AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

The Choice

“..dariNya kita datang dan kepadaNya kita pulang...”

Apabila ajal telah tiba, tidak dicepatkan, tidak juga dilewatkan walau sesaat. Telah tercatat di Lauh al-Mahfuz, hari Jumaat, di pagi bening 26 Ramadhan, saat berjuta-juta tangan sedang menadah ke langit, ada saudara terdekat dijemput Allah. Setelah berbulan-bulan bertarung dengan kesakitan. Malaikat datang membawa titah Tuhan. MATI!

Ruh itu dijemput pulang dengan mulia. Bulan yang terbaik, hari yang terbaik, waktu yang terbaik...Subhanallah!

“Ya Allah, ampunkanlah dirinya, rahmatinya, kurniakan ke’afiatan kepadanya, maafkan segala kesalahannya...”

Andai Ku Tahu

Saya tidak berminat dengan lagu-lagu sekarang ini. Kontang dengan petunjuk. Tapi dicelah-celah gelombang kesesatan dan kelalaiann itu, ada beberapa band musik alternatif yang berani melawan arus. Islamic genre diketengahkan dalam lirik-lirik lagu. Sangat bagus! Saya tertarik dengan lagu ‘Andai Ku Tahu’ dendangan Ungu. Sebuah band alternatif dari Tanah Seberang.

Andai ku tahu
Kapan tiba ajalku
Ku akan memohon
Tuhan tolong panjangkan umurku...
Andai ku tahu
Kapan tiba masaku
Ku akan memohon
Tuhan jangan KAU ambil nyawaku...
Aku takut akan semua dosa-dosaku
Aku takut dosa yang terus membayangiku...

MATI adalah rahsia daripada rahsia-rahsia Allah, guna untuk manusia terus siap menjadi HAMBA. Hamba kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Pada setiap waktu dan ketika. Di setiap tempat dan zaman. Pada setiap denyut nadi. Mati..mati..mati..

Ketika anda diberitahu, bahawa seorang raja menjemputmu ke istana. Anda diperintahkan untuk memakai pakaian berwarna putih. Raja itu menghantar seorang petugasnya untuk menjemputmu di rumah. Sementara menanti petugas diraja sampai, apa yang anda lakukan?

Tanpa membuang masa, anda terus bersiap-siap dengan pakaian berwarna putih sebagaimana yang dikehendaki Raja sambil menanti untuk dijemput.

Atau...

Anda buang masa dengan menonton TV, mendengar radio, makan, minum, tidur...sehingga petugas diraja sampai, anda tidak sempat bersiap-siap.

Sebuah Pilihan

Jika bisa dibuat perumpamaan. Situasi di atas ada samanya.
“Setiap yang bernyawa pasti akan mati...”

“Daripada Allah kita datang dan kepada Allah kita kembali...”

Kita telah diberitahu bahawa kita akan dijemput Allah. Kita diperintahkan untuk bersiap dengan pakaian amal soleh (Laa ilaha illallah). PetugasNya iaitu Malaikat Maut, akan datang menjemput kita. Sementara menanti Malaikat Maut datang menjemput, apa yang kita
lakukan?

Tanpa membuang masa, kita terus bersiap-siap dengan amal soleh sebagaimana yang diperintahkan Allah, menanti Malaikat Maut menjemput.

Atau...

Kita buang masa dengan melakukan amalan keji dan munkar, melakukan maksiat, berzina, berjudi, minum arak, lalai, leka dengan hiburan...sehingga Malaikat Maut datang menjemput, kita tidak sempat berbuat apa yang diperintahkan Allah.

Nah, sekarang fikirkan. Samada kita akan MATI dalam keadaan Husnul Khatimah atau MATI dalam keadaan Su’ul Khatimah.

Kita tidak tahu bila kita akan MATI, tapi yang pastinya kita bakal MATI...

MATI sebagai manusia MULIA.

Atau...

