AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Dan Berilah Sebanyaknya



“Macam mana ustaz tahu orang tidak solat Subuh?” tanya seorang peserta kem.

“Ustaz, tengok muka saya. Solat Subuh tak?” temannya menghangatkan soalan. Mereka kelihatan saling berpandangan, kebingungan?

Ku tatap wajah halus adik-adik peserta kem Imam Muda ini, lalu dengan sendirinya aku tersenyum. Paras rupa mereka benar-benar melucukan. Muka yang dibuat-buat, atau benar-benar kebingungan. Ternyata, mereka benar-benar mahukan jawaban atas persoalan yang diajukan.

Aku mendiam dan hanya menyua seurat senyuman.

Berilah Sebanyaknya...

“Zaid, malam nanti demo kena buat slot muhasabah ye...” ujar Bukhari.

“...slot menangis-nangis...” senda Pengurus masjid Ladang, Encik Amir.

Sebetulnya aku tidak punya persiapan yang cukup dan lengkap untuk mengendalikan slot ini. Yang benar aku terlewat maklum. Salahku mungkin kerna tidak peka dengan program, atau sebenarnya kami punya masalah komunikasi?

Aku cuba berbasah-basi dengan pengarah program, temanku sendiri, akh Bukhari. Memberikan satu dua alasan rasional. Ku nyatakan padanya aku tidak pandai mengendalikan slot ‘menangis-nangis’.

“Kenapa aku?”

Kau tahu kawan, apa dijawab oleh temanku ini yang membuatkan aku mati kutu.

“Hari itu demo bagi kuliah maghrib tentang Rasulullah, orang puang nangis dengar. Aku kabo da ke Datuk. Molek dah tu.”

Tuhan...!

Barangkali ini untuk pertama kalinya aku mengendalikan slot Muhasabah. Ditambah dengan persiapan yang serba kurang bersama kudrat yang sedikit, aku hampir mengalah. Jujur, aku merasa belum mampu membuat orang ‘menangis’. Ditambah dengan keadaan tubuh, petang itu ntah dari mana asal muasalnya dengan tiba-tiba kepala ku menjerit kesakitan, tubuhku lemah tidak berdaya. Fikiranku kosong.

Selepas Asar aku mencuri waktu untuk istirehat, ku gunakan masa singkat itu untuk mengumpul kudrat. Moga-moga dengan rehat yang sedikit ini mampu memulihkan.

Kawan, tidak ku duga ilham datang ibarat titisan hujan, turun dari langit membasahi dan menghangatkan. Ternyata dalam tidur aku dibisiki malaikat pengasih, “Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyakknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyakknya...”

Aku bangkit dengan penuh semangat, bersama ilham malaikat yang tertulis terang ‘hidup untuk memberi’. Aku persiapkan diri, masa ada berbaki sejam lebih. Ku munajat pada Tuhan, ku bisikkan kata-kata azimat, ku yakin Tuhan bersama orang-orang yang ikhlas MEMBERI.

Dan senja itu saat mentari memancar malu, dengan senyuman mekar aku berbisik sendiri, “Dhiya’, terus bersinar ya..!”

Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyakknya.


Dhiya’
Masjid Al-Muktafi Billah Shah
23 Rabi’ul Awwal 1433H

0 ulasan: