan berlalu pergi. Saya terus menyambung menaip.

Sudah beberapa bulan berlalu. Saya masih tidak mengenali siapa gerangan wanita ini. Dia sungguh bijak bermain teka teki sehingga membuatkan saya tercari-cari. Kadangkala apabila saya sedang berjalan atau berada di kafe, perpustakaan dan sekitar kolej saya merasa seperti sedang diperhatikan. Itu membuatkan saya merasa kurang enak. Namun saya buat seperti tidak tahu apa-apa. Pernah suatu ketika dia mengirimkan kepada rakan sekelas saya jawapan kepada soalan undang-undang yang diberikan pensyarah. Saya hairan, bisa saja dia mengetahui soalan yang diberikan oleh pensyarah itu. Saya menyangka, mesti ada dikalangan rakan sekelas saya yang menjadi orang tengah. Dikalangan wanita. Geram. Saya merasa geram. Dia membuatkan saya terus tertanya-tanya. Meski saya tidak terlalu memikirnya, tapi kadangkala ianya datang menganggu saya.

“Hiasi wajah manismu dengan senyuman.” Kiriman mesej darinya disuatu petang. Katanya, dia melihat wajahnya saya dipenuhi kemuraman. Bagaimana begitu cepat dia menangkap keadaan saya? Bila waktunya dia melihat saya?

Semua soalan itu tidak bisa saya jelaskan.

“Macam itulah menjadi pemimpin, letih dan lelah. Yang penting mesti bersabar.” Tambahnya lagi.

Jujur, kebanyakan mesej yang saya terima darinya sarat dengan kata-kata semangat dan pesanan. Dia sering menumpahkan pengalamannya agar saya bisa mengambil ibrah. Saya sangat suka dengan setiap kata-katanya. Bahasanya halus. Ternyata dia pandai berbahasa dalam berkata-kata. Saya teringat sepucuk surat yang diberikan kepada saya. Isinya sarat dengan motivasi dan iktibar. Dia banyak memesan soal diri dan kepimpinan. Isi suratnya benar-benar menyentuh hati. Hampir sahaja saya menangis sendiri apabila dia berbicara tentang ibu dan ayah. Bicaranya halus dan lembut.

Suatu ketika Allah telah mentakdirkan sesuatu yang saya sendiri tidak pernah menduganya.

Akhirnya dengan tidak sengaja saya menemukan ‘wanita gelap’ itu. Waktu itu dia hendak menyerahkan buku-buku rujukan untuk assignment akidah. Saya tidak pasti samaada dia segaja mahu menzahirkan dirinya atau dia sendiri tidak segaja. Tapi yang nyata kini wanita itu sudah saya kenali.

Mahasiswi tahun akhir. Satu jabatan dengan saya. Dia terkenal kerana kebijaksanaannya dalam pelajaran. Dia pemegang tetap anugerah dekan. Dia setiausaha persatuan jabatan juga pernah terlibat dalam kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar (MPP).

Ternyata selepas mengenalnya, bahasa mesejnya mulai berubah.
Kata-kata cinta mulai berbunga sehingga saya sendiri merasa tidak selesa. Cinta, itulah yang saya takuti saat ini. Sedayanya saya cuba menghindarkan diri daripada bercinta seusia ini. Masih banyak perkara yang perlu saya berati dan fikirkan selain cinta. Ada hal yang lebih besar daripada itu. Sebab itu mula-mula dahulu saya cuba untuk tidak memberikan nombor telefon saya kepada sesiapa. Hal kerana perkara ini. Maka banyak kalilah saya berdoa kepada Allah agar saya terhindar dari cinta diwaktu ini.

“Zaid, izinkan saya merasai cintamu.” Katanya dalam mesej di suatu malam.
Saya hanya mendiamkan diri. Mesej itu tidak saya balas. Sedikitpun saya cuba hindarkan dari memikirkan soal itu. Takut-takut nantinya syaitan hadir menghasut. Berbulan lamanya, saya mendiamkan diri. Semua mesej yang saya terima darinya tidak saya balasi. Suatu ketika dia ada mengirimkan,

“Salahkah saya mencintai Zaid. Cinta itukan suci, anugerah Allah kepada hambanya. Saya rayu pada Zaid, izinkan saya merasainya meski sedikit.”

