AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Aku Penanggung Dosa

Waktu terlalu mencemburui, membuat saya sudah semakin jarang untuk menulis. Saya sudah telat. Saya tinggalkan yang ini sahaja untuk tatapan.



Dhiya'
Kampus KUSZA
Kuala Terengganu

Bu, Tunggu Ya!








Saya masih menghitung jari, mengira-ngira hari-hari yang masih berbaki di bumi para wali ini, sementara menanti pulang ke bumi sendiri. Saya pandang buku-buku yang masih tersusun atur pada rak dan meja belajar. Berat hati rasanya meninggalkan buku-buku kesayangan itu. Teman sejati yang tidak jemu memberi. Yang sentiasa menenangkan jiwa dan melapangkan dada, yang sentiasa memberikan penghormatan, yang memberikan kenikmatan dan kebahagiaan yang besar.

Buku-buku itu adalah teman pemberi nasihat yang paling agung, pendorong jiwa yang paling besar, penyeru kepada kebaikan yang paling hikmah, membantu fikiran agar lebih tenang dan membuat hati agar lebih terarah.

Jujurnya saya merasa tersentak dengan beberapa faedah yang saya perolehi daripada buku-buku itu. Saya merasa memperolehi kemenangan setiap kali saya menemui apa yang saya perlukan dari buku, sesuatu yang menumbuhkan kebahagiaan yang sejati dalam hati dan menyedarkan diri.

Mungkin inilah yang dirasakan oleh Ibn Jahm lewat ungkapannya: “Apabila aku sedang mencari kebaikan dari sebuah buku dan mengharapkan faedah darinya, aku pasti menemuinya.”

Saya memerhatikan satu persatu buku-buku itu, dari buku yang berbahasa Arab hingga berbahasa Melayu, dari yang bertulis rumi hingga bercetak jawi, ditulisan para ulamak muktabar dan penulis-penulis muda. Fiqh, aqidah, tasawuf, sirah, dakwah, hadis, tafsir, motivasi, biografi para ulamak, dan lain-lain.

Saya pandang, saya perhatikan dan saya renungkan, dalam hati saya berdoa semoga beroleh keberkatan daripada buku-buku ini. Ameen ya Rabb!

Beberapa buku saya ambil dan simpan. Buku-buku ini akan saya bawa bersama untuk menemani, sepanjang perjalanan dan mengisi waktu-waktu cuti yang akan ditumpahkan di bumi kelahiran.

“Usaha khatamkan kitab Tuhfah, Hasyiah Bajuri, Penawar Bagi Hati...” tiba-tiba saya jadi teringat pesan Syeikh Tirmizi.

“Ustaz, ibu saya suruh balik...” ujar saya usai mengaji kitab bersama beliau.

“Tapi saya mahu ke madrasah...”

“Balik, baliklah. Dengar cakap ibu...” pantas Syeikh Mizi menyambut kata-kata saya. Mendengar itu saya akur, terdiam dan tidak bisa berkata apa-apa lagi.

Ibu!

Oh, berdosakah saya pada ibu. Berdosakah saya kerna merasa syak untuk pulang bertemu ibu.

“Pulang ya. Ibu rindu padanya...” bisikan ibu hadir menyapa pada indera dengar, bikin hati luluh, mata menjadi bah. Bukankah melihat wajah ibu dan ayah sudah membuah pahala, mengundang redha Allah Ta’ala. Astaghfirullah!

Oh, sungguh saya tiba-tiba merasa berdosa. Berdosa dengan ibu. Derhakakah saya pada ibu? Saya khuatir derhaka. Hati seorang ibu ibarat kaca. Retak sekali pasti hancur berkecai. Oh Tuhan, saya tidak mahu menjadi anak derhaka. Cukuplah kisah al-Qamah menjadi ibrah, yang tercantum dalam kitab al-Kabaa’ir karangan Imam Al-Zahabi yang sering dibacakan oleh Syeikh Tirmizi di pagi Subuh Jumaat. Meski jalur kisahnya berbeza dengan keadaan saya, tapi natijahnya tetap sama, derhaka seorang anak kepada ibunya. Na’uzubillah min zalik!

