AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Borneo’s: Tour De’ kipsas



Bersama sebahagian pelajar Borneo di KIPSAS.
Barisan hadapan, empat dari kanan. Hadi, Presiden Persatuan Pelajar Dakwah.
Barisan kedua. hujung sebelah kanan. Andi Syaban, Bendahari MPPKIPSAS 09/10.
Barisan keempat, hujung sebelah kiri. Kasrina, Naib Presiden MPPKIPSAS. 



Jam 12.50 tengah hari, saya baru tiba di kampus sekembali dari menghadiri program bersama adik-adik saya di Kolej Islam Pahang Sultan Ahmad Shah (KIPSAS). Mereka terdiri daripada pelajar Sabah dan Sarawak. Program ini bagi meraihkan pelajar-pelajar tahun akhir yang bakal meninggalkan bumi KIPSAS nanti.
Saya dijemput untuk turut sama dalam majlis ini disamping memberikan amanat kepada mereka terutama yang bakal graduate. Ia satu penghargaan untuk saya.
Selaku mantan presiden persatuan, saya bisa berbangga dengan perkembangan mutakhir adik-adik saya di sini. Tahniah untuk adik-adik saya yang bakal grad. Juga tahniah kepada yang berjaya dilantik menjadi pemimpin persatuan. Laksanakanlah tugas anda dengan sebaiknya. Tunaikan amanah yang diberikan itu dengan sebaik-baiknya kerna sesungguhnya amanah itu akan dipersoalkan dihari penghakiman kelak.
Kepada adik-adik tahun satu, KIPSAS adalah ruang dan peluang untuk anda mengenal potensi diri terutama dalam medan kepimpinan dan di sana ada ruang untuk anda meraih kecemerlangan dalam pelajaran. Justeru berlumba-lumbalah untuk mendapatkannya.
Dan buat seluruh anak-anak borneo di bumi KIPSAS. Hiduplah anda sebagai manusia berjasa dan berguna. Jika harimau mati meninggalkan belang. Biarlah kita meninggalkan KIPSAS dengan ukiran nama  yang tercatat sebagai orang berjasa dan mulia.
Terima kasih buat semua. Meskipun saya berasa amat letih kerna memandu selama lebih kurang lapan jam pergi dan balik, ditambah dengan rasa mengantuk kerna belum tidur sehari suntuk, saya tetap merasa puas hati dan gembira. Esok saya akan berhadapan dengan paper pertama imtihan nihaie. Doakan semoga Allah mempermudahkan urusan saya!
Ma’at Taufiq Wan Najah Fi Imtihan!
Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM




Study Week



Minit-minit terakhir sungguh mendebarkan.

Jika dalam permainan bola sepak, minit-minit terakhir perlawanan adalah waktu yang paling genting dan mencemaskan. Boleh jadi pemain hampir hilang pertimbangan dan fokus apatah lagi jika keadaan tidak seimbang. Masing-masing berusaha meraih kemenangan. Itu tujuan mutlaknya.

Tapi bicara saya ini bukan bicara pengulas bola. Saya mahu berkata sesuatu yang lain, sesuatu yang lebih besar dan penting dari itu.

‘Peperiksaan Akhir’

Saya sedang melangkah mendekati saat genting yang mendebarkan. Dan sekarang saya sedang melalui minit-minit terakhir yang sungguh mengoncangkan seluruh tubuh saya.

Minit-minit terakhir ini adalah peluang dan ruang untuk meraih kemenangan nanti. Maka usaha perlu digandakan. Kerja keras mesti digiatkan. Daya fikir mesti lebih tajam dan cermat. Strategi mesti lebih mantap. Jangan menggelabah. Jangan hilang pertimbangan.

Maka ruang waktu yang ada ini manfaatkan sebaiknya. Harus kerja keras. Biar susah dahulu. Nanti senang kemudian. Jangan senang dahulu. Nanti susah kemudian.

Gunakan masanya sehabis baik. Peluang hanya datang sekali.

Study Weh!

Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM


Untuk Ini, Maafkan Saya

“Sebelum tido ni bagi sedikit ilmu yang boleh dikongsi.” kata akhir dari Asmar menutup bicara kami malam itu.


Dia seorang sahabat juga teman saya meniti perjuangan ini. Syukur saya dalam-dalam dapat mengetahui khabar baiknya meski perbualan sebentar cuma.

Saya masih dihimpit rasa mengantuk. Kepala terasa berat. Saya cuba mencari-cari sesuatu yang hendak saya kongsikan kepadanya. Menunaikan hajat seseorang itukan dituntut agama. Saya korek ingatan, tidak ketemu jawapan. Saya pandang kitab fiqh al-wajiz. Tiada. Saya belek kitab hadis. Masih kabur. Saya ambil kitab ulum Quran, siapa tahu saya akan menemukan sesuatu yang baik untuk dikongsikan. Namun saya kecewa. Saya tidak dapat berbuat apa lagi. Fikiran saya jadi buntu. Bukan tidak ada idea, cuma saya menginginkan sesuatu yang terbaik untuk diberikan. mungkin kerna sendi-sendi pada kepala seperti sedang bertelaga menyebabkan saya hilang tumpuan. Saya bertarung dengan sakit yang memuncak. Arghh!

Rasa sakit pada kepala membatasi saya untuk menunaikan hajat saudara saya ini. Saya berjanji dalam diri akan melunaskan hutang itu meski timbunan kerja lain belum dilangsaikan.

Hampir seharian ini saya langsung tidak ingat hal semalam. Lewat-lewat saya membuka inbox mesej pada telefon bimbit, saya jadi teringat janji saya itu. Harus dikongsikan ilmu itu. Lalu saya isyaratkan padanya perihal kisah dakwah nabi ke Thaif. Mungki dia sudah membacanya.

“Baca kisah hijrah nabi ke Thaif, semasa baginda bercakap dengan Adas. Di sana terselit cara Rasulullah memikat hati Adas. Contoh dakwah dari Rasulullah.” Balas saya ringkas. Mungkin dek keterbatasan waktu, sekadar itulah yang mampu saya ungkapkan.

