AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Kerna Tuhan Sayang Kita


Kalau Tuhan kita kenali,
Kasih sayang dan peranan-Nya

Kalau Tuhan kita rasakan
Betapa Dia sangat cintakan hamba-Nya
...

Pagi hari yang tenang, sambil menikmati lirik lagu yang indah. Benar-benar menyentuh nubari. Lantas menimbulkan tanda tanya. Kenalkah aku kepada Tuhanku?

Kawan, sudahkah kau mengenali Tuhan kita?

Yang selama ini memberikan kita makanan, minuman, udara, pernafasan, pancaindera untuk mendengar, melihat, merasa, kaki untuk berjalan, tangan untuk memegang. Maka kita pun senang menerimanya.

Yang membuat hidup kita gembira dan bahagia. Yang terkadang membuat kita tersenyum dan ketawa. Dialah Tuhan kita yang memberikan segala-galanya.

Baiknya Tuhan kita.

Tapi...

Kenapa, apabila mengalami kesakitan kita menangis sedih?

Kenapa, apabila ditimpa kemiskinan kita bermuram durja?

Kenapakah kita tidak senang menerima ujian?

Kerna kita menyangka Allah murka dan membenci kita. Atau kerna kita ingin sihat seperti orang lain. Kita mahu hidup senang seperti orang-orang yang senang. Kita mahu bahagia sebagaimana orang lain hidup. Kita menginginkan agar seluruh kehidupan kita sentiasa dalam keadaan baik dan sejahtera. Benarkan?

Ah, manusia memang begitu fitrah kejadiannya. Hanya menginginkan yang enak-enak. Padahal kita lupa dengan firman Tuhan,

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan mengatakan 'Kami telah beriman' sedangkan mereka belum lagi diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah S.W.T. mengetahui orang yang benar dan orang yang dusta. " [Al-Ankabut : 2-3]

Kawan percayalah, penyakit, kemiskinan, kesusahan dan ujian sama sebagaimana nikmat, datangnya dari sisi Tuhan. Kita tahu semua itu. Tapi kenapa masih bersedih lama-lama, muram dan tidak ceria, malah marah-marah dengan ujian yang diberikan. Inilah yang sering membuatkan hari-hari kita tidak terasa indah dan berharga. Rasa kecewa dan putus asa. Hidup terasa kelam dan kelabu. Kita berasa kehilangan.

“Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.[Al-Hajj : 11]

Janganlah lama-lama berkesedihan. Sudah masanya untuk kita merasa.

Sebagaimana kita merasai nikmat itu datangnya daripada Allah, maka bala ujian itu juga datang dari-Nya. Sebagaimana kita sedar bahwa pemberian nikmat itu adalah tanda kasih sayang Tuhan kepada hamba-Nya. Maka mengapa tidak kita memandang bahwa bala ujian itu adalah kerna sifat Maha Penyayang dan Maha Pengasih Allah kepada hamba-Nya.

Kerna Tuhan tidak mahu kita terus-terusan dalam kelalaian.

Kerna Tuhan tidak tegah melihat kita bergelumang dengan dosa dan kesesatan.

Kerna Tuhan inginkan kita hampir denganNya.

Kerna Tuhan mahu mengangkat dan memuliakan darjat kita.

Kerna Allah terlalu menyayangi kita, maka kita diuji oleh-Nya.

Apabila kita mengenali Tuhan kita yang bersifat dengan Pengasih dan Penyayang, dan kita merasai serta mengetahui bahwa Dia selalu menyayangi kita, maka kita tidak boleh buruk sangka kepadaNya dengan menanggap Allah telah memberikan kita sesuatu yang tidak baik. Tapi hendaklah kita yakini bahwa setiap ketentuan yang diberikan-Nya adalah baik, sesuai dengan kesempurnaan sifat-sifatNya.

Ujian memang berat, tapi kita ringankan dengan mengingati KASIH dan SAYANG Tuhan. Yakinlah Allah pasti memilih sesuatu yang baik untuk kita, kerna Allah sayang kita.

