AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Ilaajul Qulub IQ '11 - Untukmu Mahasiswa










Tahniah Dan Syabas

Hamdalillah!


Syukur program Ilajul Qulub (IQ'11) bisa berjalan dengan lancarnya mengikut apa yang dirancangkan. Bertemakan ‘Untukmu Mahasiswa’ kami ahli jawatankuasa program serta Persatuan Mahasiswa Usuluddin (PMUS) mengucapkan tahniah kepada semua yang terlibat menjayakan program ini.


Sekalung tahniah dan penghargaan kepada pengarah program, akh Mustaqim (Diploma Usuluddin Semester 3) yang telah berusaha dan bekerja keras demi menjayakan program IQ kali ini. Tahniah juga kepada seluruh jawatankuasa, adik-adik peserta IQ'11 dan semua yang terlibat menjayakan program ini.


Terima kasih diucapakan kepada pihak TQHM consultant kerana sudi berkongsi sesuatu untuk mahasiswa/i Dip FKI UniSZA.


Jutaan terima kasih kepada pihak universiti khususnya Bahagian Hal Ehwal Pelajar UniSZA kerana sudi memberi ruang kepada kami untuk berprogram sambil beribadah.


Bagi pihak penganjur, besar harapan kami agar IQ kali ini mampu menyuntik kesedaran ber’syariat’ dalam hidup para mahasiswa/i khususnya di fakulti FKI. Manfaatkanlah apa yang telah anda perolehi dalam program ini. Buktikan titis air mata yang kita tumpahkan malam itu adalah isyarat kepada sebuah keinsafan dan taubat.


Yuk, buktikan kepada semua kitalah mahasiswa/i Islam.


Akhirnya, mohon ampun atas kekurangan dan kelemahan sepanjang program ini berlangsung. Moga-moga kita semua diberkati dan dirahmati oleh Allah ta'ala.


Seerru ala barakatillah!


ZAID ABDUL
Yang Dipertua
Persatuan Mahasiswa Usuluddin
Sesi 2011/2012

Terharu...

Hati saya tenang dan damai. Cukup hanya memandang wajah redupnya sangat tersentuh. Membuat hati dibelai-belai nur Ilahi yang terpancar dibalik raut wajah itu. Sosok tubuh yang sentiasa tawadduk kerna takutkan Tuhan. Hatinya dipenuhi dengan cahaya ma’rifat.


Seperti biasa hari Isnin malam Selasa majlis Khataman Tariqah Qadiriah Naqsyabandiah. Usai majlis Khataman saya menemui al-Mukarram. Sungguh beliau tidak pernah lokek dengan senyuman. Kesibukannya melayan tetamu dan para Ikhwan yang lain tidak menghalang beliau untuk terus bertanya perkembangan muridnya yang satu ini.


“Enta tinggal di mana sekarang?” soal beliau lembut.


“Di asrama ustaz...” jawab saya ringkas.


Waktu yang seperti ini terlalu mencemburuinya, dan terkadang tidak mengundang bicara yang panjang. Tetapi itu sudah sangat memadai. Seorang guru yang terhormat sepertinya. Khalifah bagi sebuah tarikat besar, pun masih punya kesempatan untuk bertanya hal keadaan saya yang kecil ini. Bukan sekadar itu, ada ketikanya jika saya tidak hadir ke majlis-majlis beliau pasti akan ditanya dan dicari.


Sungguh saya sangat terharu.


Dan malam ini hati saya sangat tenang tenteram. Terasa belaian kasih sayang Allah menjalar pada segenap ruh, jiwa dan perasaan.


“Ya Allah, berkati dan rahmati guruku yang mulia, al-Mukarram al-‘Arifbillah al-Ustaz Dr Abdul Manam bin Mohammed...”


Ameen ya Rabb !!!


al-faaqir ila Rabbi al-Qadir


Dhiya’
Jaami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
19 Rejab 1432H


*Sudah agak lama saya mahu berbicara tentang ini. Tapi tidak diizinkan Allah. Dan ini hanya coretan kecil. Mungkin ini aja untuk saat ini. Dan yang lain, semoga nanti akan menyusul.


*Untuk sang ‘kekasih gelapku’. Terima kasih atas segalanya & membawa saya ke jalan ini. Semoga Allah mempertemukan kita dalam redha-Nya

Duta Al-Musthafa

Ya Allah, Engkaulah Sultan,
Engkaulah Raja bagi seluruh raja
Hanya Engkaulah yang nyata dimanapun dan kapanpun
Engkaulah Yang memberi kami kehidupan
Engkaulah Yang menganugerahi kami kehormatan
untuk menjadi hamba-hamba-Mu
Setinggi apapun kehidupan kami,
sebanyak apapun pengetahuan kami,
kami tetap hamba-hamba-Mu,
tidak pernah lebih dari itu
Satu-satunya yang mampu menjadi Pencipta
hanyalah Engkau, ya Allah.


