AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Dan Berilah Sebanyaknya



“Macam mana ustaz tahu orang tidak solat Subuh?” tanya seorang peserta kem.

“Ustaz, tengok muka saya. Solat Subuh tak?” temannya menghangatkan soalan. Mereka kelihatan saling berpandangan, kebingungan?

Ku tatap wajah halus adik-adik peserta kem Imam Muda ini, lalu dengan sendirinya aku tersenyum. Paras rupa mereka benar-benar melucukan. Muka yang dibuat-buat, atau benar-benar kebingungan. Ternyata, mereka benar-benar mahukan jawaban atas persoalan yang diajukan.

Aku mendiam dan hanya menyua seurat senyuman.

Berilah Sebanyaknya...

“Zaid, malam nanti demo kena buat slot muhasabah ye...” ujar Bukhari.

“...slot menangis-nangis...” senda Pengurus masjid Ladang, Encik Amir.

Sebetulnya aku tidak punya persiapan yang cukup dan lengkap untuk mengendalikan slot ini. Yang benar aku terlewat maklum. Salahku mungkin kerna tidak peka dengan program, atau sebenarnya kami punya masalah komunikasi?

Aku cuba berbasah-basi dengan pengarah program, temanku sendiri, akh Bukhari. Memberikan satu dua alasan rasional. Ku nyatakan padanya aku tidak pandai mengendalikan slot ‘menangis-nangis’.

“Kenapa aku?”

Kau tahu kawan, apa dijawab oleh temanku ini yang membuatkan aku mati kutu.

“Hari itu demo bagi kuliah maghrib tentang Rasulullah, orang puang nangis dengar. Aku kabo da ke Datuk. Molek dah tu.”

Tuhan...!

Barangkali ini untuk pertama kalinya aku mengendalikan slot Muhasabah. Ditambah dengan persiapan yang serba kurang bersama kudrat yang sedikit, aku hampir mengalah. Jujur, aku merasa belum mampu membuat orang ‘menangis’. Ditambah dengan keadaan tubuh, petang itu ntah dari mana asal muasalnya dengan tiba-tiba kepala ku menjerit kesakitan, tubuhku lemah tidak berdaya. Fikiranku kosong.

Selepas Asar aku mencuri waktu untuk istirehat, ku gunakan masa singkat itu untuk mengumpul kudrat. Moga-moga dengan rehat yang sedikit ini mampu memulihkan.

Kawan, tidak ku duga ilham datang ibarat titisan hujan, turun dari langit membasahi dan menghangatkan. Ternyata dalam tidur aku dibisiki malaikat pengasih, “Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyakknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyakknya...”

Aku bangkit dengan penuh semangat, bersama ilham malaikat yang tertulis terang ‘hidup untuk memberi’. Aku persiapkan diri, masa ada berbaki sejam lebih. Ku munajat pada Tuhan, ku bisikkan kata-kata azimat, ku yakin Tuhan bersama orang-orang yang ikhlas MEMBERI.

Dan senja itu saat mentari memancar malu, dengan senyuman mekar aku berbisik sendiri, “Dhiya’, terus bersinar ya..!”

Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyakknya.


Dhiya’
Masjid Al-Muktafi Billah Shah
23 Rabi’ul Awwal 1433H

Mevlid-i Şerif 1433H



UDAH SETAHUN. Ya, udah setahun berlalu. Saban malam sebelum beradu, aku akan bersua dan berbicara dengannya. Dan setiap kali bersamanya aku senang sekali, terkadang aku senyum sendiri-sendiri, ada waktunya mataku sengaja basah, terkadang perasaanku jadi penasaran. Ntah mengapa setiap kali membacanya air mataku menitik rindu. Kerinduan yang tiada terkirakan.