Mati sebagai manusia HINA.

You have to choose!


Dhiya’
Bumi Peladang
26 Ramadhan 1432H

Yuk, Terus Puasa!

http://komikmuslimah.blogspot.com
Sewaktu pulang dari sekolah, Nizam terus merebahkan tubuhnya di atas sofa berwarna merah gelap. Wajahnya masam, dipenuhi kepenatan. Cuaca panas diluar rumah ternyata mengundang lelah si anak kecil itu. Dipandangnya wajah ibu.

“Bu, saya buka ya. Bisa?” pintanya. Suaranya terdengar perlahan.

Ibu yang tengah mengemas baju-baju tersentak. Wajah ibu berubah. Seperti tidak enak mendengar ungkapan itu. Dengan suara sedikit besar ibu bersuara sinis.

“Bukalah!”

Diam. Tidak lama, ibu memujuk si anak itu.

Nizam, si bongsu yang masih berusia 10 tahun. Sejak Ramadhan pertama dia ikut berpuasa. Sebetulnya bukan Ramadhan ini saja, malah yang lepas-lepas juga. Penuh dan tidak ada yang missed.

Saya yang tengah bergelumang dengan buku-buku mencuri-curi dengar. Saya tersenyum sendiri. Kesian juga pada si bongsu. Mungkin saja saya bisa membela dan memenangkannya. Tapi itu mustahil lor, biar aja deh. Tarbiyyah!

Barangkali ini sudah menjadi tradisi pendidikan keluarga. Seawal usia, kami dididik untuk berjinak-jinak dengan puasa, meski belum waktunya ditaklifkan dengan ibadah dan kewajipan. Itulah sebuah proses pendidikan.

Si Dhiya’ Puasa Ke?
http://komikmuslimah.blogspot.com
Sudah tentulah. Dengan izin Allah Ta’ala.

Tapi beda ya. Tidak seperti dahulu-dahulu. Puasa kali ini penuh dengan cinta dan pengorbanan. Ya, sebuah perjuangan cinta.

“Zaid boleh puasa?” soal ibu pada malam satu Ramadhan. Saya sudah menjangka pertanyaan itu.

“InshaAllah bu...”

Jujur, sebelum Ramadhan saya begitu khuatir. Apakah saya akan bisa bertahan untuk Ramadhan kali ini. Lalu sejak Rejab dan Syaaban saya praktis puasa. Dan hasilnya, sangat menduga!

Sehingga Ramadhan dekat kerisauan saya semakin membengkak. Ya Tuhan, kuatkan saya!

Sakit Datang Lagi...
http://komikmuslimah.blogspot.com
Syukur, fasa pertama dan kedua terasa lebih mudah. Saya sangka saya sudah benar-benar sihat. Saya sangka akan bisa menjalani ibadah puasa ini dengan baik. Tapi saat-saat terakhir ini kerisauan itu benar-benar berlaku. Tubuh terasa lemah dan tidak kuat. Saya hampir hilang nyawa!

“Zaid sihat ka? Kenapa nampak lain.” Soal ibu. Saya diam. Hanya bisa tersenyum.

“Bu, saya buka ya. Bisa?” mahu saja saya berkata seperti itu. Tapi malu lor. Si bongsu sahaja dimarah-marah. Inikan pula...

“Semua amalan bani Adam untuknya kecuali puasa, kerana puasa itu untuk-Ku dan Aku akan membalasnya...” (Hadis, daripada Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu)

Ah, tidak mungkin. Inikan perjuangan.

Puasa ini untuk-KU!

Meski sakit. Mesti lemah dan tidak berupaya. Saya akan teruskan. Puasa ini untuk Allah Ta’ala. Jika ditakdirkan Tuhan, saya tidak mampu dan tidak kuat. Atau saya harus mati kerna ini, saya rela. Mati dalam pelukan Ramadhan.

Yuk! Perjuangan masih belum selesai.