Sudah berlalu sebulan sesi Latihan Industri, mengajak saya untuk bermuhasabah atas apa yang telah saya lakukan sepanjang waktu itu. Bersama-sama team TQHM Consultant Islamic Leadership Training yang diketuai oleh Ustaz Mizan Mohd Nor selaku Pengarah Urusan. Dan selama tempoh waktu yang berlalu itu saya belajar banyak perkara.


“Inilah medan dakwah kita…”


Begitu taujihat Ustaz Mizan setiap kali sebelum memulakan program kepada crew TQHM diselangi dengan doa-doa dan munajat kepada Allah.


“Inilah medan dakwah ku…” bisik saya dalam-dalam.


Dan ketika saya membaca doa itu, dada saya terasa sebak.


“Ya Allah ya Tuhanku! Jadikanlah aku Cahaya, Penawar dan Rahmat buat umat Muhammad.”


Wahai Umat Muhammad


Saya sepertinya juga kalian, sedang berusaha mengikuti jalan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.


Saya sama seperti kalian, juga sangat mencintai Nabi yang mulia itu, Muhammad al-Musthafa.


Sabda Rasulullah, “Tidak sempurna iman seseorang dikalangan kamu sehinggalah keinginannya seiring dengan keinginanku..”


Ayuhlah kita buktikan cinta kasih kita kepada Kekasih Yang Mulia itu. Cintailah apa yang dicintai Nabi, bencilah apa yang dibenci oleh Baginda. Jangan menyukai apa yang Baginda benci dan jangan membenci apa yang Baginda cintai.
Jangan kita terima siapapun yang melawan para pewaris perjuangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang terdiri daripada para ulamak, auliya’, daie dan mereka yang teguh mempertahankan sunnah Rasulullah. Jika ada yang mahu melawan para kekasih Allah ini, ya silakan. Sesungguhnya para kekasih Allah tidak takut pada apapun yang menyerang mereka.


Ayuhlah wahai umat Nabi Muhammad, kita kibarkan bendera Baginda, cahaya Baginda di luar dan di dalam hati, di rumah, di jalan, di masjid dan di manapun. Janganlah duduk malas sambil mengatakan: “Malaslah nak jaga tepi kain orang, masing-masing buat hal sendirilah, jangan menyibuk hal orang lain.”


Wahai saudara, perhatikan mubaligh Kristian, yang pergi dari satu pintu ke pintu lain. Mereka bertemu kepada manusia sebagai “Duta Kasih Sayang”, tidak kira orang Islam hatta orang yang tidak punya agama. Perhatikan kumpulan Zionis Yahudi berusaha keras menghancur umat Islam dengan segenap cara. Jadi mengapa kita hanya duduk bermalas-malasan ?


Bangulah, mulakanlah dari sekarang dengan mengirimkan dan menyebarkan nasihat dan pesan agama, dari hati ke hati, dari teman ke teman lain, dari sekolah ke sekolah lain, dari mulut ke mulut, melalui jaringan internet, telefon bimbit, pesanan ringkas, risalah dan segenap saluran.


Namun jika kita tidak memilikinya, lakukanlah dengan cara yang umum digunakan. Mari kita berkeliling dan menggunakan kertas-kertas serta mengaturnya. Mari kita melakukan apa yang mampu kita lakukan, dan jangan hanya duduk diam. Kita harus membawa tanggungjawab itu.


“Siapapun yang menyebarkan ajaran Islam akan mendapatkan kemuliaan di sisi Allah subhanahu wa ta’ala.”


Semoga Allah menerima niat kita dan mengampuni kita semua.


“Ya Allah ya Tuhan kami! Jadikanlah kami cahaya, penawar dan rahmat buat umat Muhammad…”




Dhiya’
Jaami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
15 Rejab 1432H

Sebarkanlah Cinta!



Ketika berprogram bersama bekas-bekas penagih di bawah seliaan Agensi Antidadah Kebangsaan Cawangan Terengganu, saya menemukan suatu pengajaran yang sangat indah. Bahawa keindahan hidup ini adalah dari wujudnya cinta!


Ya, keindahan berasal dari CINTA.


Semakin banyak kita menggunakan cinta dalam kehidupan maka hidup akan terasa semakin indah. Sebaliknya jika kita membuang cinta dari kehidupan, hidup akan tampak keras dan kasar. Terasa sangat menyeksa!