"Asmar." Saya terbayangkan wajahnya yang penuh bercahaya itu. Kerut-kerut dahinya kerna terlalu memikirkan tentang dakwah dan agama seakan jelas kelihatan.

Saya rindukan dia. bicaranya. gelak tawanya. senyumnya. semua yang ada padanya. Dulu-dulu kami sering berbicara tentang agama, berbincang tentang dakwah, iman dan akhlak. Hari-hari yang kami lalui semua tersimpan 1001 kenangan yang saya tidak bisa lupakan. mungkin kerna jarak dan kesibukan menitip hidup. membatasi setiap tingkah kami dulunya.

Ibarat isi dengan kuku. Seperti itulah perihal kami. Semahunya ukhwah dan persahabatan ini terisi dengan ilmu dan pelajaran. Saling ingat-mengingat, pesan-memesan, nasihat-menasihati. Itukan panduan agama. Dan itu jugalah sebaik-baik pengisian dalam hidup berukhwah.

Dakwah, itu sangat istimewa untuk dibincangkan. Maka saya memilih kisah hijrah nabi ke Thaif itu sebagai materi perbincangan ilmu.

Asmar!


“Semoga anta menemukan kisah indah disebalik dakwah Rasulullah SAW itu.”

p/s: Asmar, maafkan saya kerna tidak bisa membagi masa untuk membajai ukhwah kita seperti dulunya. Doakan semoga Allah mempermudahkan urusan saya.


Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM

Ada Khadijjah Di Hatimu


::: Ada Khadijjah Di Hatimu :::

Budi pekerti yang sempat aku ketahui
Kebaikan serta tingkah laku yang sempat aku rasakan
Kedamaian yang senantiasa engkau pancarkan
Belumlah cukup untuk bisa menyamai keagunganmu sendiri, wahai wanita berakhlak Khadijjah.
Senda guraumu telah menjadikan damai orang-orang disekitarmu
Sepak terajangmu telah menimbulkan semangat insan lain
Untuk senantiasa menjaga kelurusan hati untuk berada di jalanNya
Wahai wanita berakhlak Khadijah,
Seumpama saat ini belahan langit terbuka
Niscaya malaikat penghuni langit dan semua insan bumi
Nampak tengah sibuk mendoakanmu
Mendoakan atas apa yang telah engkau persembahkan kepada siapapun yang ada disekitarmu
Hujan lebat, angin kencang,
Gelombang laut, petir yang menyambar..
Dipastikan tidak akan mampu mengusik
Keimanan di hatimu duhai wanita berakhlak mulia
Yang kutahu..
Yang engkau takutkan hanyalah Dia
Yang menggenggam jiwa setiap makhluk
Yang menimbang baik burut umat meski hanya sebesar zaroh
Ku yakin dihatimu hanya ada Dia
Rabb penentu batas awal dan batas akhir
Penyeimbang antara hidup dan mati makhluk
Salam untukmu wahai wanita pemilik hati selebar langit dan bumi

~bandung, 03 Peb 08/17.16 wib~

­­­­­
Kata-kata ini sememangnya sesuai untukmu. Wahai pemilik hati Khadijah!
“Ya Allah! Engkau berkati dan rahmatilah insan ini
Limpahkan belas dan kasih-Mu kepadanya
Redhailah insan ini serta ampunkan dosa-dosanya…”



Kawan, Jangan Disedihkan Hatimu

Di luar, cuaca kelihatannya terik. Matahari kian menghampiri waktu asar. Waktu-waktu seperti ini biasanya dijadikan selimut hayat untuk mengistirehatkan akal dan minda. Sedang saya masih menatap kitab Wajiz Fi Usul Fiqh, bersantapan dengan perbahasan Al-Ijmak. Lantas teringatlah kala dulu-dulu, kata orang minda sangat berat diwaktu seperti ini. Sukar hendak menerima mesej atau ilmu. Tapi saya? Huu…


“Ini kitab fiqh bukan novel cinta, boleh faham dan terima ke kalau study? Waktu ini tidak sesuai!” saitan membisik ragu.


“Ah! Lantaklah yang penting imtihan 'Open Book' nanti aku bisa menjawab dengan baik” akal cuba membela.


Sudah sejam lebih saya muraja’ah. Fikir saya semakin berat. Minda perlu direhatkan. Saya mencari hidangan lain, sebentar bersama alunan suara Ustaz Munif Hijjaz.


“Kawan.”


“Kawan apalah yang kau kesalkan
Kerna tuhan kau kehilangan kawan
Kerna kebenaran dihina
Jangan kau ragu dalam keimanan
Kadang-kadang kawan jadi lawan
Kadang-kadang lawan jadi kawan
Apalah disedihkan hati
Setipa insan di dalam kekurangan”


“Jangan sedih selalu tersisih
Bukan kau saja ditimpa malang
Ingatlah para rasul mulia
Lebih tersiksa menderita
mereka bahagia dalam derita
Mereka kaya didalam papa
Mereka memadai dengan tuhannya
Itulah kebahagian
Diwaktu sempit seorang diri
Kawan janganlah disedihkan hatimu”


Hati saya gerimis. Kolam mata bah dengan air mata. Lagu ini benar-benar meruntun jiwa saya. Ya Allah! Ya Allah! Ya Allah!


Seakan terdengar Uwais al-Qarni berbicara.


“Oleh kerana aku terlalu mengerjakan amar makruf nahi mungkar aku kehilangan kawan.”