Dhiya’
Tawau, Sabah
24 Ramadhan 1432H

Si Penanggung Dosa

Malam meski kelam, ada bintang-bintang yang bertaburan menghiasai dada langit di sisi bulan yang terang benderang. Suasana sepi, tenang, jernih, disebulungi tompokan-tompokan embun yang tipis yang merangsangkan perasaan sedih, bimbang dan rasa haru yang halus. Pada celah-celah tingkap ada tiupan bayu yang menghembus perlahan bersama panggilan-panggilan cinta,

“Adakah di sana orang yang meminta sesuatu? Adakah di sana orang yang meminta ampun? Adakah di sana orang yang bertaubat?”.

Aku bangkit membersihkan diri. Dengan rasa penuh kehinaan perlahan-lahan aku ratakan air ke setiap anggota wuduk. Seperti membasuh kotoran dosa-dosa. Sungguh-sungguh aku basuhi.

Dengan penuh takzim dan rendah hati aku mengangkat takbir, kedua telapak tangan ku benar-benar menghadap kiblat. Aku memasang niat sembari memandang tepat ke tempat sujud.

“Allahu ak...”

Ah, tiba-tiba sekujur tubuh berbaring manja di atas sejadah solatku. Yang hanya dibaluti kain tipis dan telus, dia tersenyum manja.

Astaghfirullah!

Kenapa Syafiqah tiba-tiba...? Mata berkelip seribu. Istighfar merewak pada bibir. Ya Allah, Ya Allah!

Syafiqah kelihatan tersenyum. Jari-jari kecilnya nakal bermain, perlahan-lahan menyelak kain pada tubuhnya. Dia mengoda-goda aku.

“Sayang, marilah. I miss U darling...” Dia menggilai tawa. Astaghfirullah! Aku pejamkan mata.

“Celaka! Berambus...” tegas aku dalam hati. Dia malah galak ketawa malah mengacah-acah aku untuk menidurinya. Aku menangis. Hati aku meraung. Tuhan! Tuhan!

Syafiqah. Sosok wanita muda cantik bertubuh mugil. Dia manusia keji yang telah membawa aku ke lembah nista. Dari satu hotel ke satu hotel yang lain dan dari sebuah bilik ke sebuah bilik kami kunjungi demi memuaskan nafsu serakah.

Aku tidak jadi bersolat. Setiap kali aku bertakbir, bayang Syafiqah datang menganggu-ganggu. Menjadikan aku tenggelam dalam kesedihan. Aku pejamkan mata. Aku menangis lagi. Oh Tuhan, hamba yang hina ini datang kepadaMu. Hamba ingin bertaubat, ya Allah. Air mata keinsafan jatuh berguguran melunturkan bayang-bayang Syafiqah, lenyap.

Aku duduk berpangku di atas sejadah. Dalam tangis yang masih tersisa di pipi, aku menggapai mushaf al-Quran. Aku selak lembaran demi lembaran kemudian membacanya dengan hati khusyuk.

Sewaktu aku sungguh-sungguh menekuni ayat pada surah At-Taubah itu, terbayang aksi-aksi asmara aku bersama Syafiqah. Jantung aku berdegup kencang.

Oh Tuhan, apakah ini? Mohon hentikan. Aku pejamkan mata. Malu dengan perilaku sendiri. Aku menangis lagi. Aku merasa kotor.. Tubuh terasa jijik. Tubuh yang pernah dirangkul dan dicumbu wanita tidak halal.

Aku menangis penyesalan.

Ayat-ayat suci pada mushaf seperti mengkeji-keji, menyumpah serapah aku.

“Maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui perkara-perkara yang Ghaib dan yang Nyata, kemudian ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan".