Saya istighfar panjang...

Saya juga rindu pada ibu.

"Bu, saya akan pulang. Tunggu ya!"

Al-Faaqir ila Rabbi Al-Qadir


Dhiya’
Kolej Ugama Sultan Zainal Abidin
Kuala Terengganu
24 Syaaban 1432H

Dhiya', Terus Bersinar Ya!

Semenjak tersiarnya cerpen “Jodoh Dari Tuhan” (baca: “Bila Sudah Tertulis, Kau Tetap Jodohku”) di lama sesawang iluvislam.com, blog Ad-Dhiya’ terus dikunjungi teman-teman. Bilangan follower yang asalnya berjumlah hampir 35 orang terus meningkat mencecah 135 orang. Belum pun sampai seminggu, angka itu berubah secara mendadak. Jumlah pengunjung sehingga kini mencecah 13500 atau lebih. Di laman facebook iluvislam.com yang menyiarkan cerpen Bila Sudah Tertulis, Kau Tetap Jodohku, sudah hampir 1000 orang yang tag ‘like’ terhadap cerpen itu.

Wah! Ini sangart mengujakan. Thanks buat semua teman-teman.

Ternyata cerpen berusia dua tahun itu benar-benar menggegarkan.

“zaid: Alhamdulillah, ramai yang suka cerpen anda dan teruskan berkarya :)” ulas iluvislam.com dalam page facebooknya.

Sungguh saya tidak pernah terfikirkan akan sebegitu besar sambutan terhadap cerpen itu. Saya terasa sangat kecil. Kerna saya bukanlah seorang cerpenis mahupun novelis. Saya hanyalah seorang budak yang menjadikan tulisan untuk berbicara dengan diri. Ya lihat sahaja tulisannya, hampir 90 % berkisar tentang sang pemilik blog. Maka itulah saya. Saya menulis bukan untuk sesiapa. Saya menulis untuk diri sendiri. Sesekali, mungkin juga dituju kepada siapa-siapa. Barangkali untuk nasihat buat teman-teman. Atau tulisan itu sebagai perkongsian pengalaman. Yang penting semuanya kerna Allah subhanu wa ta’ala. 

Kepada teman-teman yang berkunjung, berjalan-jalan atau menziarahi blog yang jelek ini. Saya ucapkan setinggi-tinggi penghargaan dan terima kasih. Saya sangat bergembira dengan kesudian kalian berkongsi sesuatu bersama saya. Dan saya akan merasa lebih terhargai jika kalian mahu menitip pesan, nasihat, teguran, komentar dan barang sebagainya terhadap saya atau blog ini. Kerna itu ajaran dalam persahabat. Saling pesan memesan kepada kebenaran dan kesabaran.

Akhirnya, salam persahabatan dari Ad-Dhiya’ buat semua teman-teman. Semoga laman ini terus memancarkan sinarnya menerangi seluruh petala langit dan bumi.

"Ya Allah Ya Tuhanku! Jadikanlah Aku Cahaya, Penawar Dan Rahmat Buat Umat Muhammad." 

Ameen Ya Rabb!




al-faaqir ila Rabbi al-Qadir!

Dhiya'
Kolej Islam Pahang
21 Syaaban 1432H

The Mortal

Pukul 4.00 pagi saya terjaga dari tidur. Kepala terasa semakin ringan. Rasa sakit yang tiba-tiba menyengat malam tadi, usai kuliah bersama anak-anak Sekolah Agama Rakyat Al-Amen kian beransur hilang. Saya mahu bangkit. Waktunya untuk bertemu Sang Kekasih!

Suasana sunyi dan tenang. Bersama embun pagi yang sedang asyik bercumbuan. Oh, sungguh mententeramkan. Terasa nikmat meresap ke segenap tubuh, ruh dan jiwa.

Selesai menunaikan solat tahajjud saya berzikir. Zikir Jahr kemudian diikuti zikir khafi. Oh, sungguh terasa nikmat bermesra-mesraan dengan sang Kekasih. Segalanya hilang dalam ingatan. Segalanya terlupakan. Yang ada hanya Dia. Yang dimahu hanya Dia. Yang diingatan hanya Dia. Yang wujud hanya Dia. Sebenar-benar wujud. Zikir khafi dihidupkan, hati bersinar terang. Cahaya di atas cahaya.

