AD-DHIYA'

Tuhan, Jadikanlah Aku Cahaya!

Tarikat, Jalan Menuju Ma'rifatullah


“Ya. Jumpa di masjid universiti pukul 6.01.” pesanan terakhir saya kepada Mustaqim. Dia junior saya. Mahasiswa Diploma Usuluddin tahun satu, asalnya dari Terengganu.

Petang itu damai bersama suara burung-burung yang bertasbih memuji dan membesarkan Tuhan. Sedang suara riuh mahasiswa yang biasanya menghiasi waktu-waktu seperti ini suram. Keadaan terasa sunyi. Masing-masing sedang pulang bercuti.

Jauh di sudut hati sebenarnya saya juga mahu pulang ke kampung. Bertemu ibu dan ayah. Melihat wajah mereka sepuasnya. Bukankah memandang wajah kedua orang tua itu membuah pahala? Oh ruginya saya. Namun saya harus berbuat apa. Terkadang di dalam hidup kita harus berkorban. Berkorban harta, nyawa, bahkan perasaan yang tertanam di hati, itu juga harus dikorban bila perlu. 

Saya sebak mengenangkan ibu dan ayah nun jauh di sana. Sekali-sekala wajah tua keduanya membayangi hari-hari saya di sini.

“Ya Allah, ampunilah dosa ibu bapa ku, rahmatilah mereka, maafkan kesalahan mereka, dan limpah belaslah ke atas mereka. Tempatkan mereka di dunia dengan rahmatMu dan di akhirat dengan redhaMu. Amin.”

Hati terus tenggelam dalam rasa sayu. Mengenang ibu dan ayah. Bagaimanakah keadaan mereka?

Tazkiyatun Nafs Menuju Ma’rifatullah

Saya dan Mustaqim tiba di Masjid Raja sewaktu azan Maghrib hampir berkumandang. Orang ramai sudah mula memenuhi ruang masjid. Mereka datang dari pelbagai tempat, ada yang dekat malah ada yang datang dari jauh semata-mata untuk mendengar mutiara-mutiara hikmah ‘Sang Mursyid’. Saya pandang keliling ternyata dipenuhi ‘Ikhwan’ yang biasa saya temui dalam majlis ‘Khotamaan’ turut sama hadir. Di mana ada ‘Guru’ di situ ada muridnya.

Setelah bersolat Maghrib dan sunat ba’diah Sang Guru mengambil tempat. Sekalian yang hadir bersiap meniti bicara beliau.  

‘Ilahi anta maq-shudi wa ridho ka math-lubi. A’thini mahabbata ka wa ma’rifata ka.’ Sang guru memula bicara. Masing-masing tertumpu pada wajah redupnya. Sesekali memandangnya, hati terasa damai, tenang dan tenteram. Ada cahaya yang terpancar, cahaya orang yang ma’rifah akan Allah.
Beliau meneruskan bicaranya.

“Berkata Syeikh, jika ditanya akan dikau dengan apa membaikkan hati itu supaya baik dengan dia segala anggota yang zahir. Maka jawab olehmu bahawa membaikkan hati dengan mengambil ilmu ‘Tarikat’ yakni ilmu tasauf dan membanyakkan zikir Allah ta’ala kerana tiada jadi baik hati itu melainkan dengan menjalani ilmu ‘Tarikat’ ahli Sufi yakni dengan belajar ilmu tarikat kepada ahlinya serta mengamalkan akan dia dan serta mengambil ‘Talqin Zikir’ dan ‘Bai’ah’ kepada guru yang ‘Mursyid’ yang sampai silsilahnya itu kepada nabi shollallahu ‘alahi wa sallam hingga kepada Jibril hingga kepada haq Allah subhanahu wa ta’ala jalla wa azza.”  

Saya yang mendengar bicara itu terasa khusyuk. Bicara yang lembut perlahan-lahan menyerap ke dalam hati. Ibarat air dingin yang diteguk kala kehausan. Sangat menyegarkan. Nikmat meniti mutiara hikam Dr Abdul Manam Mohamad Al-Merbawi, seorang ‘alim dalam ilmu Tasauf, pensyarah Universiti Sultan Zainal Abidin, khalifah bagi Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah.
 
Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah

Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah adalah perpaduan dari dua buah tarikat besar, iaitu Tarikat Qadiriyah dan Tarikat Naqsyabandiyah. Pelopor tarikat baru ini adalah seorang Sufi Syeikh besar Masjid Al-Haram di Makkah al-Mukarramah bernama Syeikh Ahmad Khatib Ibn Abd. Ghaffar al-Sambasi al-Jawi (w.1878 M.). Beliau adalah seorang ulama besar dari Indonesia yang tinggal sampai akhir hayatnya di Makkah. Syeikh Ahmad Khatib adalah mursyid Tarikat Qadiriyah, di samping juga mursyid dalam Tarikat Naqsabandiyah.

Silsilah Tarikat Qadiriyah yang merujuk pada Sayyidina Ali Radhiyallahu ‘Anhu dan Abdul Qadir Jaelani dan seterusnya adalah dari Nabi Muhammad shollallahu ‘alahi wa sallam, dari Malaikat Jibril 'alaihis salam hingga kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Silsilah Tarikat Naqsyabandiyah ini dinisbatkan kepada Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq Radhiyallahu ‘Anhu dan Bahauddin Naqsyaband dan seterusnya dari Nabi Nabi Muhammad shollallahu ‘alahi wa sallam, dari Malaikat Jibril 'alaihis salam hingga kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Sebagai seorang mursyid yang kamil mukammil Syeikh Ahmad Khatib sebenarnya memiliki keutamaan untuk membuat ‘modifikasi’ tersendiri bagi tarikat yang dipimpinnya. Kerna dalam tradisi Tarikat Qadiriyah memang ada kebebasan untuk itu bagi yang telah mempunyai kedudukan ‘Mursyid.’ Kemudian menggabungkan inti ajaran kedua tarikat tersebut, iaitu Tarikat Qadiriyah dan Tarikat Naqsyabandiyah dan mengajarkannya kepada murid-muridnya, khususnya yang berasal dari Indonesia.

Penggabungan inti ajaran kedua tarikat tersebut kerna pertimbangan logik dan strategik, bahwa kedua tarikat tersebut memiliki inti ajaran yang saling melengkapi, terutama jenis zikir dan metodnya. Di samping keduanya memiliki kecenderungan yang sama, iaitu sama-sama menekankan pentingnya syariat dan menentang faham Wihdatul Wujud. Tarikat Qadiriyah mengajarkan Zikir Jahr Nafi Itsbat, sedangkan Tarikat Naqsyabandiyah mengajarkan Zikir Sirri Ism Dzat. Dengan penggabungan kedua jenis tersebut diharapkan para muridnya akan mencapai derajat kesufian yang lebih tinggi, dengan cara yang lebih mudah atau lebih efektif dan efisien.

Sebagai suatu mazhab dalam tasawuf, Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah memiliki ajaran yang diyakini kebenarannya, terutama dalam hal-hal kesufian. Beberapa ajaran yang merupakan pandangan para pengikut tarikat ini bertalian dengan masalah tarikat atau metod untuk mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Metod tersebut diyakini paling efektif dan efisien. Kerna ajaran dalam tarekat ini semuanya didasarkan pada Al-Quran, Al-Hadits, dan perkataan para 'ulama ‘Arifin dari kalangan Salafus Soleh.

Kemuliaan Manusia Pada Ma’rifatullah.

Guru kami meneruskan bicaranya pada lebaran Siyarus Salikin bertulisan jawi kecil.

“Dan dengan menjalani tarikat ahli sufi ini menyampaikan ia kepada Allah ta’ala yakni kepada ‘Ma’rifat’ akan Allah ta’ala dengan ma’rifat yang sebenar-benarnya dan dengan ma’rifat dan dengan ma’rifat akan Allah ta’ala yang sebenar itu hasillah kemuliaan manusia dan kelebihannya.”

Ilmu Tarikat merupakan suatu jalan yang khusus untuk menuju Ma’rifat dan Hakikat Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Ia termasuk dalam Ilmu Mukasyafah dan merupakan Ilmu Batin, Ilmu Kerohanian dan Ilmu Mengenal Diri. Ilmu Kerohanian ini adalah bersumber dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang diwahyukan kepada Jibril ‘Alaihissalam dan diwahyukan kepada sekalian Nabi dan Rasul khususnya Para Ulul ‘Azmi dan yang paling khusus dan sempurna adalah kepada Baginda Nabi Besar, Penghulu Sekelian Makhluk, Pemimpin dan Penutup Sekalian Nabi dan Rasul, Baginda Muhammad Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Alihi Wa Ashabihi Wasallam.