Seseorang yang tidak pernah merasakan cinta ibarat kayu yang kering. Ketika cinta datang kepada alam, alam menjadi hijau dan mendapatkan warnanya. Cinta mengalir melalui bunga, cinta juga mengalir melalui buah. Ketika cinta mencapai mereka di musim semi mereka mulai berseri. Jadi ketika mereka mengambil cinta itu, mereka lalu memberi cinta.


Yuk, kita harus memberikan cinta kepada lingkungan kita. Segala yang berada di sekeliling mengharapkan cinta dari kita. Kita harus menjadi sumber cinta, atau air mata cinta, atau bekas cinta, atau sungai cinta, atau lautan cinta atau samudera cinta.


Cintailah seluruh hamba Allah. Siapapun mereka, apapun keadaan mereka. Cintailah tanpa membezakan di antara mereka. Kerna Allah menciptakan mereka semua dalam keadaan bersih dalam fitrahnya terisi dengan cinta. Jika kita bisa menyukai keluarga kita, walaupun mereka melakukan kesalahan, kenapa tidak orang lain. Percayalah Allah menciptakan seluruh manusia dalam keadaan bersih dari segala keburukan dan kejahatan. Dalam hati mereka akan sumbu cahaya yang perlu dihidupkan. Kemuliaan pada mansuai tiada terhingga dalam pandangan Allah. Justeru kita mencintai semua orang kerana mereka adalah hamba Allah, mereka adalah ciptaan Tuhan kita.


Bersinarlah dan teruslah memberikan cinta!


Dhiya'
Jami'ah al-Sulthan Zein Al-'Abidin
10 Rejab 1432H

Sakitlah!

Letih rasanya menulis laporan praktikal. Letih? Sebetulnya bukan kerna itu. Barangkali kerna sehari semalam menyiapkan modul Program Motivasi Sentuhan Rohani Anak Soleh 8 haribulan ini. Atau kerna kondisi tubuh yang tidak disua dengan ubat-ubatan. Ubat! terkadang allergy rasanya mendengar perkataan ‘ubat’. Tapi kasihan pada tubuh yang masih tergantung pada ubat-ubat untuk bertahan.


“Bulan 10 encik datang lagi…” pesan akhir daripada doctor.


Saya hanya mampu mengukir senyuman. Meski jalur-jalur pada belahan hati berserabutan. Sedih, kecewa, marah, ah! Segala macam rasa yang tidak tahu apa adanya.


Dalam sayu-sayu mengenang diri, terdengar seolah-olah Fudhail Ibn 'Iyadh berkata-kata, "Anakku, orang yang dikasihi Allah itu ditimpaNya kesusahan dan orang yang dimurkaiNya itu dikurniaNya kesenangan."


Saya tersenyum sendiri. Hati tiba-tiba terasa sungguh tenang.


Ya Tuhan!
Jika rasa sakitku ini
Bisa mendekatkan diriku kepada-Mu
Aku senang hati, ya Allah.
Sedikitpun aku tidak pernah terasa hati…
Aku akan merasa bahagia,
jika rasa sakitku ini menambahkan ingatanku kepada-Mu..
Oh Tuhan!
Sungguh aku tidak mahukan apapun selain mengingati-Mu
Sakitlah!
Sakitlah!
Sakitlah!
Aku tidak peduli
Asal aku bisa terus mengingati-Mu
Sampai akhir hayatku…




al-faaqir ila Rabbi al-Qadir


Dhiya'
Jami'ah al-Sulthan Zein al-'Abidin
5 Rejab 1432

Shobahul Khaer!


Ketika saya terjaga sayup-sayup kedengaran suara bilal Manan dari corong masjid universiti mengalunkan bacaan ayat-ayat suci al-Quran. Perlahan-lahan saya bangkit dari pembaringan, duduk sebentar sambil mengungkapkan rasa syukur ke hadrat Allah Yang Maha Hidup, Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Alhamdulillah!

Saya bingkas membersihkan diri untuk menghadap Tuhan Rabbul Jalil, Tuhan sekalian alam. 

Usai bersolat Subuh, saya me’ratib’. Amalan zikir Tarikat Qadiriah Naqshabandiah itu kini sudah mendarah daging dalam hidup. Zikir jahr “Laa ilaha illallah” dan zikir khafi “Allah..Allah”, sambil membayangi dan merasakan keberadaan guru dan para ikhwan.

“Terus zikir. Zikir sampai ingat, hingga timbul rindu, gila dan cinta. Kemudian akan tersingkaplah rahsia-rahsia Allah…” saya masih ingat kalimat-kalimat hikam sang guru, al-Mukarram Dr Abdul Manam yang sentiasa dipesankan.

Selesai berzikir saya menggapai al-Quran bersaiz poket di atas meja. Perlahan-lahan saya kucup penuh takzim kemudian menyelak helaiannya. Saya jadi teringat ketika bersama Syeikh Fahmi al-Banjari dahulu.