Jangan sentuh aku, jiwa kau kotor dan keji...Ah, kitab suci itu membentakku. Aku jadi menggigil ketakutan bersama derai air mata. Aku menangis dan terus menangis. Jika dahulu, aku sering galak ketawa. Puas bersama wanita yang tidak halal. Aku bangga, nekad dan berani melakukan nista. Tapi saat ini, di tengah malam yang pekat ini, hanya air mata ketakutan dan keinsafan bersama. Aku menyesal sesungguh-sungguhnya.

Air mata merambu-rambu. Ingatan pada Syafiqah sesekali hadir menganggu membawa ingatan pada tempat-tempat yang pernah ternoda dengan maksiatnya. Berkali-kali saya mencerca diri, aku merasa jijik dengan diri sendiri. Seluruh hati, ruh dan jiwa terasa kotor kerna dosa maksiat dahulu.

Aku termenung lama. Terkesima dengan apa yang aku alami. Hendak bersolat tidak bisa. Hendak tilawah juga tidak bisa, malah dicerca hina. Dikeji, keji, keji. Allah benar-benar tidak menerimaku, fikir ku. Hina sangatkah aku? Apakah aku sangat keji? Oh Tuhan, Engkau mengetahui bahawa aku hamba yang berdosa, akan kah hamba terus tersesat seperti ini. Aku benar-benar ingin menjadi hambaMu. Ya Allah, hamba bertaubat, hamba bertaubat kepadaMu...

Aku istighfar lagi. Terus-terusan. Ada titis air yang keluar dari mata, gugur berderai, pipi yang dahulunya pernah menjadi cumbuan mesra Syafiqah, bah dengan air mata.

“astaghfirullahal ‘azhim”

Tubuh terasa semakin lemah dan longlai. Nubari jadi keruh, terbenam dalam kegelapan, kesulitan dan kesempitan. Terus meraung menahan sakitnya benturan-benturan penyesalan yang bagaikan hujan lebat terus mendera tubuh. Aku berusaha membujuk diri, namun bisikan-bisikan nista membuatku hilang daya, panca indera gelap tanpa rasa, mata terbuka dan seluruh pemandangan berubah menjadi selubung pekat yang mengerikan, telingaku
mendengar suara-suara namun mendadak bagaikan dihambat dengan ketulian yang kelam, alam pemikiran lumpuh, kedua telapak tangan dan jari jari bergetar, hatiku bagai hangus terbakar oleh gemuruh lahar kerisauan.

Apa yang bisa aku perbuat? Aku tidak tahu, jalan keluar tanpa tertutup rapat. Rintihanku, raunganku, tidak didengar. Nuansa jadi kelam. Seakan aku hidup sendiri di alam ini. Akankah aku berputus asa?

Aku rebah terhenyak, mencampak wajah dikaki bumi. Aku menangis, menangis dan terus menangis. Lalu, ada tiupan bayu yang lembut menyelinap masuk pada celah-celah tingkap. Tiupan bayu rahmat, bisikan kasih, perdampingan yang mesra, timangan-timangan kepada jiwa yang lesu, fikiran yang gelabah dan hati yang menderita. Tiupan bayu yang membawa kerehatan, kerelaan dan harapan di samping mencurahkan rasa ketenteraman dan keyakinan. Tiba-tiba terdengarlah suara lirih dari Firman Tuhanku,

“Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kau berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya, Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Ah, aku tersentak seketika. Ada yang sedang memanggil-manggilku. “Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri..”

Ya Allah! Ya Allah! Ya Allah!

“..janganlah kau berputus asa dari rahmat Allah...” muncul harapan di hatiku. Jangan putus asa! Tiba-tiba batiku merintih lagi. Ah, tidak mungkin. Dosaku sangat besar sekali. Aku tertunduk malu..malu..sangat malu..tiba-tiba aku jadi teringat akhir ayat itu, “Sesungguhnya, Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Ada rasa tenang yang menusuk-nusuk segenap ruh dan jiwa. Menghubungkan perasaan-perasaan jiwa serta menyarankan kepada hati suatu bentuk hidup yang sedar dan penuh pengharapan.