Saya terbayang wajah mereka. Wajah sahabat, kawan, teman dan semua yang saya kenali, saya sayangi, saya rindui, yang ada dihati. Yang jauh dan dekat. Ada di Utara dan Selatan, fi masyrik wa maghrib. Yang mungkin ada disetiap penjuru dunia. Yang selalu menemani dalam doa saya. Mereka adalah du’at, mu’allim, tullab, ustaz, mereka adalah pejuang kebenaran, mereka para ghuraba’. Mereka yang berbai’ah pada Allah:


“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka Dengan (balasan) Bahawa mereka akan beroleh syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada Yang membunuh dan terbunuh. (balasan syurga Yang demikian ialah) sebagai janji Yang benar Yang ditetapkan oleh Allah di Dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi Yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? oleh itu, bergembiralah Dengan jualan Yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan Yang besar. (Mereka itu ialah): orang-orang Yang bertaubat, Yang beribadat, Yang memuji Allah, Yang mengembara (untuk menuntut ilmu dan mengembangkan Islam), Yang rukuk, Yang sujud, Yang menyuruh berbuat kebaikan dan Yang melarang daripada kejahatan, serta Yang menjaga batas-batas hukum Allah. dan gembirakanlah orang-orang Yang beriman (yang bersifat demikian).
(Surah at-Taubah: 111-112)


Kawan jangan kau kesal!
jika kerna Tuhan kau kehilangan kawan,
kerna kebenaran diinjak.


Kawan jangan kau ragu jika kau beriman!
jika kau disisikan
Dibentak dan digertak.
Dihina dan direndahkan.
Dicaci dan dimaki.
Jangan kau bersedih hati!


Kerna itu sunnah orang berjuang.
Kau ingat, Rasulullah yang mulia
Para Sahabat, Assabiqun al-Awwalun


Mereka lebih tersiksa dan menderita!
Tapi dalam sengsara mereka bahagia
Dalam duka mereka gembira
Dalam papa mereka kaya


Rahsia apa?


“Orang-orang yang apabila dikhuatirkan oleh orang lain dengan mengatakan bahawa ramai orang telah berkumpul untuk menentang kamu dan kamu mestiah takut dan gerun kepada mereka; namun orang-orang yang beriman tersebut (tidak sedikitpun takut) bahkan iman mereka semakin bertambah dan mereka berkata: "Cukuplah Allah sebaga pembantu (menolong) kami, dan ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadanya Segala urusan kami)". (Oleh kerana keyakinan mereka itu) maka mereka sebaliknya mendapat nikmat dan kurnia Allah. Mereka tidak mendapat apa-apa bencana pun. Mereka menurut jalan keredaan Allah. (dan ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar. Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu ialah syaitan yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) pengikut-pengikutnya (kaum kafir musyrik). Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu (jangan cuaikan perintahKu), jika betul kamu orang-orang yang beriman.”
(Surah Ali Imran: 173-175)




"Cukuplah Allah sebaga pembantu (menolong) kami, dan ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadanya Segala urusan kami)".


Itulah Kebahagian.


Kawan janganlah disedihkan hatimu.


“Janganlah takut dan janganlah bersedih hati. Sesungguhnya Allah bersama kita.”


Selamat Berjuang!


Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM

PRK KIPSAS


Saya dimaklumkan minggu ini adik-adik saya di Kolej Islam Pahang Sultan Ahmad Shah (KIPSAS) akan mengisi waktu dengan kesibukan berhadapan Pilihanraya Kampus (PRK) bagi merebut tampuk pemerintahan Majlis Perwakilan Pelajar (MPP). Dan hari ini adalah hari membuang undi. Mungin tempoh masa berkempen yang sekejap cuma akan membantutkan kemeriahan PRK, sama seperti dua tahun sebelumnya. Ditambah dengan sikap segelintir pelajar yang tidak responsive terhadap situasi kampus pastinya akan membenam terus pesta pilihanraya ini.

Suasana PRK di KIPSAS.

Sebenarnya suasana PRK di KIPSAS hanya sekadarnya. Tidak seperti IPT lain yang lebih terkehadapan. Di sini hanya dipertandingkan kerusi MPP. PRK dibahagikan kepada dua kerusi, iaitu kerusi Umum (calon Presiden mewakili lelaki dan calon Naib Presiden mewakili wanita) dan kerusi Jabatan (calon dari setiap jabatan).

Satu penyakit besar yang melanda pelajar tatkala tibanya pilihanraya adalah sentimen ‘ashabiyyah’ atau “department by department”. Ketaranya, dalam pertandingan merebut kerusi Umum, pengundi akan mengundi calon Jabatan masing-masing tanpa memandang dan menilai siapa calon yang bertanding. Baik buruknya, berkelayakan atau tidak itu semua bukan menjadi ukuran. Yang penting memenangkan wakil jabatan.

Sehingga pernah terdengar slogan dalam suatu siri PRK dulu-dulu.

“Undi calon jabatan kita, jika kamu undi calon jabatan lain kamu adalah pengkhianat dan penderhaka!”

Memenangkan jabatan sendiri, itu mulia dan menjadi kebanggaan pelajar dan pensyarah jabatan. Lalu PRK KIPSAS bukan lagi bertujuan mengangkat calon pemimpin tapi mengangkat jabatan masing-masing.

Lain dari itu, PRK sekadar mencukupkan syarat bagi mengisi kelompang atau kekosongan kerusi MPP yang bakal ditinggalkan oleh pimpinan lepas. Hal inilah yang menyebabkan hilangnya kualiti kepimpinan dalam MPPKIPSAS. Awal-awal lagi idealisme mahasiswa sudah dikaramkan. Jadi pimpinan yang lahir tidak lagi membawa idea perubahan yang dicipta dan digagaskan sendiri, bahkan mereka sendiri tidak pasti dan tidak punya arah tujuan yang jelas apabila memegang tampuk kepimpinan.

Atau mungkin ada yang berfikiran, semata-mata untuk menimba pengalaman. Perlu diingat MPP bukan tempat eksperimen untuk anda. MPP bukan tempat anda menambah koleksi sijil-sijil, bukan juga tempat anda meraih popularity. Keberadaan anda dalam MPP lebih besar maknanya dari semua itu.

Mahasiswa yang bertanding perlu ada gagasan idealisma yang hendak diperjuangkan lewat menjadi pimpinan kelak. Justeru seru saya kepada adik-adik yang bertanding, keluar dari tempurung yang sudah sekian lama memerangkap kalian. Pastikan anda bersedia untuk memimpin sejumlah besar pelajar di bumi KIPSAS itu dengan matlamat jelas. Dengan itu berbaloilah segala titik peluh, masa dan tenaga anda meneroka ruang kepimpinan. Dan ganjaran Allah SWT itulah yang lebih berharga!