“Maaf saya tidak bisa.” Jawab saya dalam hati.

Tiba-tiba saya berhenti menaip. Saya merasa berat untuk meneruskan tulisan. Saya tidak kuat mengenang semua itu. Saya tunduk terdiam. Laptop terbiar, hanya kedengaran lagu-lagu nasyid berdendang. Ntah mengapa saya merasa syahdu dan sedih.

Saya menarik nafas panjang. Saya teringat sepucuk surat yang pernah dititipnya dahulu. Saya buka pintu loker. Saya membelek-belek kepingan surat yang bertimbun disebuah kota kecil. Saya jumpai surat darinya. Saya buka dan saya baca.

Akhi Zaid

Seorang lelaki yang sangat aku hormati dan sangat aku kasihi.
Assalamu’alaikum wbt

Menghadap saudara Zaid yang sering dirindui. Doaku semoga dirimu sentiasa dalam naungan Ilahi. Bacalah bicara hatiku ini dengan adil dan saksama. Jangan disiksa hatiku.

Lama engkau mendiamkan diri, tanpa sedikitpun memberi isyarat pada luahan hatiku. Hanya wajahmu yang selalu menemani hari-hariku. Aku berusaha untuk tidak terlepas melihatmu. Pukul 10 pagi, itu waktunya kau akan berada di perpustakaan membaca buku, maka aku pasti ada waktu itu. Engkau tidak perasan. Aku hanya mahu menatap wajahmu dan melihat tingkahmu.

Apa salahku? Mengapa engkau mendiamkan diri? Aku memohon sesuatu yang pasti darimu, maka aku beranikan diri menghadirkan tulisan ini.

Akhi

Aku sendiri tidak tahu bagaimana hendak mengungkap apa yang sedang menderu dibenak jiwaku. Sekian lama aku menyimpan perasaan ini dan sampai saat ini aku sudah tidak lagi kuat menahan perasaanku sendiri. Berkali-kali aku solat istikharah memohon petunjuk dan kekuatan daripada Allah SWT. Dan sampailah warkah usang ini berada di tanganmu.

Akhi

Mungkin engkau sudah mengenali siapakah aku sebenarnya. Maafkan aku kerana membuat dirimu tertanya-tanya dan menunggu lama. Ya, memang aku sengaja tidak mendedahkan siapa aku sebenarnya. Bukan niat untuk mempermainkanmu. Bukankah engkau pernah berkata bahawa nilai seorang wanita itu selagi mana ia miliki sifat malu. Kata-katamu itu membekas di hati lalu segala muamalat denganmu sebolehnya cuba ku jaga. Aku tidak mahu melanggar syariat. Aku tidak berani dan tidak mahu bertemu mata denganmu. Takut-takut syaitan mengusik dengan bisikan jahatnya. Tapi selama aku cuba menjaga pergaulan ini, semakin kuat perasaan kasih dan hormatku padamu.(maaf jika keterlaluan).

Sejujurnya ku akui, semenjak mengenalimu, aku sudah tersihir dengan peribadi muliamu. Bait-bait yang terungkap dibibirmu sering mengingatkanku kepada akhirat. Engkau selalu pesan agar jangan menghantar SMS kepadamu jika tidak penting, kau kata demi menjaga maksiat hati. Aku turuti kehendakmu itu, aku berusaha menahan diriku. Bila aku mengingatimu, aku terdorong untuk melakukan amal ibadah. Aku berusaha bangun tahajjud seperti yang pernah engkau pesankan. Aku selalu ingat kata-katamu, “Pastikanlah segala yang kita lakukan ini adalah semata-mata untuk mencari keredhaan Allah SWT.” Saat aku mendengar ungkapan itu hatiku tersentuh.

Akhi

Aku ingin sekali mendampingimu untuk sama-sama mencari redha Allah SWT. Demi Allah, cintaku padamu demi tujuh golongan yang terpelihara bawah lembayung Arasy Allah pada hari penghakiman kelak. Aku menyintaimu kerana-Nya, bertemu kerana-Nya dan sekalipun terpisah nanti kerana-Nya jua.
Akhirnya mohon berilah peluang untuk aku terus mendampingimu disepanjang perjalanan yang singkat ini dan merasai cintamu, cinta seorang pemuda soleh.

Sekian dahulu. Wassalam.


Pengemis Cinta.

