AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Hanya Untuk Ibu


Matahari benar-benar menampakkan dirinya. Saat itu seluruh kedaerahan ini sudah menjadi terang disimbah cahaya dhuha. Dedaun yang menari-nari ditiup angin melakarkan ceria. Bola mata merenung tajam sekeping gambar yang berbingkai di muka dinding. Dan wanita itu tersenyum indah. Ibu. Ibu sangat cantik.

Sudah hampir setahun tidak ketemu ibu menjadikan saya sangat rindu. Bagaimana keadaan ibu saat ini? sihatkah? Soalan itu terbiar tanpa jawapan.

Ada titik air yang keluar dari mata, gugur ke muka bumi.

“Jika diberi izin selesai praktikalnya segeralah pulang ya. Ibu benar-benar rindukannya...” suara ibu sayup-sayup kedengaran pada telefon bimbit. Saya jadi sebak.

Ibu bergenang airmataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tidak pun kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu telah terkorban
Tak dapat ku balasi
Akan semua ini
Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu

Ibu kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang kau berikan

Kasihanilah Tuhan
Ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana

Saya tidak bisa lagi menahan air mata yang terus mahu mengalir. Sambil terbayangkan wajah ibu saya berdoa,

“oh Tuhan, peliharalah ibu...”

Saya bangkit membasuh diri. Kerinduan ini hanya bisa dipintal dengan bersujud kepada Tuhan.

Ibu...
redup wajahmu..
membuat aku menangis sayu..
aku ingin sekali melihat wajah ibu..
mengucup tangan dan ubun-ubun ibu..
lantas berdoa, “semoga Allah memberkahi ibu...”

ibu..ibu..ibu..
hidup matiku untuk ibu..
hanya untuk ibu..
mohon ibu agar terus doakan aku..
kerna doa seorang ibu sangat dekat didengar Tuhan..

oh Tuhan
pertemukan aku dengan ibu lagi..

Hanya untukmu ibu!
 

Al-Faaqir Ila Rabbi Al-Qadir

Dhiya’
Jami’ah al-Sulthan Zein al-‘Abidin
10 Jamadilakhir 1432H