Maklumat yang sempat saya perolehi, beberapa calon yang akan bertanding, 

1. Jabir, siswa Jabatan Dakwah dan Pengurusan semester III bertanding kerusi Umum (calon Presiden)– pertandingan tiga penjuru (pesaing: dua calon lain dari Jabatan Syariah dan Undang-undang).

2. Kasrina, siswi Jabatan Syariah dan Undang-undang semester III bertanding kerusi Umum (calon Naib Presiden) – pertandingan dua penjuru (pesaing: satu calon lain dari Jabatan Dakwah dan Pengurusan).

3. Syaban, siswa Jabatan Dakwah dan Pengurusan semester III bertanding kerusi Jabatan (calon exco siswa) – pertandingan lima penjuru (pesaing: empat calon lain dari jabatan).

4. Nur Ainul Basyirah, siswi Jabatan Dakwah dan Pengurusan semester III bertanding kerusi Jabatan (calon exco siswi) – pertandingan enam penjuru (pesaing: lima calon lain dari jabatan).

Kepada adik-adik saya yang bertanding, selamat untuk kalian, semoga Allah SWT memberikan anda kemenangan sesuai dengan kelayakan anda.


Akh Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM

Ustaz Dah Jadi Ayah!



Bagaimana agaknya perasaan seseorang yang baru menimang cahaya mata, tatkala Allah SWT mengiktirafnya sebagai ayah. Soalan itu berlegar dibenak lewat mesej yang saya terima usai kuliah Ulum Hadis tadi. Lalu soalan itu terbiar tanpa jawapan sampai waktu saya menitipkan bicara ini.
Cahaya mata, itu tamsilan yang digunapakai buat sang anak. Anak! Alangkah bahagia sang ibu dan ayah tatkala Allah SWT menghadiah anugerah agung itu. Merekalah manusia paling gembira di muka bumi ini. Kebahagiannya pasti dirasai oleh sekalian makhluk penghuni langit dan bumi. Allahuakbar!
“Salam. Kak Huda dah bersalin jam empat pagi tadi. Anak perempuan.”
Ustaz khairi dan Kak Huda… wajah mereka terus membayangi langkah saya menuju ke kediaman. Saya cuba membayangkan si puteri itu. Tidak bisa. Saya hampa. Rasa gembira bercampur geram. Saya semahunya melihat anak kecil itu. Pasti comel persis wajah ayah dan ibunya juga. Geram! Geram! Geram!
“Alf Mabruk! Ustaz dah jadi ayah.” Balas saya dengan 1001 rasa. Mulut saya masih dibasihi tasbih, tahmid dan takbir. Subhanallah alhamdulillah allahuakbar! Terus merewak pada bibir, hati dan seluruh roh saya. Doa pantas diangkat, menjadi besar.
“Nur Widad Auni, cadangnya. Ok?”
“Semoga dirimu menjadi seindah namamu wahai puteri. Dipenuhi dengan cahaya cinta dan kasih sayang yang menerangi alam ini. Semoga!” bisik saya dalam-dalam.
Mungkin saya sudah bisa membayangkan rasa hati sang suami bila dihadiahi cahaya mata. Sebagaimana yang dirasai ustaz saya yang satu ini juga isterinya. Saya turut mahu berkongsi rasa itu. Lalu mengangkatnya tinggi-tinggi melepasi tujuh petala langit. Ya, rasa itu. Rasa bergelar seorang ayah!
Tahniah buat Ustaz Khairi dan Kak Huda,
Buat si puteri, Ahlan wa sahlan wa marhaban bikum!


Ikhlas dari saya,


Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM

p/s: Al-Fadhil Ustaz Mohd Khairi (al-Hafiz) Bin Mohd Desa adalah Imam Besar Masjid KIPSAS



Selamat Pengantin Baru



“Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir.”
(Surah Ar-Ruum: 21)
“Subhanallah! Alhamdulillah! Allahuakbar!”
 
Itulah sebaik-baik ungkapan yang bisa terbit dari rahim mulut. Siapa yang tidak merasa bahagia tatkala teman yang dicintai selamat melangsungkan pernikahan. Bahkan seluruh penghuni langit dan bumi pastinya bertasbih, bertahmid dan bertakbir memuliakan orang-orang yang menuruti sunnah Rasulullah SAW yang mulia ini.

 
Selamat buat kalian berdua sahabatku, akh Adib dan ukht Aminah!
Hanya doa ini yang bisa ku panjatkan buat kalian sebagai hadiah seorang perantau:

 
“Barakallahu laka wa baraka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khair!”

Untukmu akhi Adib renungi sabda Imam kita yang Mulia ini:



“Sebaik-baik kamu adalah yang terbaik terhadap keluarganya, dan aku adalah yang terbaik dari kamu terhadap keluargaku. Orang yang memuliakan kaum wanita adalah orang yang mulia, dan orang yang menghina kaum wanita adalah orang yang tidak tahu budi.”
(HR. Abu 'Asaakir)


"Selamat Pengantin Baru"

Ikhlas dariku saudaramu,


Abu Zaid
Kampus Kusza, UDM

Cinta Kerana Allah II

“Abang nak dengar cerita tak?” ujar Zahra kepada saya. Waktu itu saya tengah menghadam kitab Usul Fiqh tulisan Syekh Prof. Dr. Abd Karim Zaidan. Ulama kelahiran Iqra yang tekun mendidik dan berdakwah di Yaman. Beliau terkenal dengan kealimannya dalam bidang Fiqh dan Usul serta Dakwah.

Sengaja saya meneruskan bacaan. Seperti tidak mendengar apa-apa.

“Abang, nak dengar tak cerita saya. Emm…tak pelah.” Dia mencebik muka.