Saya diam membungkam. Tanpa sepatah kata. Saya masih ingat, surat itu dititipnya sebelum sesi semester tamat. Dia bakal meninggalkan KIP kerana perjuangannya menuntu ilmu di KIP sudah selesai. Sudah tiga tahun lamanya surat itu tersimpan tanpa sedikitpun saya menyentuhnya semenjak pertama kali saya membacanya. Dan saat ini saya terdetik lagi untuk membacanya. Meski saya telah berjanji untuk tidak lagi menyentuh dan membaca surat itu lagi.

“Ya Allah cucurilah rahmat ke atas rohnya.” Berkali-kali ungkapan itu keluar dari bibir. Saya menangis teringatkannya.

“Seorang siswi maut dilanggar sebuah van semasa melintas jalan raya dihadapan KIP.” Tajuk keratan akhbar. Saya simpannya sampai hari ini. Mata saya tidak henti-henti mengugurkan airnya.

Dia terlibat dalam kemalangan beberapa hari selepas surat itu dititipnya. Saya tidak membalas surat itu. Saya tahu dia kecewa. Tapi saya harus berbuat apa.

“Salahkah saya?” 

“Egokah saya?”

Soalan itu terus terbiar tanpa jawapan.

“Engkau pergi tanpa sempat aku membalas jasa baikmu. Semoga engkau menemui cinta abadi di sana. Maafkan aku.” Bisikku dalam hati.



Dhiya
Kampus Kusza, UDM

Musafirku: Inikah Jodohku Tuhan



“Alhamdulillah.” bisik saya sewaktu melangkah keluar dari dewan peperiksaan. Saya baru selesai menjawab madah usul fiqh. Syukur saya dalam hati. Allah telah mempermudahkan urusan hambanya. Kini selesai sudah peperiksaan. Yang tinggal hanya doa dan pengharapan kepada Sang Penguasa. Semoga segala usaha yang ditumpahkan setimbang dengan hasil yang akan didapatkan.

“Man jaddah wa jada!”

Saya tidak terus pulang ke rumah, kerana menanti teman-teman yang belum siap menjawab soalan. Saya singgah duduk dikerusi di luar dewan. Saya lihat jam, baru pukul 10.19 pagi. Cuaca tampak sedikit redup. Awan berarak dengan perlahan. Terkadang menghalangi matahari yang mahu menumpah sinar ke muka bumi. Sesekali saya disapa tiupan angin yang membelai-belai jiwa. Seekor burung pipit hinggap ke tanah berhampiran saya, sekejap sahaja ia lalu terbang. Saya alihkan pandangan ke langit. Subhanallah!

Maha benar bicara Allah. Sesungguhnya pada segala penciptaanNya, terdapat tanda-tanda keagungan dan kebesaranNya. Itu jika manusia mahu berfikir. Langit. Bumi. Malam. Siang. Bulan. Bintang. Matahari. Segala-galanya dibawa aturan Allah Azza wa Jal. Fikirlah hai manusia!

Sepuluh minit sudah berlalu, saya masih belum mendapati seorang pun teman-teman yang keluar. Mungkin mereka lewat sedikit. Fikir saya. Sementara menunggu saya menyambung bacaan al-Quran. Saya keluarkan mushaf terjemahan al-Quran di dalam beg berwarna biru. Perlahan-lahan saya singkap helaian al-quran satu demi satu, mencari tempat saya berhenti bacaan. Ya, saya temui.

Saya terus membaca tanpa menghiraukan orang-orang yang lalu lalang di hadapan. Beberapa ketika saya berhenti, melihat jam pada tangan sambil memerhatikan pintu dewan peperiksaan. Melihat sekitar, kalau-kalau mereka sudah selesai menjawab. Saya terus larut dengan bacaan sehinggalah saya terhenti sewaktu sampai pada ayat.

“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya Dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).”
(Surah Luqman: 14)

Tiba-tiba saya merasakan sesuatu yang lain. Saya ulang-ulang ayat tersebut. Saya menangis. Hati saya jadi basah. Saya sapu birai mata. Saya jadi teringat ibu dan ayah. Perasaan rindu menjadi terlalu kuat. Sejak kebelakangan ini, saya sering kali menangis ketika saya berdoa agar Allah melimpahkan belas kepada kedua ibu dan ayah. Sehingga berkali saya ulang-ulang doa itu.