Allah…Alllah…Allah…

Nafas terus berhembus. Jantung terus berdegup kencang. Seiring rentak zikir. Bersama ismul ‘azham, Allah…Allah…Allah…

Ya, hanya Allah. Dia Allah yang tidak menyerupai apapun. Hakikat zat-Nya tidak mampu terjangkau dan terbayangkan. Tiada yang menyerupai-Nya. Haq yang wujud. Allah…Allah…Allah…kalimat agung itu membenam dalam hati…terbakar!

Cahaya terpancar terang. Melepasi tujuh lapisan langit. Tembus ke hadrat Rabbul Jalil.

Zouq! Rasa!

Nikmat! Lezat!

Mabuk! Fana’!

Hati terbakar!

ALLAH…


al-faaqir ila Rabbi al-Qadir

Dhiya'
Kolej Islam Pahang
Kuantan

Bila Sudah Tertulis, Kau Tetap Jodohku

"Abang nak dengar cerita tak?" Soal Zahra, isteriku yang baru beberapa hari kunikahi. Lembut dan lunak sekali suaranya.


Ketika itu aku sedang menghadam kitab Usul Fiqh tulisan Syekh Prof. Dr. Abd Karim Zaidan. Ulama kelahiran Iraq yang tekun mendidik dan berdakwah di Yaman. Beliau terkenal dengan kealimannya dalam bidang Fiqh dan Usul serta Dakwah.


Sengaja aku meneruskan bacaan. Aku berpura-pura seperti tidak mendengar apa-apa.


"Abang, nak dengar tak cerita saya. Emm...tak pelah." Dia mencebik muka.


Itulah yang aku tunggu. Lantasku tutup kitab fiqh dan aku letakkan di atas meja kecil disisi sofa. Aku bangun melangkah dan mendekati isteriku yang sedang duduk bersimpuh di atas lantai beralaskan permaidani berona coklat. Aku memilih kedudukan betul-betul dihadapannya. Mata kami bercantum empat. Pandangan kami menyatu. Perlahan-lahan ku hulurkan kedua tangan, dan ku pegang pipinya. Lalu ku dekatkan bibir ke wajahnya. Dia menutup mata. Kemudian... tangan nakal ku mencubit lembut hidungnya.


"Haa! haa..!" Aku pantas bangkit dan melarikan diri.


"Abang!" Zahra cukup geram dengan perbuatanku tadi. Dia terus bingkas dan mengejar-ngejar aku dibelakang.


Suasana menjadi riuh dengan suara gelak dan tawa kami. Gelagat kami seakan-anak anak kecil yang sedang bermain kejar-kejaran. Mujurlah kami belum punya cahaya mata. Kalau tidak pasti mereka merasa pelik melihat gelagat kami yang seperti mengalahkan mereka ini. Melihat keadaan isteri yang semakin letih, aku tidak betah untuk terus berlari. Sengaja ku beralah. Pantas sahaja dia menangkap tubuhku, lalu melancarkan serangan. Berkali-kali.


"Sayang! Abang cubit sekali je tadi," ujarku cuba membela diri sambil ketawa.


"Ah. Tak kiralah abang yang mula dulu. Sekarang terimalah balasannya." Zahra sehabis mungkin mengenakanku kembali. Habis tubuhku dicubitnya manja. Dia mengilai riang, kemenangan. Aku tidak bisa berbuat apa-apa lagi, hanya mampu redha dengan kemenangan Zahra. Seraya itu, ku perhatikan tingkahnya. Suaranya. Gelak tawanya. Manja dan menawan hati. Dia benar-benar mampu mengubat hatiku, aku benar-benar gembira dan bersyukur pada Allah kerana dijodohkan dengan wanita semulia dan secantik Zahra. Terima kasih Allah!