Itulah yang saya tunggu. Saya tutup kitab fiqh dan saya letakkan di atas meja kecil. Saya melangkah mendekati isteri yang sedang duduk bersimpu di atas lantai beralaskan karpet. Saya duduk betul-betul dihadapannya. Mata kami bercantum empat. Pandangan kami menyatu. Perlahan-lahan saya hulurkan kedua tangan, saya pegang pipinya. Saya dekatkan bibir ke wajahnya. Dia menutup mata. Kemudian…tangan nakal saya mencubit lembut hidungnya.

“Haa! haa..!” Saya pantas bangkit dan melarikan diri.

“Abang!”

Zahra cukup geram dengan perbuatan saya tadi. Dia terus bingkas dan mengejar-ngejar saya dibelakang. Suasana menjadi riuh dengan suara gelak dan tawa kami. Kami seakan anak kecil yang bermain kejar-kejaran. Mujurlah kami belum punya cahaya mata. Kalau tidak pasti mereka merasa pelik melihat gelagat kami yang seperti kebudak-budakan. Melihat keadaan isteri yang semakin letih, saya tidak betah untuk terus berlari. Sengaja saya beralah. Pantas sahaja dia menangkap tubuh saya, lalu melancarkan serangan. Berkali-kali. Saya hampir tidak tahan.

“Sayang! Abang cubit sekali je tadi.” Saya cuba membela diri.

“Ah. Tak kiralah abang yang mula dulu. Sekarang terimalah balasannya.” Zahra sehabis mungkin mengenakan saya. Habis tubuh saya dijamah dengan cubitan kecilnya. Dia mengilai riang. Saya tidak bisa berbuat apa, membiarkan dia menang dalam gurauan. Saya perhatikan tingkahnya. Suaranya. Gelak tawanya. Seperti keanak-anakan. Saya gembira.

Lalu dengan pantas saya tangkap serangan terakhirnya. Saya pegang kedua tangannya. Zahra terdiam kaku. Saya pandang tepat ke wajahnya. Atas titik air tampak dikelopak matanya. Saya sekat air mata bahagia itu. Perlahan-lahan saya kucup ubun-ubunnya. Kemudian saya rangkul tubuhnya. Saya peluk dia erat-erat. Saya merasa degupan jantungnya. Rasa kami menyatu. Bahagia!

“Abang ni, sampai hati kenakan saya.” Bulat matanya, terpancar dengan rona-rona keceriaan.

“Sekali-sekal bergurau dengan Zahra, seronok juga kan.” Seloroh saya.

Saya ajak Zahra duduk dikerusi berhampiran tingkap, kami benar-benar menghadap pantai. Saya betulkan posisi duduk dan merebahkan tubuh ke sandaran kerusi berlapikkan span. Zahra menyandarkan kepalanya ke dada saya. Saya tarik tubuhnya dan rebahkan ke dada saya. Saya bebas membelai rambutnya dan memeluknya. Hati terasa sejuk dan tenang. Alangkah indahnya nikmat Tuhan. Bermesraan dengan wanita yang halal, ia adalah dikira ibadah. Inilah hikmah perkahwinan, Allah membuka pintu-pintu kenikmatan yang membuahkan pahala. Sambil memerhatikan keindahan langit Zahra memulakan cerita.

“Pernah suatu ketika dulu, sebelum Allah menyatukan kita. Waktu itu kita sama-sama menuntut di universiti. Saya begitu kagum dengan seorang pemuda. Saya rasa dia adalah lelaki paling mulia di dunia. Dia pemuda sejati yang menempatkan ibadah dan dakwah di atas segalanya. Sungguh saya kagum dengan keperibadiannya. Kebijaksanaannya menyantuni orang-orang sekeliling membuatkan hati-hati yang menjadi dekat dengannya. Bicaranya ibarat zikir-zikir yang sering mengingatkan orang-orang sekeliling akan Allah. Tingkahnya membuatkan orang-orang merasa senang bahkan bisa tersentuh. Persis akhlak Baginda Nabi SAW.”

“Saya tidak pernah menyangka saya jatuh hati pada pemuda itu. Sungguh saya tidak pernah menyangka perasaan itu dan saya berkali-kali menafikannya. Namun saya tidak kuat menolak cinta yang hadir dalam diri. Saya tewas dengan perasaan sendiri.”

Wajah saya seakan berubah. Saya benar-benar cemburu kepada pemuda itu. Masakan dia bisa mencuri hati seorang wanita mulia. Seorang muslimah yang sangat saya sanjungi dan kagumi keperibadiannya. Yang sekarang ini menjadi permaisuri di hati. Saya biarkan Zahra dengan bicara dan saya dengar dengan saksama.

“Namun saya masih kuat untuk mendidik nafsu sendiri. Saya tidak tertewas dengan bujukan syaitan yang berkali-kali mengajak saya menerobos ke ruang maksiat. Saya masih punya sifat malu yang menebal. Mustahil untuk saya menanggalkan pakaian mulia itu. Maka dengan perasaan malu yang mendalam itulah saya bertahan membuang segala rasa yang mungkin mengganggu hari-hari saya. Saya tidak mahu terjebak ke jurang cinta seusia itu kerana saya telah tekadkan dalam diri bahawa hidup saya semata-mata untuk menelaah ilmu dan al-Quran. Cinta sebelum bernikah adalah cinta semu yang tidak harus diagung-agungkan. Saya pendamkan rasa cinta saya pada pemuda itu, kerana saya berkeyakinan bahawa jodoh adalah rahsia Allah yang tidak bisa disingkap oleh insan melainkan dengan kudrat-Nya.”

“Saya berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Melazimi solat malam yang kian sebati dalam jiwa. Bulat-bulat saya berserah pada Allah perihal jodoh. Saya yakin akan bicara Allah dalam kalam-Nya:

“(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia.”

(Surah An-Nuur:26)

“Pemuda yang mulia untuk wanita yang mulia. Doa saya tidak henti-henti moga saya dipertemukan dengan pemuda itu jika Allah mengkehendaki.”

Tanpa saya sedari Zahra mencuri pandang saya. Dia seperti menangkap perasaan di hati tatkala membaca raut wajah saya.