‘Ampunkan dosa ibu dan ayah saya, ya Allah. Rahmatilah mereka. Limpakan belasmu ke atas mereka. Kasihani mereka sebagaimana mereka mengasihi saya sewaktu.’ Saya terus-terusan menangis. Ingatan dan rindu menjadi terlalu kuat kepada keduanya.

Mungkin kerana saya sudah lama tidak pulang ke kampung. Sudah hampir dua tahun, semenjak menuntut di sini, saya tidak pernah pulang menjenguk keluarga. Bukan saya tidak mahu. Tapi, memikirkan soal tambang, itukan perlu biaya. Meski saya punya simpanan lebih, hasil kerja sambilan di luar universiti, mustahil saya akan gunakan kerana duit itu saya simpan untuk ibu dan ayah. Mereka punya hajat untuk menunaikan ibadah haji. Inilah hajat besar mereka yang mesti saya ditunaikan. Saya akan usahakan sehabis mungkin, asal cita-cita mereka termakbul.

“Ibu! Ayah! Akan saya tunaikan hajat kalian. Biiznillah.” Tekad saya.

“Termenung jauh Nampak.” Sapa Hisyam. Membuatkan lamunan saya ikut pergi dibawa bayu pagi. 

Asmar terus duduk disebelah saya sambil mengurut-ngurut kepala.

“Kenapa Mar, pening ya menjawabnya?” gurau saya. Dia sekadar menghadiahkan saya senyuman. Namun melihat wajahnya, saya sudah bisa membaca apa yang dirasakan sekarang.

“Sya’ban dan Meor macam mana boleh jawab?” soal saya kepada mereka yang sedang berdiri di hadapan saya 

“Bolehlah. InsyaAllah.” jawab mereka. Meor mengerut dahi sambil membelek nota, untuk memastikan jawapan yang ditulis tadi betul atau tidak.

“Tidak mengapa. Kita semua sudah berusaha. Sekarang kita perbanyakkan doa dan tawakkal kepada Allah. Ya.” Saya cuba meniupkan semangat agar mereka tidak merasa rendah dan lemah. Sekejap sahaja wajah mereka berubah dengan senyuman.

“Pemuda beriman!”bisik saya dalam hati. Orang beriman apabila disebutkan kalimah Allah hati mereka jadi tenang dan tenteram. Kerna kalimah itu sangat mulia dan agung. Nama bagi Sang Penguasa. Yang mengatur sekalian alam dan isinya. Dia memberikan nikmat yang pelbagai tanpa mengira siapa. Berimankah. Kafirkah. Dia Allah, yang Tunggal. Esa. Wahid. Satu. Tiada sekutu baginya. Tiada dua baginya mahupun tiga. Syiriklah orang-orang yang menduakannya. Syiriklah orang-orang yang menyembah selain daripada Dia. Syiriklah pula orang-orang yang mengharap, meminta dan berserah selain hanya padaNya. Allah! Allah! Allah! Tiada Tuhan Selain Dia. Dia sumber kekuatan, kebahagian, keselamatan dan Dia adalah segala-galanya.

“Laparnya. Hari ini nak masak apa ya?” tanya Sya’ban. Antara kami berlima, dia orang yang paling pakar dalam bidang masak-memasak. Sebut sahaja mahu makan apa. Masakannya pun sedap, hingga menjilat jari. Katanya dia belajar dari ibu. Sedari kecil lagi dia sudah duduk di dapur membantu ibunya. Jadi tidak hairanlah. Chef Dan, itu gelaran yang kami berikan padanya. 

“Macam ni, hari ini kita makan di luar ya. Setuju?” ujar saya kepada teman-teman sambil memandang wajah mereka satu persatu. Mereka terdiam. Mungking terkejut dengan kata saya tadi. Saya tidak hairan dengan tingkah mereka. Saya memang dapat menangkap apa yang mereka fikirkan. Kerna selama ini kami belum pernah sekali makan diluar atau dikafe. Tujuannya untuk berjimat. Ajakan saya tadi benar-benar membuat mereka tidak tentu fikir.

“Jangan risau ana belanja. Jom!” kata saya lagi, disambut dengan senyum lebar pada wajah teman-teman. Hati saya melonjak gembira melihat tingkah mereka.