“...dan boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu sedangkan ianya baik bagimu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan ianya buruk bagimu. Dan Allah lebih Mengetahui, sedangkan kamu tidak tahu.” [Al-Baqarah : 216]

Kita hanya menyangka tapi Allah lebih mengetahui. Kenali Tuhanmu!


‘Sang Pencerah’

Dhiya’
Gong Badak
08 Jamadil Awwal 1433H

Nyawaku Berharga 5 Ringgit


“5 ringgit encik.” minta wanita penjaga kaunter pendaftaran rumah sakit.

Dengan wajah bersahaja tanpa rasa simpati dan bersalah, senang-senangnya meminta uang pada pesakit. Maka aku salah orang mangsanya. Apakah yang harus aku lakukan?

Cubalah kawan perhitungkan, jika 100 orang yang datang menunaikan kewajiban memeriksa kesihatannya di rumah sakit dengan bayaran RM 5.00 - bukan RM00.05 ya – sekali rawatan. 100 orang didarab dengan 5 ringgit, jumlahnya lima ratus ringgit. Jika 500 orang dalam masa sehari, bermakna RM 2500.00. Sekiranya dalam masa sehari seribu orang pesakit mendapatkan rawatan, berapakah jumlah pungutan pihak rumah sakit sehari. RM 5000.00 tunai. Gila!

Dan aku, entah sudah masuk yang ke berapa kali pergi balik hospital.

Aku harus mangkir ke kuliah, keluar awal pagi, bersesakan dengan orang ramai menanti giliran, menunggu nombor disebut oleh mesin gila, berjam-jam; dua, tiga, hatta terkadang sampai ke waktu Zuhur. Apabila bertemu doktor, perkara yang sama itulah ditanyakan, itu jugalah yang dikatakan bulan lepas, berulang-ulang. Sepertinya skrip itu sudah dihafal oleh setiap para  doktor apabila berhadapan dengan pesakit.

“Check sikit jatung...emm, ok.”

Setelah 10-15 minit, selesai.

“Ambil ubat ye...”

Cukup!

Hanya itu kawan. Sungguh ku katakan.

Padahal sudah hampir lebih dua tahun aku pergi-balik rumah sakit. Membayar lima ringgit setiap kali. Bukan soal uang yang ku perkirakan di sini. Kerna bayaran memang perlu meski sebenarnya ia benar-benar menyeksakan rakyat. Cubalah sekali lagi kau hitungkan berdasarkan angka-angka yang ku sebutkan di atas.

Sekali lagi ku ulangi. Sudah dua tahun aku menanggung hidup sebagai manusia separah sihat. Yang hidup sebahagiannya bergantung kepada ubat-ubat - sepenuhnya ku serahkan kepada Tuhan Yang Maha Pengasih -. Yang pasti doktor tidak pernah ada kata putus yang jelas.

“Datang bulan depan...”

Manusia tidak akan pernah dapat menahan lama-lama perasaanya. Termasuk aku. Mujur sedari kecil ayah selalu mengajar agar bersabar dan berbuat baik pada orang lain.

Maka dengan rendah hati, aku mencabar doktor itu. Doktor wanita. Bukan hanya wanita, bahkan menawan. Tapi itu tidak menggugat keimananku, kerna bagaimanapun hak kita mesti ditegakkan. Maka dengan sifat kelelakian namun lembut aku berani menduga doktor wanita itu dengan soalan teka-teki tentang sakitku, sehingga dia tidak mampu berbicara panjang kerna kehabisan skrip hafalan.

“Nanti pihak hospital akan hubungi encik kemudian.” Cukup!

Bagaimanapun aku akur dengan takdir Tuhan. Sebagai seorang pesakit, kita tidak akan pernah menang melawan para doktor. Kerna kita tidak punya kuasa apapun. Maka begitulah keadaanku sehingga kini. Nyawaku seperti hanya berharga lima ringgit. Tidak tahu samada aku akan hidup lama atau kapan-kapan mati dengan percuma. 