“Abang cemburu?”

“Love is never without jealousy” katanya lagi.

“Alangkah bertuahnya pemuda itu. Mesti dia seorang pemuda yang hebat, masakan tidak, seorang wanita mulia yang taat beragama seperti Zahra bisa tersentuh hatinya. Siapa pemuda tu sayang?”

“Abang sungguh-sungguh nak tahu siapa pemuda itu?” ujarnya, membuatkan saya sedikit geram dalam penantian.

Dia kemudian membalikkan tubuhnya menghadap saya. Dia pegang tangan saya dan dia cium penuh takzim. Lalu dengan sungguh-sungguh dia berkata.

“Abang nak tahu pemuda itu adalah orang yang ada dihadapan saya sekarang. Zaid! Ya, pemuda yang sekarang ini halal menjadi suami saya. Dan saya serahkan hidup saya bulat-bulat kepadanya.”

Hati saya gerimis. Basah dengan bicaranya yang penuh makna. Saya pandang wajahnya dalam-dalam sembari menikmati keindahan dan keelokan wajahnya. Hati saya tenang. Maha benar bicara Nabi SAW:

“Sebaik-baik isteri adalah yang jika kamu memandangnya membuatkan hatimu senang, jika kamu perintahkannya dia mentaatiku, dan jika kamu tinggalkannya maka dia akan menjaga untukmu harta dan dirinya.”

(Hadis riwayat Ibn Jabir)

“Sayangku. Wajahmu sangat indah seindah bidadari di Syurga.” Lirih saya.

“Dan abang adalah pemuda terbaik yang pernah saya temui. Abang cinta pertama dan terakhir saya.” Lirihnya.

Perasaan kami, jiwa kami, hati kami, segala kini menyatu. Kami meneruskan ibadah. Mengharapkan lahirnya generasi yang akan memakmurkan bumi Allah dengan kebenaran dan rahmat Islam.

“Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir.”

(Surah Ar-Ruum: 21)

Abu Zaid

Kampus Kusza, UDM

Alf Mabruk! Akh Shodiq.

Sewaktu kaki sedang melangkah menuju ke kuliah Bahasa Arab, telefon bimbit saya berbunyi, saya menerima satu mesej dari seorang sahabat. Saya buka dan saya bacakan:

“Salam. Alhamdulillah, Afifah Nailah isteri ana selamat bersalin pukul tujuh pagi seorang puteri. Nama cadangan sebelum ini Wan Nur Sofia Naajihah. Doakan kami berjaya mentarbiyah anak-anak kami-Sodiqin”

Hati saya gerimis. Gembira, bahagia, bangga dan segala macam rasa menyatu. Mungkin segembira sahabat saya yang satu ini juga isterinya yang tercinta. Bahkan baginda Rasulullah SAW pasti merasai yang sedemikian.

Anas bin Malik Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memerintahkan kami berkeluarga dan sangat melarang kami membujang. Beliau bersabda: "Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang, sebab dengan jumlahmu yang banyak aku akan berbangga di hadapan para Nabi pada hari kiamat."
(Riwayat Ahmad. Hadits shahih menurut Ibnu Hibban)

Abang Sodiq. Saya senang memanggilnya begitu. Saya mula mengenalinya ketika sama-sama terlibat dalam suatu program di bumi Serambi Mekah. Kekaguman saya pada peribadinya. Komitmennya dalam gerak kerja Islam. Banyak yang saya belajar darinya meski hanya sebentar cuma pertemuan kami. Biacaranya yang halus. Akhlaknya yang lembut. Dia pandai menyantuni orang.

“Zaid kalau mahukan muslimat Kelantan, kena pandai kecek Kelate.”

Lalu saya dibuli untuk bercakap Kelantan. Mentang-mentang saya satu-satunya orang Sabah dari kalangan mereka yang semuanya baka Kelantan.

“Anta ni cakap Kelantan Siam ke?” mereka tergelak apabila mendengar saya bercakap bahasa mereka. Pelik!

“Kalau nak pandai kecek kelate kena banyak makan budu.” Sekali lagi saya dibuli. Makan budu. Sungguh-sungguh saya makan dengan harapan lidah saya lembut seperti mereka.

Dalam langkah yang masih panjang, tidak henti-henti saya berdoa:

“Barakallahu laka wa baraka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khair!”


“Semoga berkah Allah tetap untukmu, dan semoga berkah Allah tetap ke atasmu dan semoga Allah mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan.”

Buat Abang Shadiqin, isteri dan keluarga tercinta, selamat buat kalian!


Saya Cintamu Kerana Allah

Saya sedang khyusuk meratah kitab Ma’allim fi at-thariq, bersantapan dengan bicara kisah Ashabul Ukhdud. Tulisan berbahasa Arab masih jelas meskipun helain kertas sudah lusuh warnanya. Semakin ditekun dalam-dalam, semakin lazat persis hidangan.


“Assalamu’alaikum. Abang?”


Bacaan saya terhenti tatkala dia menyeru nama saya. Dia datang dengan membaca secawan teh bersama kek lapis berperisa coklat. Jam sedikit lagi melangkah angkah sepuluh. Embun malam yang bercumbuan mesra dengan rintik hujan melahirkan dingin dalam tubuh. Sedang mentol kecil disisi meja kian panas dibakar arus elektrik.


“Wa’alaikum salam. Ya sayang” saya tutup kitab tulisan asy-Syahid Syekh Syed Qutb, lalu menyapu titik jernih dicelah-celah mata.


“Abang tidak habis lagi membaca buku tu” tanya isteri saya. Tangannya merangkul tubuh, kemudian perlahan-lahan mengurut-ngurut bahu saya. Sedang tangan saya masih memegang kitab itu.


Saya palingkan tubuh, kami bertemu mata. Saya seluruhi wajah cantiknya. Saya terleka sejenak pada keayuannya. Di atas kami kipas sedang berputar ligat. Sedang tirai berwarna hijau pucuk pisang pada jendela menari-nari ditiup angin.