“Barakallahu lakum.” Kata saya dalam hati. Kami terus melangkah menuju tempat meletak kenderaan.

“Ada apa-apa ke ni, tiba-tiba belanja?” tanya Syam. Dia seperti sedang memikirkan sesuatu tentang saya. Mungkin hairan kerana selama ini saya tidak pernah berbuat demikian. Dan antara kami juga, belum pernah ada yang melakukan demikian. Semuanya kerana hendak berjimat.

“Sekali-sekala belanja, ada rezeki lebih.” Balas saya sambil tersenyum. Hisyam jadi putus kata. Saya bisa menangkap tingkahnya. Ada sesuatu yang sedang dia fikirkan tentang saya. Saya sendiri tidak tahu. Mungkin dia merasa hairan mengapa tiba-tiba saya membelanja mereka. Sedangkan saya ini orang yang butuhkan wang. Mungkin itu sangkaannya teka saya. 

Sewaktu tiba di kawasan meletak kenderaan, tiba-tiba saya disapa oleh seseorang yang saya tidak kenali. Saya sedikit terkejut.

“Assalamu’alaikum. Zaid?.” Soal seorang lelaki dalam lingkungan usia 50-an. Wajahnya tampak berseri. Pakainnya kemas. Rambutnya yang sedikit putih tersikat kemas.

“Wa’alaikum salam. Ya. Saya Zaid.” Jawab saya ringkas. Hisyam berlalu meninggalkan saya menuju ke arah motorsikal diletakkan. Teman-teman yang lain sudah pergi dahulu, pulang ke kolej kediaman.

“Maaf mengganggu Zaid. Saya Amiruddin. Panggil sahaja pak cik Amir.”

“Ada yang pak cik ingin bincangkan…” bicaranya terhenti. Tiba-tiba dua orang wanita keluar dari kereta BMW berwarna hitam tidak jauh dari tempat kami berdiri. Seorang berbaju kurung dan seorang lagi berjubah dengan niqab yang menutupi wajahnya. Saya seperti mengenal wanita ini. Tapi saya kurang pasti. Tiba-tiba matanya tepat memandang saya. Pandangan kami bertemu. Pantas sahaja saya alihkan bola mata. Jantung saya berdegup kencang. Umbun-umbun kepala terasa dingin. Ada keringat yang turun membasahi dahi saya. Saya jadi benar-benar kaget. Saya berzikir-zikir menenangkan diri. Mereka bergerak dekat ke arah kami. Semakin dekat, semakin deras degup jantung di dada.

“Boleh kita bincang di sana.” Kata pakcik Amir. Sambil jarinya menunjuk ke arah sebuah tempat rehat berdekatan Fakulti Bahasa. Kami lalu melangkah ke sana. Saya mengisyarat kepada Hisyam supaya menanti sebentar. Cuaca mulai bertukar cerah. Langit yang tadinya ditompoki awan ikut pergi dibawa angin. Hati saya di sapa seribu satu tanda tanya.

“Pasal anak saya. Pak cik minta maaf jika ianya menganggu Zaid.” Lelaki berusia 50-an itu memulai bicara. Wanita disebelahnya sekadar memandang manakala wanita berpurdah itu hanya tunduk terdiam.

“Anak pakcik? Maksudnya, maaf saya kurang faham.” Balas saya. Saya jadi benar-benar keliru dengan bicaranya.

“Malam tadi. Anak saya ada menyatakan hasratnya pada Zaid.”

Saya jadi teringat hal semalam. Sms yang saya terima dari seorang wanita yang menyatakan hasrat hatinya. Tapi saya masih belum mengetahui gerangan tuan punya badan. Saya benar-benar terlupa hal itu. Mungkin kerana terlalu memikirkan peperiksaan sehingga perkara yang sebesar itu bisa terlupakan.

“Jadi pak cik ni ayahnya?” soal saya.

“Ya. Ini anak saya.” sambil memegang bahu wanita berpurdah itu. Wanita itu menunduk malu. Sekejap, dia mengangkat kepala. Saya cuba mencuri pandang. Mata kami bertemu. Lama saya menatapnya. Degup jantung saya terasa kencang. Saya merasakan sesuatu yang lain. Saya merasa seperti dekat dengan wanita ini. Seakan sudah mengenalnya lama. Saya mula bersangka-sangka.