Malam-malam itu ku berusaha untuk mencari. Kuselak helaian demi helaian. Kulirik lembaran-lembaran bercatatan. Kuamati baik-baik setiap patah kata tertulis. Begitulah aku, saban malam sebelum beradu, bersua dan berbicaranya dengannya, melirik, mengamati, merenung dan memikirkan lalu akhirnya timbul kerinduan. Aku berusaha membayangkan namun masih belum bisa mantap menggambarkan wajahnya. Wajah seseorang yang belum pernah dilihat dan ditemui. Ah, sukar sekali.

“...tidak tersangat tinggi dan tidak juga tersangat rendah dan wajahnya tidaklah terlalu putih seumpama air kapur dan tidak pula pula pucat pudar. Rambutnya tidak terlalu lurus dan tidak pula terlalu keriting (seperti orang-orang Negro)...”

“...tidak tersangat tinggi dan tidak juga tersangat rendah tetapi memiliki tubuh badan sebagaimana yang terdapat pada orang-orang yang sederhana. Rambutnya tidak terlampau lurus dan tidak juga terlampau berketak-ketak tetapi berkeadaan berombak-ombak (ikal). Badannya tidak gemuk. Begitu jugalah wajahnya tidak bulat tetapi bujur. Warna wajahnya biasa dengan sedikit kemerah-merahan. Matanya tersangat hitam dan bulu keningnya panjang. Tulang-tulang sendi di badannya tebal (besar – pergelangan tangan, siku dan lutut). Bahagian di antara kedua-dua bahu dipenuhi daging-daging (berisi). Badannya tidak berbulu (tidak ada bulu-bulu seluruh badannya, walau bagaimanapun terdapat suatu barisan bulu daripada dada terus ke pusat. Tangannya yang mulia penuh dengan isi-isi daging. Apabila dia berjalan, akan melangkah ke hadapan dengan kukuhnya, seolah-olah baginda berjalan menuruni tanah curam, menurun daripada tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Apabila baginda menumpukan perhatiannya kepada seseorang, baginda melakukannya dengan menghadap seluruh jasadnya (menoleh seluruh tubuhnya yang mulia dan wajanya yang bercahaya untuk memberikan perhatian)...”

“...wajahnya berseri-seri dan dahinya luas. Keningnya tipis dan melengkung dan tidak bertemu. Di antara keningnya terdapat satu urat yang akan timbul apabila dia murka. Hidungnya yang mulia mancung dan bercahaya. Pada sekali pandang seorang pemerhati akan mendapati hidungnya besar tetapi apabila diperhati secara halus maka dia akan mendapati bahawa hidungnya mancung adalah disebabkan cahaya dan bukanlah sebenarnya besar...”

“...janggutnya yang mulia berkeadaan lebat. Anak matanya tersangat hitam. Pipinya rata (tidak cengkung), berisi tidak kendur. Mulutnya sederhana luas, giginya kecil dan bercahaya (dan tidak besar). Di antara gigi-gigi hadapannya terdapat sedikit jarak dan tidaklah rapat sangat di antara satu sama lain...”

“...lehernya kurus dan cantik untuk dilihat seumpama besi yang tercanai dan warna kulitnya cerah dan menarik seperti perak...apabila dia membuka baju, badannya nampak berkilat dan berkilau...”

“...aku tidak pernah melihat seorang yang wajahnya terlebih tampan dan kacak, sama ada sebelum atau selepasnya...”

Hati ini, masih merindui. Saat aku masih sendiri, sama seperti malam yang sudah-sudah, tanpa ada yang menemani, melainkan hanya sebuah tulisan, Syamaail Muhammadiyah.

Aku akan terus menyelak lebarannya, mengulang membacanya, merenung isinya, memikirkan, membayangkan dan terus mengkhayalkan. Dan malam ini sama seperti malam-malam itu. Aku masih tetap terus mencari.

Tuhan temukan aku dengannya.

Allahumma shalli ‘ala sayyidina Muhammad wa ‘ala alih sayyidina Muhammad.

Assalamu ‘alaika ya Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam.


Mevlid-i Şerif 1433H

Dhiya’
Kuala Terengganu
13 Rabi’ul Awwal 1433H