Dalam kegembiraan dia mencubitku, dengan pantasku tangkap serangan terakhirnya. Aku pegang kedua tangannya. Zahra terdiam kaku. Aku pandang tepat ke wajahnya. Sedikit titik air terlihat dikelopak matanya. Aku sekat air mata bahagia itu dengan jari jemariku. Perlahan-lahanku kucup ubun-ubunnya, lembut dan kurangkul tubuhnya erat dengan penuh kasih sayang. Kasih sayang yang dibina kerana Allah. Aku bahagia, dan ku pasti dia juga turut merasai kebahagiaan ini.


"Abang ni, sampai hati kenakan Zahra tau!" Dia pura-pura merajuk dan membulatkan matanya, walaupun begitu tetap terpancar rona-rona keceriaan disebalik rajukan yang dibuat-buat itu.


"Sekali-sekala abang nak bergurau dengan Zahra, seronok juga kan." Selorohku sambil ketawa kecil.


Aku memimpin Zahra dan membawanya ke arah kerusi yang terletak di balkoni. Daripada balkoni itu, kami dapat menikmati angin bayu yang begitu mendamaikan kerana balkoni tersebut benar-benar menghadap pantai. Aku selesa disini bersama isteriku yang tercinta. Kami masing-masing mendiamkan diri, menikmati kedinginan malam dan keindahan bulan di langit. Butir-butir bintang berkelip indah, bukti kekuasaan Yang Maha Esa. Beberapa ketika selepas itu, aku memperbetulkan kedudukan ku diatas kerusi dan merebahkan tubuh ke sandaran kerusi berlapikkan span. Zahra tanpa disuruh, menyandarkan kepalanya ke dadaku. Hati ini terasa sejuk dan tenang sekali. Alangkah indahnya nikmat Tuhan, aku dapat bermesraan dengan wanita yang halal bagiku, sudah tentu ia akan dikira sebagai ibadah. Dalam sepi aku terfikir, inilah hikmah perkahwinan yang seringku baca dalam kitab-kitab dan hadith-hadith Nabi, sesungguhnya Allah telah membuka pintu-pintu kenikmatan yang membuahkan pahala.


Lama membisu dan melayan perasaan, tiba-tiba Zahra mengungkapkan tutur yang membelah kesunyian."Pernah suatu ketika dulu, sebelum Allah menyatukan kita. Waktu itu kita sama-sama menuntut di universiti. Zahra begitu kagum dengan seorang pemuda. Zahra rasa dia adalah lelaki paling mulia di dunia. Dialah pemuda sejati yang menempatkan ibadah dan dakwah di atas segalanya. Sungguh Zahra kagum dengan keperibadiannya. Kebijaksanaannya menyantuni orang-orang sekeliling membuatkan hati-hati yang menjadi dekat dengannya. Bicaranya ibarat zikir-zikir yang sering mengingatkan orang-orang sekeliling akan Allah. Tingkahnya membuatkan orang-orang merasa senang bahkan bisa tersentuh."


Aku cuma mendengar. Membiarkan Zahra meneruskan kalimah-kalimahnya.


"Zahra tidak pernah menyangka Zahra sudah jatuh hati pada pemuda itu. Sungguh Zahra tidak pernah menyangka perasaan itu dan Zahra pernah berkali-kali menafikannya. Namun Zahra tidak kuat menolak cinta yang hadir dalam diri. Zahra tewas dengan perasaan sendiri."


Kemudian Zahra terdiam. Dia memandangku dengan pandangan sayu.


Wajahku seakan berubah. Demi Allah, aku benar-benar cemburu kepada pemuda itu. Masakan dia bisa mencuri hati seorang wanita mulia. Seorang muslimah yang sangat aku sanjungi dan kagumi keperibadiannya. Malah, wanita ini sekarang telah menjadi permaisuri hidupku. Aku ingin sekali bertanya. Pelbagai persoalan muncul di fikiranku namun ku biarkan Zahra dengan bicaranya dan aku akan cuba dengar dengan saksama.


"Namun abang, Zahra masih kuat untuk mendidik nafsu sendiri. Zahra tidak tertewas dengan pujukan syaitan yang berkali-kali mengajak Zahra menerobos ke ruang maksiat. Zahra masih punya sifat malu yang menebal. Mustahil untuk Zahra menanggalkan pakaian mulia itu. Pakaian yang dinamakan malu. Maka dengan perasaan malu yang mendalam itulah Zahra bertahan membuang segala rasa yang mungkin mengganggu hari-hari Zahra. Zahra tidak mahu terjebak ke jurang cinta seusia itu kerana Zahra telah tekadkan dalam diri bahawa hidup saya semata-mata untuk menelaah ilmu dan menjunjung perintah Allah didalam al-Quran. Cinta sebelum bernikah adalah cinta semu yang tidak harus diagung-agungkan. Lalu Zahra pendamkan rasa cinta Zahra pada pemuda itu, kerana Zahra berkeyakinan bahawa jodoh adalah rahsia Allah yang tidak bisa disingkap oleh insan melainkan dengan kudrat-Nya."


Zahra berhenti berbicara seketika. Dia menarik nafas dalam-dalam. Perkara ini seperti terlalu serius dan penting baginya. Aku menjadi risau dan soalan demi soalan kian menjengah ke dalam fikiranku.


"Zahra berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Bulat-bulat Zahra berserah kepada Allah perihal jodoh. Kerana Zahra yakin akan bicara Allah dalam kalam-Nya:"(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia."
(Surah An-Nuur:26)"


Zahra memandangku lembut. Dia pasti dapat meneka riak air mukaku. Aku cemburu Ya Allah. Mengapa perlu isteriku ini bercerita perihal pemuda lain dihadapanku. Walaupun aku kini pemiliknya yang sah namun aku tidak dapat menghalang jiwaku daripada perasaan cemburu ini. Namun Zahra masih mahu menyambung kisah nya.


"Pemuda yang mulia untuk wanita yang mulia. Jadi, Zahra berdoa tidak henti-henti moga Zahra dipertemukan dengan pemuda itu jika Allah mengkehendaki."


Tanpaku sedari Zahra mencuri pandang kearahku. Dia kini seperti menangkap perasaan di hatiku yang sedari tadi membuak-buak rasa cemburu.


"Abang cemburu?" Soalnya lembut dan manja.


"Love is never without jealousy," jawabku perlahan. Zahra berterusan membisu dan memandangku seakan mengerti masih ada bait-bait kata yang ingin aku ucapkan kepadanya.


"Bertuahnya lelaki tu. Mesti dia seorang yang hebat kan? Yelah, seorang wanita secantik dan semulia Zahra pun memuji dan mencintainya. Siapa lelaki tu sayang? Abang kenal dia?" Aku menyoal Zahra bertubi-tubi namun nadaku masih lembut walaupun hatiku bergetar ingin tahu siapa lelaki yang isteriku cintai ini.


"Abang nak tahu siapa dia?" soalnya semula kepadaku. Eh, bukankah aku yang banyak bertanya soalan kepada dia tapi dia pula yang menyoalku kembali. Aku berasa sedikit geram dalam penantian.


Dia kemudian memegang tanganku dan diciumnya dengan penuh takzim. Lalu dengan sungguh-sungguh dia berkata.


"Abang, you are the man that i loved since the first time i met you in University. Zaid! Masya-Allah, now you've already be my husband, and i will give all my life to you, in the name of Allah."


Hatiku gerimis. Basah dengan bicaranya yang penuh makna. Aku pandang wajahnya dalam-dalam sembari menikmati keindahan dan kecantikan wajahnya. Hatiku kini tenang. Sungguh benar sabda Nabi Muhammad SAW:


"Sebaik-baik isteri adalah yang jika kamu memandangnya membuatkan hatimu senang, jika kamu perintahkannya dia mentaatiku, dan jika kamu tinggalkannya maka dia akan menjaga untukmu harta dan dirinya."
(Hadis riwayat Ibn Jabir)




"Sayang, wajahmu seindah bidadari di syurga. Abang sangat beruntung dan bangga kerana menikahi seorang isteri solehah seperti sayang" Lirihku lembut.