“Syeikh mohon nasihatnya…” bisik saya kepada Syeikh Fahmi Zam Zam al-Banjari usai kuliah Subuh di masjid universiti pagi itu. Beliau tersenyum melihat saya sambil membetulkan posisi duduk. Kemudian meneguk secawan air, lalu berkata.

“Selalu baca al-Quran..”

Mendengar itu saya masih belum merasa puas. Saya bertanya lagi,

“Lagi Syeikh..?”

“Banyakkan baca al-Quran..” jawapan ringkas dengan pelat orang kedah. Beliau tersenyum. Saya terdiam, lalu tersenyum dan mengucapkan terima kasih.

Terus tenggelam bersama ayat-ayat cinta dari Allah. Hati, ruh dan jiwa karam dalam rasa takut, harap, rindu dan cinta. Rasa berTuhan. Rasa diperhatikan Allah. Oh, nikmatnya! Mata bah dengan titisan air. Tersentak dengan bicara Allah pada ayat 46 surah al-Haqqah,

“Kemudian sudah tentu Kami akan memutuskan tali jantungnya (supaya dia mati dengan serta merta)…”

Di luar jendela, kicaun beburung mulai kedengaran memuji Tuhan. Tuhan yang sentiasa Hidup dan Kekal. Tuhan yang Maha Mendengar dan Melihat. Yang tidak menyerupai apapun. Sungguh zikir-zikir yang dilantunkan sang makhluk Allah yang satu ini sangat merdu. Dan pagi itu terhias indah dengan tasbih-tasbih seluruh makhluk penghuni langit dan bumi.

“Maha Suci Allah dari sifat kekurangan…”

Lama saya menunduk dan terdiam. Tangan masih memengang tasbih. Air mata masih tersisa. Saya kesat perlahan. Hati terasa damai. Tenang dan tenteram dengan mengingati Allah. Saya bangun dari tikar sembahyang menggapai kitab Riadhus Sholihin yang tersusun rapi pada rak buku kemudian duduk pada kerusi berwarna biru. Saya selak langsir tingkap dan membuka sedikit jendela, angin pagi menyelinap masuk membawa dingin. Oh nikmat!

Angin pagi seolah-olah membawa perkhabaran dari sang mu'allim. Ingatan jatuh pada pesan Syeikh Mizi,

“Bacalah kitab Riadhus Sholihin setiap pagi. Paling tidak seminggu sekali.”

Semenjak mendapat amanat daripada beliau, saya jadi asyik dengan bacaan hadis-hadis pada kitab karya Imam al-Nawawi yang mulia itu. Seakan-akan nabi sedang berada di sisi, berbicara dengan diri. Dan sehingga saat ini saya, tidak pasti mengapa Syeikh Mizi memberikan amanat itu. Pasti punya rahsia yang bakal tersingkap nanti. Amen ya Rabb!

Beberapa waktu kemudian, fajar pun terbit dari jihat timur, kicauan burung semakin rancak laksana serunai nafiri mengelu-elukan kedatangan maharaja siang yang menang dalam perjuangan. Awan di timur dan di barat, berbagai-bagai rona nampaknya, laksana menunjukkan perayaan alam yang terjadi tiap-tiap pagi dan petang. Tidak lama kemudian matahari pun terbitlah.

“Sesungguhnya aku terjaga di pagi hari dengan kesedaran bahawa kerajaan bumi dan segala isinya ini seluruhnya adalah milik Allah. Dan segala puji bagi Allah, tiada sekutu baginya tiada Tuhan selain Dia dan kepadaNya aku akan dibangkitkan.”

“Aku terjaga di pagi hari dalam fitrah Islam dan kalimat ikhlas dan dalam agama nabi ku, Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan dalam ajaran bapa kami Ibrahim yang hanif lurus sedang dia bukan seorang musyrik.”

“Ya Allah pada pagi ini aku nikmati afiat pemberianMu (keselamatan dari mara bencana) dan terjaganya rahsia-rahsia (dosa-dosa) ku, maka sempurnakan nikmatMu, afiatMu dan penjagaanMu itu atasku di dunia dan akhirat.”

“Ya Allah, nikmat apa saja yang aku peroleh di waktu pagi hari seseorang di antara makhlukMu sebenarnya adalah dariMu, yang Esa dan tidak bersekutu, maka bagiMu segala puji dan syukur.”

“Ameen..ameen..ameen..ya Rabbal ‘alamin!”

Shobahul Khaer!

Al-Faaqir Ila Rabbi Al-Qadir

Dhiya’
Jami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
28 Jamadilakhir 1432H