Dhiya’
Hospital SNZ
Kuala Terengganu
4 Jamadil Awwal 1433H

Janji Temu Ku


“Waktu seperti pedang.” Kata Imam Mulia Abu Abdillah Muhammad bin Idris al-Syafie.

“Sekiranya kau tidak menebasnya maka dia akan menebas lehermu.” Lanjut beliau lagi.

Ternyata diam-diam murid beliau, Imam al-Muhasibi sempat menukilkan ungkapan itu lewat karya kecilnya, Risalah al-Mustarsyidin. Nah, sekarang giliran aku pula terang-terangan menulis pesan itu di sini, di lamanku, demi untukmu kawan. Padahal yang fair, nasihat semacam itu harus ditujukan kepadaku, “waktu seperti pedang, jika kau tidak gunakan untuk menebas, nanti kau yang ditebasnya.” Ampun Tuhan!

Jujur tiada siapa yang mahu ditebas, termasuk aku. Tapi aku seperti menghulurkan leher untuk dipancung hidup-hidup di hadapan Tuhan. Buang waktu!

Kau tahu kawan, aku pernah berani membuat janjitemu dengan waktu, yaitu jadual harian.  Pukul ini buat apa, pukul sekian ke mana, jumpa siapa, kapan pulang. Pagi ada program apa, jumpa pensyarah mana, tengahari solat di masjid, makan di mana, petang lakuin apa, malam ada mesyuarat apa, ada jemputan ke mana, balik sampai lewat malam, siapakan tugasan dan begitulah seterusnya. Namun dukacita ku khabarkan, tabiat itu hanya bertahan tidak lama, itupun tidak sepenuh hati ku lalui.

Barangkali faktor perubahan biologi yang dengan sendirinya menghakis tabiat mulia itu. Faktor biologi yang ku maksudkan di sini ialah kesihatan, teman yang dahulu pernah ikut tersenyum bersamaku, tapi kini terang-terangan memusuhi aku. SAKIT!

Maka pada hari ini aku beranikan diri membuat janjitemu, menyusun waktu agar tidak berlalu pergi begitu.

Begini jadinya.

Malam itu, usai bekerja aku terus pulang ke kampus. Jarak perjalanan antara bandar Kuala Terengganu dan kampusku di Gong Badak tidak terlalu jauh dan tidak juga terlalu dekat. Jika kawan menggunakan kereta hanya memerlukan waktu kurang lebih 15 menit. Jika mahu cepat, harus menaiki pesawat udara. Tapi maaf, kenderaan sebesar dan seberat itu tidak termasuk dalam senarai pengangkutan awam di bandar Penyu ini. Jika ingin menikmati ciptaan Ilahi, kawan boleh memilih menaiki bot sewa, tapi harus terlebih dahulu ke pengkalan yang letakknya di Seberang Takir. Dari sana kau akan dihantar sampai ke bandar. Kenderaan cap ayam seperti aku iaitu motor Honda tua, ku anggarkan 25 menit. Tapi terlebih dahulu ingin aku pesankan agar kuatkan kesabaran dan ketaqwaanmu di sepanjang perjalanan, kerna kau bakal menempuh lampu isyarat yang banyak. Itulah kelebihan negeri Terengganu Darul Iman.

Dan aku percaya, malam itu para malaikat menjadi saksi atas kesabaranku menempuh sebanyak 13 lampu isyarat, sehingga akhirnya setelah melalui perjalanan selama hampir 25 menit, aku tiba di bilik dalam keadaan separuh nyawa. Letih!

Ku bersihkan diri kemudian menyambung menulis tesis. Menjelang larut, aku kelaparan. Aku belum makan. Aku beranikan diri menjamu makanan asasi masyarakat Melayu kita, Mee Segera. Aku sudah lupa pesan yang pernah dititipkan kepadaku agar jangan cuba-cuba menimatinya, bahaya kepada jantung katanya. Ah terpaksa, kerna lapar. Inilah risikonya hidup sebagai bujangan. Nasihatku kawan, kahwinlah segera. Setidaknya ada orang yang sudi menjaga baik makan minummu.