Maha Suci Engkau Wahai Tuhan, Menyingkap kegelapan malam dan membuatnya terang benderang, beribu hati gelap dan pekat telah pula kau singkapkan kesedihan mereka dengan pengabulan doa hingga hati gelap dan kelam itu berubah menjadi terang benderang dengan kegembiraan dan pengharapan, bahwa Engkau Maha Siap menghulurkan jari-jari takdir kelembutan yang memutus rantai-rantai dosa yang membelenggu dan mencekik diri. Di Pintu KemegahanMu hamba berdoa, bermunajat dan merintih kepadaMu.

“Wahai Allah!
Demi orang orang yang bermunajat meminta keampunanMu,
Demi orang orang yang berhajat memohon keredhaanMu,
Demi berjuta telapak tangan yang telah terangkat bermunajat pada Mu,
Demi doa para Nabi dan RasuluMu yang mustajab,
Demi rintihan para kekasihMu yang dahagakan pengampunan,
Ampunkan aku dari segala dosa-dosa dan kenistaan. Bebaskan aku dari samudera syahwat yang membuatku tenggelam dengan nafsu, yang membuatku ditelan oleh dosa dan merangkak di perut dosa yang penuh dengan kebusukan bangkai kehinaan dalam keadaan lumpuh dari harapan, akulah hamba yang merangkak di perut dosa...ditenggelam ke dasar samudera syahwat.
Di Pintu KemegahanMu, ku memanggil-manggil Nama AgungMu..satu-satunya gerbang harapan bagi para pendosa..
Ampunkanlah aku dari segala dosa-dosa..

Jiwa terus tenggelam bersama rintihan harapan di malam kelam 17 Ramadhan, terasa suatu sentuhan kasih mesra, suatu hembusan rasa sayang, suatu belaian tangan dan belas kasihan yang menghilingkan sakit derita. Semuanya jelas ternyata dalam ungkapan indah seorang Rasul, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam;

“...dan (bulan Ramadhan) bulan yang permulaannya Rahmat, pertengahannya Maghfirah (pengampunan) dan pengakhirannya pembebasan dari api neraka...”

Aku bersujud sungguh-sungguh. Dalam pekat malam akhir Ramadhan yang terus berlalu, bersama sebuah pengharapan, sebuah pengampunan untuk seorang penanggung dosa.


al-faaqir!

Dhiya’
Bumi Peladang
17 Ramadhan 1432H

Merindukan Wajah-Wajah Mulia

Malam terus menjengah larut, membawa sang hamba tenggelam dalam selimut malam buat menghilang lelah setelah seharian berkehidupan. Sedang saya masih tenggelam pada meneliti mutiara-mutiara hikam pada sebuah kitab tua yang sangat menakjubkan. Kitab Durr al-Nafis, tulisan seorang ulamak Banjar yang sangat ‘alim, Maulana al-Allamah al-Fahhamah al-Mursyid al-Syeikh Muhammad Nafis ibn Idris al-Banjari rahimahullahu ta’ala. Kitab berbahasa jawi ini akan menemani saya sepanjang Ramadhan, disamping beberapa kitab lain, Hasyiah Bajuri ‘ala Ibn Qasim, Tuhfatul Murid ‘ala Jauharah al-Tauhid, Syarah Syarqawi ‘ala Hud Hudi dan beberapa kitab berbahasa Arab, Jawi dan melayu yang saya bawa pulang.

Ketika fikiran sarat dengan mutiara hikam pada perbicaraan Tauhid Af’al, saya jadi teringat bumi pengajian. Ternyata belum pun sampai sebulan saya meninggalkan bumi Terengganu, saya kerinduan. Ya, saya merindukan kehidupan sehari-hari di sana sehingga rindu itu terbawa ke dalam tidur. Wajah al-Mukarram dan Syeikh Termizi hadir dalam mimpi.