"Dan abang adalah lelaki terbaik yang pernah Zahra temui. Abang cinta pertama dan terakhir Zahra." Lirihnya kembali.


Perasaan kami, jiwa kami, hati kami, segalanya kini bersatu. Aku mencintai isteriku dan berjanji akan selamanya menjaga amanah Allah ini hingga ke syurga. Akan kami teruskan ibadah yang suci ini dan kami mengharapkan akan dikurniakan anak-anak yang soleh yang akan memakmurkan bumi Allah dengan kebenaran dan rahmat Islam kelak.


"Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir."
(Surah Ar-Ruum: 21)

* Cerpen "Jodoh Dari Tuhan" yang diterbitkan dalam laman iluvislam.com dengan tajuk "Bila Sudah Tertulis, Kau Tetap Jodohku"

Semoga Ada Allah Di Hatimu



Ketika pulang dari menadah kitab bersama al-Mukarram Syeikh Dr Abdul Manam Mohamad Al-Merbawi, saya singgah di kafe kolej kediaman baru universiti. Sebetulnya saya merasa jelak untuk menjamu makanan di kafe tersebut. Tapi demi meraih ajakan seorang teman saya akur.


Melihat gelagat anak-anak muda yang bergelar mahasiswa di sekitar kafe. Bermacam-macam gaya dan tingkah, rupa dan jenis, terkadang saya geleng kepala, ada kalanya saya tersenyum sendiri, sambil istighfar merewak pada bibir.


Jujur, saya tidak merasa diri mulia. Jauh sekali merasa bahawa saya adalah yang terbaik. Kerna kita diajar agama bahawa yang terbaik kalangan kita adalah orang-orang yang punya taqwa.


Kita diajar agar memandang manusia dengan penuh cinta dan kasih-sayang. Siapa pun mereka, tidak mengira bulu atau rupa bentuk, perangai dan tingkah laku. Dan itulah yang sedang saya rasakan saat ini. Melihat adik-adik dan saudara-saudari seIslamku.


“Oh Tuhan.” Hanya itu yang bisa terbit dari lubuk hati.


Nun di hujung sana seorang lelaki dan wanita sedang asyik berbual-bual. Study group barangkali. Di hadapan saya beberapa orang wanita sedang asyik bersembang, di hadapan ada laptop, mereka sedang asyik bermain ‘facebook’. Di meja yang lain, beberapa orang wanita yang berpakaian agak ‘seksi’ sedang galak ketawa. Ntah apa yang dibualkan.


Dari arah kiri saya seorang lelaki berseluar pendek ala-ala ‘hawai’ sedang berjalan ke arah saya, mahunya membeli minuman barangkali. Berhampiran televisyen, beberapa orang sedang asyik menonton. Tidak lama saya merenung seorang lelaki duduk berhampiran saya. Berseluar jeans dengan rambut tercacak. Saya sempat berkenal-kenalan dengannya. Terkadang ada beberapa mahasiswa yang datang menyapa, saya tersenyum meski tidak berapa mengenali mereka. Sekali sekala dua tiga orang wanita ‘seksi’ lalu lalang dihadapan saya yang sedang menjamu.


Jika dilihat hampir semua meja dipenuhi dengan orang-orang. Belum ditambah dengan orang-orang yang sedang berlegar sekitar kafe, macam-macam gaya, rupa dan cara. Di celah-celah blok asrama ada dua tiga pasangan yang sedang asyik ber’canda’. Di foyer asrama orang-orang sedang berprogram, sayup-sayup kedengaran lagu Maher Zein berkumandang. Ah, semua orang tengah tenggelam dengan keadaan masing-masing.


Tiba-tiba saya tersentak dengan sebuah pertanyaan yang mengetuk pintu hati sendiri.


“Allah...”


“Apakah saat ini ada Allah di hati mereka?”


Anda ada jawapan. Saya tidak bisa menjawab. Jawapan ada pada hati kita. Tanyakanlah!


Semoga ada Allah di hati ku!


Dan...


Semoga ada Allah di hati mereka!


Ameen Ya Rabb...


Dhiya’
Kuala Terengganu
5 Syaaban 1432H