Aku menerusikan lagi kerja menulis sehingga selesai. Tidak terasa rupa-rupanya dalam senyap jarum jam melangkah seperti memijak semut tak mati. Oh sudah pukul 1 pagi. Aku menghela nafas pendek. Seluruh tubuhku benar-benar dirasuk kecapekan. Kembali  ku perhatikan jadul kerja dan janjitemu. Esok, aku harus keluar waktu pagi bertemu penyelia, mengemukakan bahagian-bahagian tesis yang telah siap. Kemudian aku akan ke perpustakaan untuk mendapatkan bahan rujukan. Setelah itu bertemu al-Mukarram Sheikh Dr. Abdul Manam Mohammad. Selepas zuhur aku tidak ke mana, kerna aku mahu menumpukan waktu untuk menulis. Petang nanti mesyuarat persatuan dan menjelang maghrib aku harus pergi bertalaqqi kitab kemudian menyambung semula kerja-kerja menyalin manuskrip lewat malam nanti.

Ku simpan bahan tesis yang sudah siap ditaip ke dalam pendrive untuk dicetak esok pagi. Kembali ku perhatikan rancangan perjalanan harian esok hari. Dengan sengaja aku memandang kertas putih bertulis arab di dinding putih, begini jika diromankan, AL-WAAJIBAT AKTSARU MINAL AUQAT. Ertinya, kewajiban yang harus kita kerjakan lebih banyak dari waktu yang kita punya.

Aku optimis dengan janjitemu yang ku atur sendiri.


Bersambung pada siri ke II.


Dhiya’
Gong Badak
26 Rabi’ul Akhir 1433H

Fatimah Ku

KAWAN, mengertikah kau cinta itu apa? Ah, pastinya kau lebih tahu dari aku. Jujur aku sendiri tidak mengerti. Maka jangan kawan berani menanyakan kepadaku apa itu CINTA. Ya!

Kerna...

Seumur hidupku, aku hanya mengenal cinta pada seorang wanita. Tetapi cinta itu tidak pernah ku luahkan, padanya atau pada siapa-siapa. Ku simpan dan ku jaga hingga ke hari ini. Cinta itu bagiku terlalu berharga dan aku berjanji suatu masa nanti akan kubisikkan kalimat suci itu dekat dengannya. Dekat sekali.

Dan saat ini, aku hanya berani menukilkan kalimat-kalimat ini buatnya,

Kau Mentariku,
Yang tak pernah jemu membagi cerah.

Kau Hujanku,
Yang tak henti menyiram cinta.

Kau Bintang,
Yang menghias indah hari-hariku.

Kau Rembulan,
Yang memberi cahaya terang kelamku

Kau Pelangi,
Yang menghapus pergi gundahku.

Kau adalah Ibuku.

Selamat Hari Lahir untuk ibu, Fatimah binti Hussein.

Semoga Tuhan selalu menjaga ibu, merahmati ibu dan meredhai ibu.

Aku sayang ibu!


Dhiya’
Kampus KUSZA
24 Rabi’ul Akhir 1433H

Manus-Ia


KAWAN, percayakah jika ku katakan bahawa manusia dijadikan Tuhan dengan begitu istimewa?

Aku berkeyakinan kita adalah makhluk paling ajaib!

Begini biar aku ceritakan. Sewaktu aku berkunjung ke rumah sakit untuk Medical Checkup, aku melihat sebuah kejadian yang istimewa hasil ciptaan Tuhan. Kejadian itu bernama manusia. Ya, sejenis makhluk Tuhan yang ajaib.

Sebelumnya izinkan aku berbahasa ilmiah.

Manusia terdiri dari dua suku kata, iaitu Manus dan Ia. Manus ertinya jiwa, sedang Ia ertinya tubuh atau jasad. Ringkasnya, manusia adalah jasad hidup yang berjiwa.