“Abang menangis?” soalan itu tergelincir mudah dari lidahnya. Air mata yang saya sapukan tadi ternyata belum sempurna. Bukitnya dia seakan melihat sisa air tatkala memandang mata saya. Saya kedapatan.

“Tiada apa-apa sayang.” saya cuba menegakkan kejantanan sendiri.


“Mustahil tiada apa-apa. Ceritalah sayang, saya pun nak tahu.” Bujukannya meruntut ego saya. Dia bergerak selangkah lalu duduk dihadapan saya. Dan menyembam mukanya pada dada saya. Saya membelai-belai rambutnya yang panjang santak ke pinggang. Halus dan lembut. Embun malam sepertinya cemburu melihat kami.


Ternyata saya tidak mampu bermain kata dengannya. Dia suda masak dengan perangai saya. Diam. Sambil membelai-belai rambutnya yang sekali-sekala diajak menari oleh sang angin.


“Hati abang tersentuh tatkala membaca tulisan Syed Qutb. Seolah-olah terbayang dihadapan mata akan seksaan yang ditumpahkan ke atas golongan Ashabul Ukhdud.” Saya ungkapkan isi hati.


“Hati mereka telah berhasil membebaskan dirinya daripada belenggu rasa cita hidup, hati yang tidak boleh dipermainkan oleh bujukan syaitan. Hati yang rela menerima kedatangan maut, yang dahsyat kelihatannya. Hati yang lepas bebas dari sebarang belenggu "dunia" dan segala jenis godaannya, dan telah memilih kemenangan akidah atas segala-galanya.”


“Sayang, hebatkan akidah umat dahulu?”


“Benar abang. Kisah ini sebenarnya merupakan kisah kemurnian iman satu golongan manusia, yang rela menerima ujian dari pihak musuh mereka yang durjana dan garang. Musuh yang sanggup menginjak-injak kebebasan "manusia untuk menganut iktikad kebenaran dan untuk terus hidup menghayati iman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji." Mereka rela mati syahid mempertahankan iman mereka.” Lancar isteri saya menambah. Dia sebenarnya sudah khatam membaca kitab ini. Saya juga sedari menuntut di universiti dulu. Saya ulang baca kitab ini untuk meniupkan roh keimanan dalam jiwa.” Isteri saya menambah.


“Abang masih ingat kisah yang berlaku ke atas golongan ashabul Kahfi yang dicatat dalam surah al-Kahfi.”


Dia cuba mengingatkan saya tentang kisah yang berlaku ke atas pemuda penghuni gua yang diceritakan dalam surah al-Kahfi. Kisah yang menggambarkan pemuda yang beriman dan dengan penuh cekal mempertahankan prinsip hidup mereka. Dalam usia yang masih muda mereka sudah mengenal betapa tingginya nilai iman dan agama sehingga mereka tidak sanggup menggadaikannya walaupun dengan tawaran harta benda yang mahal. Mereka lebih rela mempertahankan iman dan agama mereka biarpun terpaksa hidup dalam buangan dan terasing. Bahkan jika terpaksa mengorbankan nyawa sekalipun, mereka akan sanggup melakukannya.


Saya kemudian melantuntkan ayat-ayat yang menceritakan perihal golongan penghuni gua itu. Saya membaca dengan taranum hijaz, dengan penuh penghayatan. Seakan terlopong dihadapan mata gelagat pemuda-pemuda itu tatkala berhadapan dengan pemerintah thoghut.

Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru tuhan selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran.”

(Surah al-Kahfi: 14)

Isteri saya seakan terbuai dengan ayat-ayat yang saya bacakan. Perasaan kami menyatu. Betapa tidaknya tatkala mengenangkan kehebatan iman umat terdahulu mempertahankan akidah mereka daripada dinodai musuh-musuh Tuhan. Lihat Saidina Bilal bin Rabah yang dipaksa menukar iktiqadnya meski diseksa separuh mati. “Allahu Ahad! Allahu Ahad!”. Sumayyah wanita pertama yang syahid kerana mempertahankan akidahnya dari diperkosa golongan thoghut.

Bentangkan kisah lalu yang dilalui generasi awal agar bisa dijadikan iktibar oleh generasi terkemudian. Kerana hari ini umat Islam begitu rapuh ikatan akidah mereka, mudahnya menggadai agama kerana cinta, menjual agama untuk dunia tidak kurang juga mereka sanggup menghina agama sendiri, hal kerana kejahilan diri.

“Saya kita perlukan orang-orang sepertimana generasi awal dulu. Kita perlukan pemuda sehebat Ali bin Abi Thalib, Zaid bin Haritha, Mus’ab bin Umair, Umar al-Khattab dan pemudi seperti Khadijah, Aisyah, Fatimah untuk membimbing umat ini agar mengabdikan diri kepada Allah Azza wa Jalla.” Saya meniupkan semangat untuk isteri tercinta.

“Benar abang. Kita memperkemaskan generasi hari ini. Kita memerlukan jiwa-jiwa daie. Hati-hati yang terikat dengan akidah yang salim. Jiwa-jiwa yang diserahkan semata-mata untuk dakwah dan jihad.”

“Saya cintakanmu kerana Allah sayangku.” Luah saya.

Dia pandang mata saya. Dalam sedu sedan dia berkata.

“Saya pun suamiku. Sungguh pada belahan hati ini. Saya mencintaimu kerana Allah. Semoga cinta ini berjujuh dengan zuriat soleh dan solehah yang akan menjadi mata rantai perjuangan ini.” Kata-katanya sangat menyentuh hati saya. Memang dia pandai berkata-kata. Kami tenggelam dalam rasa yang menyatu. Perasaan cinta kerana Allah. Cinta demi menegakkan kalimah Laa Ila ha Illallah. Sungguh cinta kami demi menjunjung amat Nabi. Saya rangkul tubuhnya. Kami berpelukan. Hati kami basah.

Saya lalu teringat ungkapan indah darinya sebelum berkahwin dulu. Waktu kami dipertemukan dalam majlis ta’aruf sebelum bersetuju mengikat janji setia menunaikan sunnah Nabi.