“Saya yakin itu dia” teka saya. Ntah mengapa orang itu terlintas difikiran saya. 

“Namanya Fatimah.” Ujar pak cik Amir memperkenalkan permata kesayangannya.

Wajah saya yang berubah suram saya sembunyikan dalam-dalam. Ternyata firasat saya salah. Saya kira itu…

“Teman-teman biasa memanggilnya Zahra.” tambah pakcik Amir lagi.

Ah! Saya terkejut besar mendengarkan nama itu. Benar firasat saya. Tapi saya seperti tidak percaya.

“Zahra.”

Siapa tidak kenal akan dia, selalu orang memanggilnya Zahra. Yang saban kali menjadi sebutan para mahasiswa Fakulti Pengajian Islam. Dia adalah mantan Naib Presiden Persatuan Mahasiswa Islam merangkap Pengerusi Hal Ehwal Mahasiswi Islam. Kewarakannya usah dibandingi. Para pensyarah cukup arif dengan muslimah ini. Pernah seorang pensyarah muda mahu melamarnya, namun dia tolak dengan sopan.

Saya jadi teringat pesan Ustazah Nusyaibah. Pensyarah Jabatan Syariah. Dia sudah saya anggap seperti Ibu sendiri. Sewaktu beliau berbicara tentang Zahra, beliau ada berkata kepada saya.

“Kalau mahu memilih isteri, pilih muslimah seperti Zahra. Ustazah yakin benar enta akan beroleh kebahagian dalam berumah tanggga.”

Jantung saya terus berdegup kencang. Tubuh saya mulai disapa dingin. Saya terbawa dengan emosi sendiri. Saya terdiam. Wajah saya berubah. Ntah bagaimana keadaannya, saya tidak tahu. Saya tidak tentu fikir. Zahra ternyata santai kerana wajahnya yang terhijab. 

“Memandangkan kalian masih kuliah, maka baiknya kalian diikat dahulu dengan tali pertunangan.” Terang ayah Zahra.

“Itu pun jika Zaid sudah benar-benar bersetuju.” Tambah ibunya.

Saya terdiam kaku, hanya mengangguk setuju. Ini hal yang belum pernah saya lalui dalam hidup, justeru saya merasa sedikit asing.

“Saya rasa kalian berdua sudah saling kenal-mengenali.” Kata ibu Zahra, memecah lamunan saya.

“Memandangkan saya sudah kenal tuan punya badan, tidak sukarlah untuk saya berfikir dan membuat keputusan. Namun yang penting izinkan saya untuk solat istikharah memohon petunjuk dari Allah.” Sambung saya.

"Itulah sebaiknya." balas ayah Zahra.

Saya bersalaman dengan ayah Zahra, dia memeluk saya erat, seakan mengisyarat adanya ikatan. Sebelum berlalu sempat ayahnya menyerahkan sepucuk sampul surat berwarna biru laut ke tangan saya, sambil berbisik, “Ini titipan dari Zahra. Gambarnya ada sekali.” Sekejap, mereka terus berlalu pergi.

Saya segera menemui Hisyam dan terus kembali ke rumah. Pastinya teman-teman sudah menunggu lama. Selepas makan kami mesti berangkat pulang ke Selangor menziarahi ibu Hisyam. Itu janji saya malam tadi.
Hati saya terasa dibasahi dengan titisan cinta. Bahagia, gembira, suka segala kini bertemu dan bercampuran. Ntah bagaimana hendak mengungkapkannya. Cinta?

“Inikah cinta?” bisik saya dalam hati.

Sepanjang jalan saya asyik terfikirkan Zahra. Saya cuba membanyangi wajahnya seperti apa. Cuba tadi saya meminta izin melihat wajahnya, ah! melihat secara langsung gitu. Saya terasa geram sendiri. saya tidak sabar melihat gambarnya. Pernah juga saya mendengar dari teman-teman muslimah yang memuji kecantikannya. Ntah cantiknya seperti apa, itu saya tidak tahu. Itu tidak penting, yang menjadi perkiraan adalah agama dan akhlaknya. Saya jadi teringat pesan tok guru

“Nikahi wanita itu kerana kecantikannya, kerana keturunannya, kerana hartanya dan agamanya. Yang lebih utama nikahinya kerana agama yang ada padanya.”


Dhiya
Kampus Kusza, UDM