Kerna itu Ibn Sina lewat dua karya monumentalnya berani mengutarakan teori "al–insan hayawan nathiq", manusia adalah haiwan yang berakal, terjemah mudah. Persis kalimat para Ulama Mantiq pada memberikan definisi manusia sebagai hayawan nathiq. Iaitu makhluk hidup bernyawa yang mampu berbicara. Bermakna kejadian manusia terdiri dari jasad dan jiwa. Kemudian dilengkapi dengan ruh dan nyawa bagi menggerakkan jiwa raga tersebut. Maka manusia dilengkapi dengan empat unsur utama, jasad, ruh, akal dan nafsu. Ku simpulkan kepada dua, jasmani dan ruhani.

Nah, percayakah kau kawan, kita adalah makhluk istimewa?

Jasmani. Jika lapar perlu makan, jika dahaga perlu air, jika sakit tangan, perlu ubat, jika sakit kepala perlu panadol, jika buasir perlu...kau jawab sendiri.

Manusia! Oleh kerna punya akal, bila sakit mereka segera ke hospital bertemu doktor untuk mendapatkan rawatan. Ada yang sakit mata, patah kaki, mengandung, demam panas, kanser, patah tangan, digigit nyamuk. Meski harus bersesak dan beratur panjang seumpama semut kecil. Walaupun harus keluar berpagi-pagi atau mesti menunggu berjam-jam lamanya. Mereka tidak pernah kisah, yang penting kebutuhan jasmani mereka dapat dipenuhi. Yang penting sakit mereka dapat dirawati. Lima jam menunggu giliran, lima minit mendapat rawatan. Atau tujuh jam menanggung kesakitan, bila bertemu doktor malah dijawab, “sakit sikit saja ini, saya bagi ubat bla...bla...encik makan, lepas itu baiklah ya.”

Nah, inilah yang ku perhatikan di rumah sakit lewat pagi Rabu yang damai. Rumah sakit dipenuhi hayawan nathiq, makhluk Tuhan yang berakal. Aku mengira jumlah pengunjung hospital tidak kalah ramainya dengan pelanggan kedai-kedai membeli belah seumpama Maydin. Ada yang tua, muda, kanak-kanak, perempuan, lelaki dan pondan. Cuma bezanya di Maydin pengunjungnya berwajah ceria dan gumbira meski harus mengeluarkan uang beringgit-ringgit. Manakala di rumah sakit para pelanggannya berwajah muram kusam (bermuka 00.15 sen) kerna harus membayar bil-bil kesihatan. Yang pastinya penswastaan Rumah Sakit membunuh rakyat!

Itupun belum tentu sihat wal afiat sepenuhnya. Berbaloikah?

Bersambung...


Dhiya’
Kuala Terengganu
23 Rabi’ul Akhir 1433H

Surat Cinta Dari Doktor



MAGHRIB TADI, meski hujan turun terus-terusan dari arah langit, tiada seorang makhluk Tuhan yang mahu bertanya; mengapa hujan tidak keluar dari perut bumi? Maksudnya, keluar dari Tanah. Barangkali itu termasuk pertanyaan yang dikategorikan sebagai soalan remeh. Terpulang.

Maka malam ini aku berkeyakinan manusia penghuni bumi masih melakukan aktiviti harian yang sama. Sementara jika kawan bertandang ke kampusku, begini suasananya; Kafe makanan dikunjungi lelaki perempuan, makan, nonton, sembang...mengumpat?. Students Halls (yang baru siap dibina itu) tentu dipenuhi orang-orang yang kuat studi, ada yang berlima, berempat, bertiga dan paling sadis yang berdua-duaan lelaki perempuan tanpa ikatan sah. Kemudian akan kedengaran bunyi motor yang dibuat-buat untuk menarik perhatian. Di bilik asrama, ada yang sedang menonton filem, mendengar lagu, menyanyi, menulis thesis atau assignment, berusrah, atau ada yang sedang tidur dan...ah, terlalu banyak untuk aku jelaskan di sini. Tapi aku pasti, jika kawan ke sini pasti kau akan tersenyum geli.