“Sungguh-sungguhkah cinta kamu pada Zaid?” soal ayahnya. Tuan Guru Jalaluddin al-Kalantani. Pengasas Madrasah Mukhtasar ad-Diniyyah. Sebuah madrasah yang terkenal di bumi Serambi Mekah.

Saya memandang tepat ke arah Zahra, lalu kedua matanya yang bening memandang ke arah saya. Mata kami bertemu. Hati saya bergetar, menanti-nanti jawapan yang bakal terbit dari belahan mulutnya. Wajahnya terhijab dek purdah yang dikenakan.

Tangannya perlahan-lahan membuka purdah. Ada titis embun yang turun dari atas lalu menyerap masuk menebar ke seluruh tubuh. Wajah putih bersih dihadapan, menyejukkan hati saya.

“Seminggu sudah, setiap malam saya didatangi mimpi yang sama. Demikian dalam sujud saya. Sebelumnya saya ada menunaikan solat Istikharah. Mungkin inilah jawapan dari Allah…..”

Matanya menyusuri mata kami, telinga saya menangkap alunan selawat yang melantun perlahan dari bibirnya.

“…Wajah yang saya temui dalam mimpi dan sujud adalah wajah orang yang sedang berada dihadapan saya...” Mata saya tidak berkelip. Dia masih menyusun kata-kata.

“…pemuda yang menyerahkan hidupnya untuk Allah, cintanya untuk Allah.”

Nafas saya seakan terhenti menanti kata balas daripada Zahra. Kepalanya masih menunduk. Pandangannya menyembah lantai.

“Sungguh pada belahan jiwa, harapan saya cuma satu, izinkan saya mendampinginya, menjadi sayap-sayap perjuangan untuk membesarkan agama kebenaran, membantu perjuangan dakwahnya. Dan saya sangat beruntung jika diberi kesempatan berganting-ganding dengan perjuangan Ustaz Zaid.” Bicaranya terus terang.

“Alangkah bertuahnya saya jika yang menyiapkan pakaian-pakaian perjuangan itu adalah saya. Yang menghidangkan santapan rohani seorang mujahid itu adalah saya. Saya kira itulah bekalan yang sangat tinggi nilainya untuk dibawa bertemu Allah Rabbul Jalil lalu ianya ditukar dengan syurga yang agung nikmatnya.”

Subhanallah! Mulianya wanita ini.

“Ana cintakan Zahra tidak kerana hartanya, bukan memandang rupa mahupun pada asal bakanya. Sungguh cinta saya kerana agamanya. Cinta saya pada Zahra demi tujuh golongan yang terlindung bawah lembayung Arasy Allah pada hari penghakiman kelak, kami bertemu, berkasih-kasihan, bercinta kerana-Nya dan jika terpisah nanti, kerana Allah jua.” Ungkap saya jujur, sungguh.

“Abang minumlah teh tu, kan sejuk pula nanti.” Lamunan saya lantas dipancung suara isteri tercinta. Dia lalu suakan gelas berisi teh, masih berasap. Saya sambut tapi kemudian saya letakkan di atas meja. Saya mencapai pinggan berisi kek coklat, saya ambil satu.

“Buka mulut sayang.”saya sua pada mulutnya secebis kek coklat. Dia malu-malu.

“Abanglah yang makan. Zahra bawa untuk abang. Abang yang bila membaca sampai tidak ingat dunia. Ulat buku.” Perlinya. Saya sedikit geram mendengar katanya.

“Zahra dulu ya.” Saya suapkan lagi ke mulutnya. Dia mengunyah. Saya senyum melihatnya makan. Bahagia. Saya suapkan lagi secebis ke mulutnya.

“Orang susah-susah buat dia tidak sudi makan pula.”Dia buat-buat merajuk, mulutnya mencebik. Manis, tahi lalat pada bibir kirinya buat dia lebih manis. Saya cubit manja. Dia elakkan wajahnya dari jari nakal. Kami ketawa. Tenggelam dalam bahagia.

“Zahra tidak suka abang mengikut perangai baginda, bukankah Rasulullah selalu mendahulukan isterinya dalam apa-apa perkara?”

“Iyalah ustaz.” Dia menyuapkan ke mulut saya sepotong yang tinggal.

“Sedapnya. Lemak manis macam orangnya juga.” Saya gelak lagi. Tangannya mencubit paha saya manja.

Saya ambil cawan teh, saya beri padanya.

“Abang minumlah dulu.”

“Zahra sayang. Baginda kan sentiasa mendahulukan isterinya.” Senyum saya sinis.

Dia beralah. Dia minum seteguk lalu disua cawan itu pada saya. Saya cari bekas mulutnya dan saya hirup di situ juga. Bahagia!

Malam semakin larut. Saya ajak Zahra mengambil wuduk dan bersolat sunat Witir bersama.

“Sayang. Ayuh kita solat sunat witir.” Saya bingkas berdiri. Saya tarik tangan isteri tercinta. Perlahan dia bangun. Selesai solat saya membaca doa rabitah.

“Ya Allah Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini (orang yang telah dibayangi tadi) telah berkumpul kerana Mengasihi-Mu, bertemu untuk mematuhi perintah-Mu, bersatu memikul beban dakwah-Mu, Hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu, maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini. Tunjukkan kepada hati-hati ini akan jalanNya yang sebenar. Penuhkan (piala) hati ini dengan cahaya Rabbani-Mu yang tidak kunjung malap. Lapangkan hati-hati ini dengan limpahan iman, keyakinan dan keindahan tawakkal kepada-Mu. Hidup suburkan hati-hati ini dengan makrifat (pengetahuan sebenar) tentang-Mu. (Jika Engkau mentakdirkan mati) maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada dalam perjuangan agama-Mu. Engkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini.”

Dibelakang, Zahra dengan sedu dan penuh khusyuk mengucapkan, amin! Amin! Amin!

Perkenankan Ya Allah!

Abu Zaid

Kampus Kusza, UDM