Kemudian ilmu ini dikurniakan secara khusus oleh Baginda Nabi Muhammad Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam kepada dua orang Sahabatnya yang unggul iaitu Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq dan Sayyidina ‘Ali Ibni Abi Talib Radhiyallahu ‘Anhuma. Melalui mereka berdualah berkembangnya sekalian Silsilah Tariqat yang muktabar di atas muka bumi sehingga ke hari ini.

Hal ini telah disebutkan oleh guru kami, Abah Anom KH. A Shohibulwafa Tajul ‘Arifin (dalam silsilah urutan ke-37) dengan katanya.

“Asas tujuan Tarikat Qadiriyah Naqsyabandiyah seperti yang dibacakan dalam doa para Ikwan, ‘Ilahi Anta Maqshuudii Waridloka Mathluubi A’thini Mahabbataka wa Ma’rifataka. Ertinya : Ya Tuhanku! hanya Engkaulah yang ku maksud, dan keredhaan Mulah yang ku cari. Berilah aku kemampuan untuk bisa mencintaiMu dan ma’rifat kepadaMu. Antaranya, Kemahabbahan dan kema’rifatan terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala.”

“Rasa cinta dan ma’rifat terhadap Allah “Dzat Laisa Kamitslihi Syaiun” yang dalam mahabbah itu mengandung keteguhan jiwa dan kejujuran hati. Kalau telah tumbuh Mahabbah, timbullah berbagai macam hikmah di antaranya membiasakan diri dengan selurus-lurusnya dalam hak zahir dan batin, dapat pula mewujudkan “keadilan” yakni dapat menetapkan sesuatu dalam haknya dengan sebenar-benarnya. Pancaran dari mahabbah datang pula belas kasihan ke sesama makhluk diantaranya cinta pada nusa ke segala bangsa beserta agamanya. Tarikat Qadiriyah Naqsabandiyah ini adalah salah satu jalan buat membukakan diri supaya tercapai arah tujuan tersebut.”

‘Ilahi Anta Maqshuudii Waridloka Mathluubi A’thini Mahabbataka wa Ma’rifataka.’

Dhiya'
Masjid Raja, KT
9 Muharram 1432H

9 ulasan:

Assalamualaikum,
Saya mohon izin untuk copy dan share artikel ini ke dalam blog saya, untuk panduan,perkongsian dan rujukan selebihnya.Harap diizinkan. Banyak ilmu di blog ini, Terima kasih...

 

Assalamualaikum ustaz, mohon bertanya asas utama pada utk mempelajari ilmu tasawwuf. yg perlu ada dalam diri insan itu sendiri..., benarkan Ilmu tasawwuf adalah mengenal diri dan Allah s.w.t.....

 

Assalamualaikum ustaz, mohon bertanya asas utama pada utk mempelajari ilmu tasawwuf. yg perlu ada dalam diri insan itu sendiri..., benarkan Ilmu tasawwuf adalah mengenal diri dan Allah s.w.t.....

 

Assalamualaikum ustaz, mohon bertanya asas utama pada utk mempelajari ilmu tasawwuf. yg perlu ada dalam diri insan itu sendiri..., benarkan Ilmu tasawwuf adalah mengenal diri dan Allah s.w.t.....

 

Assalamualaikum ustaz, mohon bertanya asas utama pada utk mempelajari ilmu tasawwuf. yg perlu ada dalam diri insan itu sendiri..., benarkan Ilmu tasawwuf adalah mengenal diri dan Allah s.w.t.....

 

Assalamualaikum ustaz, mohon bertanya asas utama pada utk mempelajari ilmu tasawwuf. yg perlu ada dalam diri insan itu sendiri..., benarkan Ilmu tasawwuf adalah mengenal diri dan Allah s.w.t.....

 

cari ilmu dan cari guru...

 

InsyaAllah , Jazakallah Ustaz

 

solat taubat 2 rakaat dn solat hajat, niat n doa mohon ditemukan guru y mursyid