“Di sana nanti jangan tinggalkan ‘mendengar’...” pesan akhir Syeikh Mizi sebelum saya berangkat pulang.

Sebenarnya saya merindui hari-hari pengajian ilmu di sana.

Mendalami ilmu Tasawuf dan ajaran Tarekat bersama Al-Mukarram Dr Abdul Manam, khalifah Tarekat Qadiriyah Naqsyabandiyah.

Bersama Syeikh Ahmad Tirmizi Taha dan Ustaz Khiral mendalami ilmu Fekah dan Akidah.

Menadah kitab Fathul Mu’in, Iqna’ dan Kifayatul Muhtadi bersama Ustaz Abdul Halim, mantan pemangku Mufti Kerajaan Negeri Terengganu.

Bertalaqqi kitab Mukhtasar Mufid Syarah Jauharah al-Tauhid dengan Ustaz Ku di petang Ahad.

Mendengar bacaan hadis pada kitab Fathul Bari oleh Ustaz Zahid.

Belajar ilmu Perubatan Islam bersama Ustaz Dr Burhanuddin, salah seorang anak murid Tuan Guru Dato’ Harun Din, pengasas Darul Syifa’.

Mengaji kitab Fathul Mu’in dan Tafsir al-Quran bersama Ustaz Ghani dipetang Jumaat.

Saya merindui suara Tuan Guru Dato’ Seri Abdul Hadi Awang menyampaikan kuliah di pagi Jumaat.

Sangat istimewa apabila bertemu para kekasih Allah...

Bersama Syeikh Fahmi Zam-zam ketika beliau dijemput ke universiti. Diijazahkan zikir, wirid dan hadis-hadis dalam kitab-kitab karangan Imam al-Nawawi.

Begitu juga beberapa kali bersama Syeikh Rohimuddin al-Nawawi al-Banteni sehingga beliau jadi kenal pada saya, malah sempat diijazah kitab Kasyful Hijab karangan Imam al-Sya’rani dan sebuah kitab Tasawuf karangan beliau sendiri.

Daurah kitab Haqaiq al-Tasawuf bersama Syeikh Youssef Rek El-Bakhour al-Hasani di Madrasah al-Hidayah.

Majlis ilmu bersama ulamak Patani, Baba Lie, Sekam Budi. 

Dikunjungi waris Syeikh Abdul Qadir al-Jilani, al-Sayyid al-Syarif Mohammad Fadhil al-Jilani al-Hasani dalam sambutan Majlis Maulidur Rasul Madrasah Darul Muhajirin 1432H. Istimewanya beliau telah mengijazahkan seluruh karangan Syeikh Abdul Qadir al-Jilani.

Bumi Terengganu masih subur dengan ilmu dan para ulamaknya.

Merekalah manusia-manusia yang bila dipandang akan bisa mengingatkan siapa saja kepada Allah Ta’ala. Gerak-geri mereka sentiasa membangkitkan ghairah untuk mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala. Ucapan-ucapan mereka bisa memandu kepada rahmat-Nya. Cahaya mereka menaungi siapa saja yang ada di dekat mereka. Akhlak mereka yang indah akan menular menjadi qudwah. Amal-amal mereka yang hebat membuat nafsu merasa kerdil. Dan yang terutama, berkah mereka akan dapat diraih baik di kehidupan ini mahupun di alam yang akan datang.

Dekat dengan mereka adalah suatu fadhilah besar. Memandang mereka bernilai ibadah. Cinta kepada mereka akan membuahkan keberuntungan. Siapa yang duduk di dekat mereka bakal memetik cahaya kebahagiaan dan meneguk titisan rasa cinta.

Kapan diriku ‘kan bertemu mereka?

Aduhai, kapan mata ini menatap wajah mereka?

Atau telinga ini mendengar khabar tentang mereka?

Saya merindukan wajah-wajah mulia itu...


al-faaqir ilallah!

Dhiya’
Tawau, Sabah
11 Ramadhan 1432H