Sedang aku, barangkali tidak tergolong dalam kesemua perilaku di atas. Kerna malam ini aku bertugas menggantikan detaktif conan, mencari-cari buku ‘janji temu’ hospital. Hu...

Ku kira malam ini sudah masuk hari kelima aku memburu buku kecil itu. Seandainya detaktif conan wujud, tidak perlulah aku bersusah-susah begini memikul tugas sebagai detaktif. Padahal waktu kecil aku termasuk anak yang paling tidak mahir mencari barang-barang kepunyaan ibu di rumah. Di suruh mencari gunting kain yang dijumpai gunting misai ayah. Mana tidaknya ibu naik geram. Sehingga aku harus menyerah diri pada ketentuan takdir. Dan ku kira malam ini peristiwa lalu berulang lagi, lain yang dicari lain yang ditemui.

Kau tahu apa ceritanya kawan, malam ini aku bertemu dengan kepingan-kepingan kertas kekusutan. tulisannya sedikit pudar. Ku yakin kertas itu bukan buku janjitemu hospital kerna yang tertulis begini, ECHOCARDIOGRAPHY REPORT.

Mengertikah kau kawan maksud aksara berhuruf besar itu. ah, aku sendiri tidak mengerti. Maafkan aku. Tapi yang pasti aku yakin itu adalah ‘surat cinta’ dari rumah sakit.

Ku tatap lalu ku baca dalam hati setiap yang tertulis.

220210

Maaf sekali lagi kawan, aku hanya dapat membaca nombor-nombor itu. Hanya itu yang aku fahami daripada tulisan surat ini. Kau tentu tahu bukan, betapa sukarnya membaca dan memahami tulisan para doktor, lebih sulit dari membaca dan memahami tulisan anak-anak di sekolah tadika.

Tapi sekurang-kurangnya aku mampu tersenyum rindu membaca surat cinta dari doktor itu. Lalu dengan sendirinya perasaanku berubah sayu. Air mataku jatuh.

Ternyata abjad itu benar-benar menyihir. Kawan, meski ianya tampak sebagai nombor-nombor kaku, kau boleh menta’bir apa sahaja samada ianya adalah rumuz matematika atau mungkin kau sangkakan flat kenderaan, juga barangkali kau kira sebagai nombor Toto (nombor ekor) pemberian doktor. Itu menurut perkiraanmu.

Sebetulnya ia bukan hanya nombor-nombor kaku seumpama rumuz matematika atau nombor flat kenderaan atau juga nombor toto, tapi abjad itu adalah ringkasan untuk sebuah tarikh. Tarikh keramat yang tidak akan pernah aku lupakan selama hidup. Kerna bermula saat itulah hidupku telah berubah.

22 Februari 2010

Itulah tarikh mula-mula aku dibawa ke hospital. Itulah waktu pertama aku menghidap sakit. Itulah permulaan sebuah jalan baru dalam umur hidupku. Dan sejak itulah aku harus bertarung untuk hidup hingga ke hari ini. Berjuang demi menghabiskan pengajian. Bertarung untuk hidup menjadi sebagai seorang manusia sihat sepertimu kawan. Meski terlalu banyak cabaran yang harus aku tempuhi, hidup sebagai manusia separa normal. Terkadang aku cemburu kepada manusia-manusia sihat di sekelilingku, mereka bisa bebas berbuat apa. Mereka mampu bergerak pantas dan melakukan banyak perkara. Ketika orang-orang sibuk menyiapkan kerja-kerja, aku sibuk melayan kesihatan. Ketika teman-teman berjuang meningkatkan prestasi, aku harus berjuang melawan rasa sakit. Ya, aku harus berjuang demi melangsungkan sebuah kehidupan, hidup untuk menjadi manusia SIHAT.

Hargai waktu sihatmu kawan!


Dhiya’
Kampus Gong Badak
20 Rabi’ul Akhir 1433H