AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Go On!


Tidak terasa sudah memasuki pertengahan April. Beberapa hari lagi peperiksaan akhir akan bermula. Menjadikan saya terfokus pada imtihan yang sangat menentukan ini. Saya mengharapkan semester ini natijahnya bisa lebih baik.

“As you sow, so will you reap!”

Seperti apa yang anda tanam, seperti itulah yang akan anda petik.
 
Bulan Mei hingga Julai nanti adalah bulan untuk Latihan Industri. Saya diberitahu bahwa esok saya harus ke kampus untuk perbincangan proposal tesis yang saya ajukan. Saya jadi menulis tentang kitab Al-Durr Al-Nafis karangan Maulana Al-‘Allamah Al-Syeikh Muhammad Nafis bin Idris Al-Banjari rahimahullahu ta’ala.

Saya memang mengkagumi kitab tua itu. Judul lengkapnya adalah Al Durr al Nafis fi Bayan Wahdat al Af’al wa al Asma’ wa al Sifat wa al Zat, Zat al Taqdis, ertinya Mutiara yang Indah yang Menjelaskan Kesatuan Perbuatan, Nama, Sifat dan Zat yang Suci. Kitab yang ditulis dalam bahasa Melayu Arab yang dicetak berulang-ulang di Timur Tengah dan Nusantara, yang masih dibaca sampai sekarang. Kitab ini termasuk di antara kitab yang telah diharamkan untuk diajarkan di negara ini. Bahkan menurut catatan sejarah, kerajaan Belanda yang menjajah Indonesia telah melarang kitab ini beredar di negara itu. Kerana kononnya, setelah membaca kitab ini orang menjadi tidak takut mati. Hingga ke hari ini isi dari kitab tersebut masih menjadi materi perdebatan kontroversi para ulama, kerna ajaran-ajaran tasawufnya yang dianggap beraliran Wehdatul Wujud. Itu saya kira sangat menarik dan mendorong saya untuk bertekad benar mahu mengkaji tulisan Syeikh Al-Nafis itu.

Pembimbing saya juga telah ditentukan iaitu Dr.Syed Hadzarul Latfi Syed Omar. Salah seorang pensyarah yang menjadi idola saya, pengamal Tarekat Naqyabandiah dan terkenal paling mudah ditemui dan paling senang dengan mahasiswa. Saya akan berusaha menjadi muridnya yang baik sehingga beliau akan mengenal saya dengan baik sebagaimana Syeikh Mizi mengenal saya.

***

Saya membelek-belek diari merah, menata peta hidup setahun ke depan. Saya teliti dan hitung dengan saksama. Target-target dan pencapaiannya. Ada satu target yang masih tidak selesai. Iaitu menikah. Saya mentargetkan setelah selesai ijazah saya harus menikah. Umur saya sudah 25 tahun menginjak 26.

Saya menghitung kemampuan untuk mencari wang. Wang simpanan juga sering sahaja terguna. Setiap kali masuk kedai buku saya tidak boleh menahan diri untuk membeli buku atau kitab. Bagaimana? Apakah akan tetap nekad menikah?

Umur akan terus meningkat. Jika menemukan wanita solehah dan mahu menerima diri saya seadanya dan bersedia hidup berjuang bersama, dalam suka dan duka, maka saya tidak akan menyia-nyiakan kesempatan untuk menyempurnakan separuh agama. Saya nekad selesai kuliah, menikah!

Malam terus menjengah larut. Saya hendak meneruskan bacaan. Ketika hendak menutup diari merah itu tidak sengaja saya terselak muka surat bertulis tulisan tangan, saya baca.

Bidadariku
Wajahmu indahmu tak terlukis
Dalam sketsa mimpi-mimpiku
Indah suaramu tak terakam
Dalam pita batinku
Namun kau hidup mengaliri
Pori-pori cinta dan semangatku
Sebab
Kau adalah hadiah agung
Dari Tuhan
Untukku
Bidadariku...

Seorang wanita solehah yang akan menjadi bidadariku, yang akan aku cintai sepenuh hati dalam hidup dan mati, yang akan aku harapkan jadi teman seperjuangan menyulam masa depan, dan meniti jalan Ilahi, itu siapa? Aku tidak tahu. Ia masih berada dalam alam ghaib yang belum dibukakan oleh Tuhan untukku. Jika waktunya tiba semuanya akan terang. Hadiah agung dari Tuhan itu akan datang.

Saya tergelak kecil membaca tulisan sendiri.

Saya bingkas membersihkan diri. Saya mahu bersolat sunat. Jam sudah menuju pukul 2.53 pagi. Malam ini mahu tidak mahu saya harus sedikit keras pada diri sendiri. Harus kerja overtime muraja’ah madah untuk imtihan.

Malam ini saya akan berlayar di lautan kitab Al-Iqtisad fi Al-Iktikad. Saya harus membaca dengan teliti kata-kata yang disusun Al-Ghazali.


Al-Faaqir Ila Rabbi Al-Qadir

Dhiya’ Al-Qadiry
Jami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
17 Jamadilawal 1432H

Yang Ku Mahu...


Ketika aku bersama mereka
ENGKAU ku lupai
Aku ketawa,
Aku suka,
Aku gembira,
Aku berbicara, berbual dan bermesra dengan mereka
ENGKAU ku lupai…
Beda ketika aku sendirian…
aku bisa mengingatiMu sepuasNya
aku bisa berbicara denganMu semahuNya
aku bisa memujiMu sebanyakNya.
Oh sungguh!
Aku tidak mahu bersama mereka
Aku hanya mahu bersamaMu.
Aku tidak butuhkan mereka
Aku perlukanMu..
Aku hanya inginkanMu
Aku hanya mahu mengINGATI-MU


Al-Faaqir Ila Rabbi Al-Qadir

Dhiya’ Al-Qadiry
Jami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
16 Jamadilawal 1432H